Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dideklarasikan Punah: Pencarian Pelatuk Gading yang Gagal

Pada: 29/09/2021 21:37

Itu pernah menjadi salah satu burung paling terkenal di Amerika Serikat. Namun kini burung pelatuk gading – bersama dengan 22 spesies hewan dan tumbuhan lainnya – dianggap punah. Otoritas yang bertanggung jawab di Amerika Serikat melihat rasa bersalah terutama pada manusia.

Sebuah badan AS baru-baru ini mengumumkan kepunahan 23 spesies hewan dan tumbuhan. Salah satu spesies yang dinamai oleh Badan Perikanan dan Margasatwa Federal adalah pelatuk gading, yang pernah menjadi salah satu burung paling populer di negara itu. Selain burung, kelelawar, dua ikan air tawar, delapan spesies kerang, dan satu tumbuhan telah dinyatakan punah. Para ilmuwan telah mencoba menemukan spesies ini di alam liar selama bertahun-tahun – tetapi tidak berhasil. Namun, beberapa peneliti percaya bahwa ada kemungkinan beberapa dari mereka akan muncul kembali di suatu tempat pada suatu waktu.

Badan tersebut telah memulai prosedur untuk menghapus spesies dari daftar spesies yang terancam punah untuk spesies yang bersangkutan. Badan tersebut mengatakan surat itu “menggarisbawahi bagaimana aktivitas manusia dapat menyebabkan degradasi dan kepunahan spesies dengan berkontribusi pada hilangnya habitat, eksploitasi berlebihan dan pengenalan spesies dan penyakit invasif.” “Meningkatnya dampak perubahan iklim diperkirakan akan memperburuk ancaman ini,” katanya.

Keberadaan burung pelatuk gading adalah sebuah misteri

Pelatuk gading memiliki bulu hitam dan putih dengan jambul merah pada jantan, dan panjangnya sekitar 50 sentimeter. Ini membuatnya menjadi salah satu burung pelatuk terbesar di dunia. Karena ukuran dan keindahannya, ia dijuluki “Burung Dewa Dewa”: burung Dewa dan Dewa.

Keberadaan burung itu telah menjadi misteri di antara para peneliti, dan ada laporan yang belum dikonfirmasi tentang penampakannya pada beberapa kesempatan. Namun, para ahli sepakat bahwa itu terakhir terlihat tanpa keraguan pada April 1944 di timur laut Louisiana – di mana ia berasal dari rawa-rawa di Amerika Serikat bagian selatan. Burung itu tidak diklasifikasikan sebagai spesies yang terancam punah sampai tahun 1967. Burung ini diyakini telah menjadi korban penggundulan hutan dan perburuan makanan.

READ  Afghanistan: Bagaimana Taliban dapat menaklukkan negara itu

Dari total 23 spesies yang punah, 11 di antaranya berasal dari Hawaii dan Guam. Hewan yang hidup di pulau-pulau itu lebih rentan terhadap kepunahan daripada penghuni daratan karena keterasingannya. Kepulauan Hawaii dan Pasifik memiliki lebih dari 650 spesies tumbuhan dan hewan yang terancam punah, lebih banyak daripada negara bagian AS lainnya. Tidak banyak dari mereka di tempat lain di dunia.