Berita Utama

Berita tentang Indonesia

di sepertiga bawah | campuran olahraga

(Bapak). 20 ribu euro untuk kemenangan Olimpiade? Setidaknya, juara dunia dayung Oliver Zeidler melihat bonus emas di Tokyo agak sedikit. “20.000 euro benar-benar sedikit memalukan. Anda dapat menambahkan setidaknya nol untuk itu,” kata Zeidler baru-baru ini di Munich Press Club tentang penghargaan yang diberikan oleh German Sports Aid Foundation.

Bagaimanapun, Jerman adalah negara kaya, kata Seidler, yang, tidak seperti pemain sepak bola, hampir tidak dapat mencari nafkah dari olahraganya. Tetapi hadiah untuk medali tetap tidak berubah sejak 2014: 20 ribu euro untuk emas, 15 ribu euro untuk perak, dan 10 ribu euro untuk perunggu. Pada tahun 2016 di Rio, Sporthilfe mendistribusikan sekitar 2,5 juta euro kepada pemenang medali, dan atlet hingga posisi ke-8 (1.500 euro) dibayar.

Dalam perbandingan internasional, Jerman cenderung berada di bawah dengan organisasi yang berbeda. Singapura bahkan membayar juara Olimpiade dalam olahraga individu bonus sebesar 1 juta dolar AS (sekitar 850.000 euro). Dalam sejarah negara itu, hanya perenang Joseph Schooling, yang mengalahkan Michael Phelps untuk 100 meter di Rio pada 2016, yang memecahkan “jackpot” ini.

Di Indonesia setara dengan 631 ribu euro untuk emas, di Kazakstan 211 ribu euro dan di Italia 150 ribu euro. Di AS sudah jauh lebih sederhana di 31.000 euro. Di Polandia ada pensiun bebas pajak seumur hidup sebagai bonus, dan di Lituania sebuah mobil.

Meskipun Jerman di depan Kanada (12.700 euro) dalam peringkat, masih di tempat ketiga secara keseluruhan. Namun, ada alasan logis untuk ini: tidak seperti negara lain, banyak uang digunakan untuk keamanan kerja atlet, yang sering dipekerjakan oleh angkatan bersenjata atau bea cukai. Omong-omong, siapa pun yang memenangkan 2 atau lebih medali emas akan dibayar hanya sekali. Ada juga lebih sedikit atlet di tim atau estafet.

READ  Indonesia: Bagian dari kapal selam yang hilang ditemukan, harapan penyelamatan pupus

Bagaimanapun, Presiden IOC Thomas Bach ingin agar Olimpiade tidak berfokus pada pengejaran uang. “Jika seseorang menjadi penantang medali emas Olimpiade, maka – terus terang – saya lebih suka merekomendasikan pergi ke kantor lotere,” kata presiden IOC sebelum Olimpiade Musim Panas di Rio.

Pada akhirnya, ini juga tentang kehormatan dan sedikit keabadian atletik. Dan tentu saja medali. Namun, emas juga tidak membuat salah satu atlet menjadi kaya. Sebenarnya, potongan bundar juara Olimpiade hanyalah medali perak yang dilapisi enam gram emas. Nilai bahan: 470 euro.