Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Di tengah Bima Sakti: Medan magnet yang kuat terdeteksi di sekitar lubang hitam

Di tengah Bima Sakti: Medan magnet yang kuat terdeteksi di sekitar lubang hitam

Di tengah Bima Sakti
Mendeteksi medan magnet yang kuat di sekitar lubang hitam

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Dengan menggunakan Event Horizon Telescope, peneliti dapat menemukan lokasi medan magnet khusus yang terletak di pusat Galaksi Bima Sakti. Penemuan ini memberikan rincian penting tentang fisika lubang hitam dan mengingatkan kita pada M87.

Medan magnet yang kuat dan terorganisir dipancarkan dari lubang hitam besar di pusat Galaksi Bima Sakti kita. Hal ini ditunjukkan oleh pengamatan yang dilakukan oleh Event Horizon Telescope (EHT), jaringan delapan sistem teleskop radio yang tersebar di seluruh dunia. Struktur medan magnet ini secara mengejutkan mirip dengan struktur lubang hitam supermasif di galaksi M87, kata para ilmuwan dari tim EHT dalam laporan mereka. Dua artikel Dalam Surat Jurnal Astrofisika.

“Dengan mengamati radiasi terpolarisasi dari gas panas dan bercahaya di sekitar lubang hitam, kita dapat menentukan struktur dan kekuatan medan magnet di sana,” kata Angelo Ricarte dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics di AS, ilmuwan senior di Harvard -Pusat Astrofisika Smithsonian di AS. “. Kolaborasi EHT. Radiasi cahaya dan radio adalah osilasi medan listrik dan magnet. Dalam kasus radiasi terpolarisasi, medan ini tidak berosilasi secara acak, namun dalam arah tertentu dan tetap.

Kemiripannya dengan lubang hitam di M87

Radiasi radio yang diukur para astronom disebabkan oleh pergerakan partikel bermuatan listrik. Medan magnet mempengaruhi pergerakan ini – dan dengan demikian medan magnet terstruktur menghasilkan radiasi terpolarisasi. “Jadi kita dapat melihat dari radiasi bahwa terdapat medan magnet yang kuat di dekat lubang hitam di pusat Bima Sakti,” kata Sarah Isson dari EHT, juga dari Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian. “Kami juga melihat bahwa medan magnet ini mirip dengan lubang hitam yang lebih masif di M87.”

Lubang hitam di jantung Bima Sakti, yang oleh para astronom disebut Sagitarius A*, terletak 27.000 tahun cahaya dari Bumi dan memiliki massa sekitar empat juta kali Matahari. Sebaliknya, lubang hitam di pusat galaksi M87, yang berjarak 55 juta tahun cahaya, berisi 6,6 miliar massa matahari. “Medan magnet yang kuat dan teratur – berapapun massanya – tampaknya merupakan ciri lubang hitam,” Mariafelicia De Laurentiis dari Universitas Naples di Italia menyimpulkan.

Diasumsikan bahwa medan magnet mengatur aliran gas dari lingkungan sekitar ke dalam lubang hitam. Terlebih lagi, tidak semua gas yang mengalir menuju lubang hitam benar-benar jatuh ke dalamnya. Sebagian gas dibelokkan oleh medan magnet, terkumpul dalam aliran materi yang sempit, dan melesat ribuan tahun cahaya ke luar angkasa. Para astronom melihat “jet” seperti itu di banyak lubang hitam supermasif di galaksi jauh, termasuk M87.

Sagitarius A* kembali diawasi

Namun, para peneliti belum dapat mendeteksi aliran materi apa pun di pusat lubang hitam di Galaksi Bima Sakti kita. Namun kesamaan antara medan magnet di M87 dan Sagitarius A* menunjukkan bahwa aliran serupa juga ada di sini, kata De Laurentiis: “Kita hanya perlu menemukannya.” Hal ini bisa terjadi dalam waktu dekat, karena EHT dijadwalkan untuk mengamati Sagitarius A* lagi pada bulan April.

Pengamatan ditingkatkan dengan menggunakan jaringan teleskop global: teleskop baru ditambahkan, dan peningkatan teknologi memungkinkan cakupan frekuensi yang lebih luas dan meningkatkan sensitivitas penerima. “Dengan mengamati radiasi terpolarisasi, kita dapat mempelajari banyak hal tentang fisika lubang hitam, sifat-sifat gas di lingkungan, dan cara gas mengalir ke dalam lubang hitam,” kata Rickart.

READ  Spotify: Musik akan segera tersedia secara offline di jam tangan pintar Anda