Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Di negara-negara inilah wisatawan paling sering sakit

Di negara-negara inilah wisatawan paling sering sakit

Anda telah menantikan liburan santai selama berminggu-minggu – tetapi bahkan sebelum mengunjungi tempat wisata pertama, Anda tidak dapat lagi meninggalkan kamar hotel. Alih-alih spesialisasi daerah di restoran atmosfer, itu adalah roti panggang di tempat tidur hotel. Dan satu-satunya air yang Anda dengar mengalir deras mengalir ke toilet.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Tapi itu bukan skenario yang tidak biasa: Menurut survei yang saat ini dilakukan oleh Apenio oleh Hansemerkur, hampir 81 persen orang Jerman pernah atau telah terluka saat berlibur. Sebagian besar wisatawan, 51,3 persen, menderita pilek atau flu biasa, dan 46,2 di antaranya mengalami infeksi saluran cerna.

10 tempat liburan paling berisiko tertular penyakit

Anda mungkin tidak akan pernah bisa sepenuhnya mempengaruhi ini. Namun, untuk mempersiapkan diri terhadap kemungkinan penyakit,ForbesMenerbitkan “indeks bug perjalanan”.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Daftar tersebut memeriksa lebih dari 2,4 juta posting forum perjalanan dengan kata kunci seperti salmonella, gastroenteritis, e-coli atau keracunan makanan. Tujuan liburan yang sering disebutkan juga dinilai oleh Forbes pada skala hingga 100, dengan mempertimbangkan vaksinasi yang direkomendasikan, risiko malaria, atau saran untuk tidak minum air ledeng. 25 tujuan perjalanan termasuk dalam indeks bug perjalanan.

1 – Punta Cana, Republik Dominika (90,4/100)

Pantai berpasir putih, perairan biru kehijauan, bakat Karibia, dan kehidupan malam yang semarak menarik wisatawan ke Punta Cana di Republik Dominika. Tempat paling timur di negara ini sangat populer di kalangan wisatawan all-inclusive. Sayangnya, gejalanya juga termasuk mabuk perjalanan: Hampir 10 persen komentator di forum perjalanan mengeluhkan penyakit yang “terkait liburan”.

Secara khusus, penularan penyakit oleh nyamuk merupakan bahaya kesehatan utama di Punta Cana di Republik Dominika.

Selain itu, vaksinasi terhadap hepatitis A dan tetanus direkomendasikan, dan wisatawan juga harus mempertimbangkan vaksinasi terhadap demam berdarah, hepatitis B, tifus, dan rabies. Yang terbaik adalah tidak meminum air ledeng di lokasi dan berinvestasi dalam tablet malaria sebelum pergi agar aman.

READ  Kuning atau coklat?: Pada tingkat kematangan berapa pisang paling sehat?

2 – Sharm El-Sheikh, Mesir (83,5/100)

Sharm el-Sheikh di Mesir tampaknya tidak hanya menjadi hotspot bagi para penyelam, tetapi sayangnya juga keracunan makanan: analisis Forbes menunjukkan bahwa lebih dari 6.000 postingan di “Tripadvisor.comPenyakit terkait, termasuk keracunan makanan. Itu kira-kira 11 persen dari semua posting forum yang sesuai.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Mengenai perjalanan ke Mesir, Kementerian Luar Negeri Jerman memperingatkan tentang penyakit coli.

Sharm El-Sheikh mencetak lebih banyak poin dalam analisis mabuk perjalanan dengan merekomendasikan vaksinasi polio dan tetanus. Jika Anda tidak ingin menghabiskan liburan di kamar hotel dengan sakit perut, sebaiknya hindari air ledeng.

3 – Sal, Tanjung Verde (70,6/100)

Pulau di lepas pantai Afrika Barat ini awalnya merupakan pusat penambangan garam – karena itulah namanya. Bahkan saat ini, dataran garam membentuk gambaran pulau itu, dan tentu saja, bermil-mil pantai berpasir. Dengan sekitar 350 hari sinar matahari setahun, Sal memiliki sedikit kejutan terkait cuaca. Anda tidak akan mengalami liburan hujan di sini. Di sisi lain, lebih dari 11 persen pengguna forum perjalanan mengeluh mual tak terduga setelah kedatangan mereka.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Dengan pantai berpasir yang panjang dan perairan yang jernih, Tanjung Verde adalah tujuan wisata yang populer.

Di sini juga, Anda harus menghindari air ledeng dan memiliki tablet malaria di kotak P3K Anda agar aman.

4 – Playa del Carmen, Meksiko (63,8/100)

Kota tepi laut Playa del Carmen memancarkan bakat Karibia: koktail eksotis di pantai berpasir lembut, tempat tidur gantung yang tergantung di antara pohon palem dan laut jernih memberikan penyegaran. Tapi hati-hati: Menurut Forbes, wisatawan biasanya membawa pulang lebih dari beberapa butir pasir di antara handuk pantai mereka. Sedangkan untuk Playa del Carmen, pengguna juga meninggalkan catatan di forum online bahwa mereka mengalami mual selama perjalanan.

Menurut Forbes, salah satu penyebab paling umum dari mabuk liburan adalah air yang terkontaminasi. Oleh karena itu, majalah perdagangan menyarankan hanya minum air kemasan dan menghindari es dalam minuman.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

5. Cabo San Lucas, Meksiko (63,3/100)

Kota resor populer Cabo San Lucas di ujung selatan Semenanjung Baja California Meksiko juga membuatnya relatif tinggi dalam daftar Forbes. Jika Anda yakin dengan komentar di forum perjalanan populer, tempat ini tidak hanya terkenal dengan pantainya, olahraga air, dan kehidupan malamnya, tetapi sayangnya juga karena sakit perutnya.

Minuman di bar pantai di Cabo San Lucas sebaiknya dinikmati tanpa es batu buatan sendiri. Air keran di sini tidak layak untuk diminum.

Sekilas tentang 25 destinasi liburan terpopuler

  1. Punta Cana, Republik Dominika (90,4/100)
  2. Sharm El-Sheikh, Mesir (83,5/100)
  3. Sal, Tanjung Verde (70,6/100)
  4. Playa del Carmen, Meksiko (63,8/100)
  5. Cabo San Lucas, Meksiko (63,3/100)
  6. Bali, Indonesia (62,3/100)
  7. Hurghada, Mesir (60,7/100)
  8. Tulum, Meksiko (59,7/100)
  9. Boa Vista, Tanjung Verde (56,2/100)
  10. Cancun, Meksiko (52,5/100)
  11. Kairo, Mesir (48,8/100)
  12. Marrakesh, Maroko (47,4/100)
  13. Hanoi, Vietnam (44,6/100)
  14. Orlando, AS (42,9/100)
  15. Havana, Kuba (38,7/100)
  16. Bangkok, Thailand (37,7/100)
  17. Benidorm, Spanyol (26,4/100)
  18. Buenos Aires, Argentina (25,6/100)
  19. Rio de Janeiro, Brasil (25,4/100)
  20. Marmaris, Türkiye (24.2/100)
  21. London, Inggris Raya (21,7/100)
  22. Sunny Beach, Bulgaria (21,5/100)
  23. Dubai, Uni Emirat Arab (20,7/100)
  24. Paris, Prancis (19,4/100)
  25. Tenerife, Spanyol (19,3/100)

Dibandingkan dengan tujuan perjalanan di seluruh dunia, kemungkinan tertular virus gastrointestinal saat bepergian di Eropa sangat rendah. Namun, ada tempat-tempat yang sering dilaporkan wisatawan mengalami masalah perut. Ringkasan:

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

  1. Benidorm, Spanyol (26,4/100)
  2. London, Inggris Raya (21,7/100)
  3. Sunny Beach, Bulgaria (21,5/100)
  4. Paris, Prancis (19,4/100)
  5. Tenerife, Spanyol (19,3/100)
  6. Minorca, Spanyol (13/100)
  7. Mallorca, Spanyol (12,3/100)
  8. Roma, Italia (12,1/100)
  9. Zante, Yunani (11,3/100)
  10. Mykonos, Yunani (11,2/100)

Tips menghindari sakit saat berlibur

  • Tidak makan makanan mentah: Hindari makanan berisiko tinggi seperti daging mentah, produk susu, dan makanan mentah lainnya, terutama dari pedagang kaki lima.
  • Minum air kemasan: Meskipun minum air ledeng dianggap aman di area liburan Anda, sebaiknya gunakan botol dan hindari es yang mungkin dibuat dari air ledeng.
  • Buka mata Anda untuk prasmanan: Melihat hidangan lebih dekat di resor lengkap dapat menyelamatkan Anda dari banyak gangguan perut. Hindari makanan yang telah dipanaskan dalam waktu lama.
  • Mencuci Tangan: Setidaknya sejak munculnya Corona, hampir semua orang tahu cara mencuci tangan yang benar dan betapa pentingnya menghindari infeksi. Untuk amannya, Anda harus mencuci tangan secara teratur, mengeringkannya dengan benar, dan membersihkannya, terutama di area liburan dengan risiko infeksi tinggi.
  • Periksa Peringkat Online: Sebelum mengunjungi restoran lokal, akan sangat membantu untuk memeriksa peringkat online. Jika ada hubungannya dengan masalah perut atau bahkan keracunan makanan, lebih baik jauhkan tangan Anda dan terus mencari.

Apakah Anda mencari lebih banyak inspirasi? Anda dapat menemukan tips tentang tujuan wisata terbaik di Reisereporter.

Wartawan perjalanan