Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Di mana Anda meletakkan plastiknya?  Enam ide gila untuk memerangi banjir sampah

Di mana Anda meletakkan plastiknya? Enam ide gila untuk memerangi banjir sampah

Afrika dan Asia memimpin

Di mana Anda meletakkan plastiknya? Enam ide gila untuk memerangi banjir sampah

Kemarin, 10 Oktober 2023 | 16:56

Plastik ada di mana-mana – polusi tidak hanya merupakan ancaman bagi lingkungan, tetapi juga kesehatan. Namun kini semakin banyak strategi yang bermunculan untuk memerangi banjir sampah, terutama di negara-negara yang kurang makmur. Kami menampilkan enam contoh kreatif dari seluruh dunia.

Semakin banyak plastik yang diproduksi di seluruh dunia – dan hanya sebagian kecil saja yang didaur ulang. Di Eropa, sekitar sepertiga sampah plastik diproses dalam berbagai bentuk, kata ilmuwan material Johannes Steinhaus dari Bonn-Rhein-Sieg University of Applied Sciences. Secara global, menurut PBB, tingkat daur ulang jauh lebih buruk, yaitu sembilan persen. Plastik dalam jumlah besar berakhir di alam. Ada ide-ide kreatif di seluruh dunia untuk setidaknya mengurangi banjir plastik sampai batas tertentu.

1. Aplikasi sampah

Antara lain di Afrika Seringkali pengelolaan sampah tidak efektif. Hal ini digantikan oleh pemulung informal yang mencari nafkah dari sampah yang dapat didaur ulang. Namun, sebagian besar material tersebut berakhir di tempat pembuangan sampah ilegal.

Namun, ada solusi digital di banyak negara. Pengguna aplikasi, pemulung, dan perusahaan daur ulang saling terhubung: pengguna dapat mengambil sampah daur ulang mereka hanya dengan satu sentuhan tombol, dan pemulung mendapatkan uang dari setiap kilo sampah plastik yang berakhir di perusahaan daur ulang. Ilmuwan material Steinhaus berpendapat ini adalah ide yang bagus. Masuk akal juga bagi negara-negara miskin untuk memberi nilai pada sampah plastik agar dapat didaur ulang.

2. Jalan plastik

Banyak sekali startup yang menawarkan opsi daur ulang. Perusahaan Reprex Indonesia Ia mengubah sampah plastik seperti tas dan kemasan makanan menjadi batu paving, ubin, dan batu bata. Rebricks bekerja sama dengan bank sampah, pemulung, dan rumah tangga. Sampah tersebut diparut, dicampur dengan semen dan pasir, lalu dibentuk menjadi berbagai bentuk. Sejak didirikan pada tahun 2018, startup ini telah mendaur ulang lebih dari 17.500 kilogram sampah plastik dan memproduksi lebih dari 100.000 batu bata.

iklan

KK Plastic Waste Management LTD menawarkan produk serupa India Selain bahan bangunan, ada juga seluruh jalan yang terbuat dari plastik, antara lain. Sampah plastik tersebut akan dipilah, dibersihkan, dan dicampur dengan aspal dan kerikil pada suhu 160 derajat. Presiden perusahaan tersebut, Rasool Khan, mengatakan plastik bertindak sebagai agen pengikat. Perusahaannya telah membangun lebih dari 2.000 kilometer jalan dalam seperempat abad terakhir – termasuk jalan raya. Namun, pakar Steinhaus percaya bahwa solusi tersebut menimbulkan risiko mikroplastik memasuki lingkungan.

3. Pagar dan meja plastik

di dalam Kenya Perusahaan yang memproduksi pagar plastik bekas. Hal ini dikatakan dapat menghemat kayu dan melindungi stok hutan Kenya yang telah menyusut selama bertahun-tahun. di dalam Rwanda dan seterusnya Filipina Perusahaan memproduksi meja dan kursi untuk sekolah. Misalnya, perusahaan Filipina Envirotech mengatakan tas, cangkir, dan bungkus permen diparut, dicairkan, dibentuk, lalu dipasang kembali.

Menurut presiden perusahaan Winchester Lemin, antara 20 dan 30 kilogram plastik dimasukkan ke dalam kursi. Produk lain seperti pot tanaman, lampu, meja piknik, bahkan kini rumah seluas 28 meter persegi yang 95 persen berbahan sampah plastik juga turut diproduksi.

4. “Menenun Lautan”

Artis Ari Baiwaji Indonesia Ia menciptakan karya seni dari tali perahu tua yang ia kumpulkan dari hutan bakau dan pantai. Dia sekarang begitu terkenal sehingga para nelayan membawakannya tali-tali buangan mereka. Di studionya di resor liburan Sanur, pria berusia 48 tahun ini membongkar serat sintetis hingga setipis benang jahit.

Hiasan dinding tersebut kemudian dibuat dengan alat tenun tradisional. Baiwaji juga bekerja sama dengan para perajin untuk membuat patung tradisional dari mitologi Bali dengan menggunakan rambut dari tali perahu yang tidak diurai. Proyek ini diberi nama “Menenun Lautan”. Karya-karyanya telah dipamerkan di Singapura, Rotterdam dan Mönchengladbach.

5. Isi botol air

di dalam Perancis Sejumlah kota mulai menawarkan botol minum isi ulang gratis dengan air keran. Hal ini untuk menghindari keharusan terus membeli botol plastik baru. Sejak tahun lalu, toko-toko di Paris telah mengiklankan layanan tersebut dengan poster yang tidak mewajibkan siapa pun untuk melakukan pembelian apa pun. Sebanyak 825 toko yang berpartisipasi kini dapat ditempatkan di peta elektronik, begitu pula 1.200 air mancur dan keran umum di jalan-jalan dan taman ibu kota.

6. Cari alternatif pengganti plastik

Dalam Britania Raya Tahun lalu, salah satu hadiah Earthshot Prize yang dipersembahkan oleh pewaris takhta Pangeran William diberikan kepada startup London Notpla, yang memproduksi kemasan rumput laut. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari pemborosan.

Produk yang dapat dibuat kompos meliputi kotak makanan, film sekali pakai yang dapat menampung air dan cairan lainnya, serta keripik. Pada tahun 2022 saja, misalnya, satu juta kotak rumput laut diproduksi untuk perusahaan pengiriman Just Eat, menurut situs web perusahaan tersebut.

Florida/EPA

READ  Indonesia: Menemukan Spesies Burung Baru | Kehidupan dan pengetahuan