Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Di pole Guardarro, Marc Marquez bertabrakan dua kali

Di pole Guardarro, Marc Marquez bertabrakan dua kali

Sesi kualifikasi gila-gilaan untuk balapan MotoGP di Indonesia: Mark Marquez, Paul Espercaro dan Jon Mir, Francesco Pacno dan Fabio de Gianantonio naik ke Q2 di Q1. Marquez terjatuh dua kali. Fabio Guardarro memastikan posisi kutub di depan Jorge Martin dan Johan Sarko.

Q1 berjalan seperti ini: Tidak seperti banyak balapan akhir pekan baru-baru ini, Mark Marquez melakukannya tanpa slipstream pesaing. Dia adalah orang pertama yang mengambil trek dan memulai solo run. Alasan untuk ini segera menjadi jelas: Marquez dan Repsol Honda merencanakan strategi tiga putaran, sementara pertandingan secara tradisional hanya membutuhkan dua putaran. Namun, perjalanan kedua dari tiga perjalanan, Marquez jatuh pada usia 13 tahun dan harus kembali ke pit dengan tujuh menit tersisa hingga waktu terus berjalan.

Pada titik ini, Francesco Pacquiao berada di depan Marco Pescicci dan Luca Marini, sementara Marquez berada di urutan keempat. Tiga menit sebelum akhir, Pescechi tergelincir di roda depan di final, kalah P2 dari Fabio de Giannandonio dalam napas yang sama, tak lama setelah Marini finis ketiga.

Marquez berhasil kembali ke jalurnya untuk satu serangan terakhir, tetapi berakhir di gravel lagi. Kali ini dia pergi pada usia dua belas tahun, dan tak lama kemudian Joan Mir dipukuli pada usia 16 tahun. Ini praktis dilakukan untuk semua pengemudi saat bendera kuning dikibarkan. Jadi Bacchus dan de Giannontonio naik di Q2.

Luca Marini akan mulai pada tanggal 13 di fase Minggu. Dia diikuti oleh Marco Pescicci dan Marc Marquez. Pol Espargaro memulai balapan dari P16. Dia berbagi baris keenam dengan Andrea Dovicioso dan Jon Mir. Level 19-21 jatuh ke tangan Alex Marquez, Maverick Vinals dan Raul Fernandez. Di bawah lapangan adalah Remy Gardner, Darren Binder dan Takaki Nakagomi.

READ  Gempa bumi di Indonesia: Korban tewas meningkat menjadi 260

Inilah bagaimana Q2 pergi: Franco Morpitelli crash setelah lap cepat di Q2. Dia dipukul pada belokan ke-5 dan harus kembali dengan skuter ke pit. Segalanya berjalan lebih baik bagi rekan setimnya Fabio Guardarro, yang memimpin pada putaran pertama dengan keunggulan hampir empat persepuluh detik lebih banyak dari Francesco Pacna.

Di perjalanan terakhir, Quarterro kembali memangkas waktu terbaiknya. George Martin jatuh ke Pacna dan maju ke posisi ketiga. Tak lama setelah itu, Aleix Espargaro menabrak Tikungan 10 dan kembali dua menit kemudian dengan bendera merah. Tapi masih ada banyak waktu di lap cepat. Tidak ada yang berubah di dua etape pertama untuk Quarterro dan Martin, namun Johan Sarko berhasil mencetak satu gol berturut-turut di P3.

Di belakang mereka ada Brad Binder, Enia Bastianini dan Francesco Pagnaya. Baris ketiga diisi oleh Miguel Olivera, Alex Rins dan Jack Miller. Sepuluh hingga dua belas posisi jatuh ke Alex Espercaro, Fabio de Giannontonio dan Franco Morpitelli.

Cuaca: Cuaca di Mandalay kemungkinan akan berubah sepanjang akhir pekan ini. Namun, kondisi sedang bagus untuk babak kualifikasi MotoGP di Indonesia pada sore hari. Setelah hujan pagi, jalur tersebut mengering dan menghangat hingga 42 derajat. Suhu di luar adalah 30 derajat.