Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Diet: Segenggam kacang sehari itu sehat

Diet: Segenggam kacang sehari itu sehat


Kacang pernah dikecam sebagai makanan penggemukan. Namun, selama mereka dimakan dalam jumlah sedang, mereka sekarang dianggap sebagai makanan yang meningkatkan kesehatan.

Kacang selalu dalam musim. Kenari, misalnya, datang kepada kami dari Prancis, Amerika Serikat atau Chili, hazelnut berasal dari Turki atau negara-negara Mediterania lainnya dan almond diimpor dari California atau Spanyol, antara lain. Kacang eksotis seperti kacang Brazil tumbuh terutama di Brazil, pecan di Amerika Serikat, Brazil dan Australia, dan kacang macadamia juga di Australia. Kacang tanah datang kepada kami terutama dari Argentina, Amerika Serikat, Cina atau India, dan kacang mete dari India, Brasil, Indonesia atau Argentina.

Secara botani, hanya kenari, hazelnut, dan kacang macadamia yang benar-benar kacang. Almond, pecan, dan kacang mete disebut sebagai buah batu, dan kacang Brazil adalah buah kapsul. Kacang tanah adalah kacang-kacangan. Secara umum, mereka semua disebut sebagai “kacang”. Sebelumnya terkenal sebagai makanan obesitas, kini kacang-kacangan dikenal memiliki banyak manfaat untuk kesehatan. Mereka mengandung banyak nutrisi berharga dan merupakan sumber energi yang ideal untuk atlet dan orang yang aktif secara mental.

Kacang memberi tubuh karbohidrat dan serat

Kacang mengandung banyak lemak (antara 40 dan 75 persen), tetapi ini terutama terdiri dari asam lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda seperti asam lemak omega-3 yang berharga yang melindungi jantung. Kacang-kacangan juga merupakan sumber protein yang baik (kacang tanah, almond dan kacang mete sangat kaya protein) dan menyediakan karbohidrat dan serat. Mereka memperkaya diet dengan vitamin dan mineral seperti vitamin kelompok B, vitamin E dan A, kalium, natrium, magnesium dan fosfor.

READ  Itulah mengapa operasi perdamaian terbesar di dunia datang ke Riedlingen

Fitosterol dan zat tanaman sekunder lainnya seperti polifenol juga memiliki efek positif pada kesehatan dan dapat, misalnya, bertindak sebagai “pemulung radikal” untuk membantu mengurangi efek pengaruh lingkungan dan merokok.

Asosiasi Diet Jerman merekomendasikan makan segenggam kacang setiap hari

Studi telah menemukan bahwa konsumsi kacang secara teratur (sedang) tidak berdampak negatif terhadap berat badan. Efek menguntungkan pada sistem kardiovaskular dan kadar lipid darah juga telah diamati. Selain itu, kacang-kacangan dapat mencegah kadar gula darah tinggi dan perkembangan diabetes tipe 2 dan memiliki efek positif pada kesehatan usus. Mereka juga dikreditkan dengan mencegah kanker usus besar. Asosiasi Diet Jerman merekomendasikan makan sekitar 25 gram, atau kira-kira segenggam, kacang-kacangan per hari.

Baca juga tentang ini

Hati-hati dengan penderita alergi. Kacang-kacangan dapat memicu reaksi alergi mulai dari sakit tenggorokan hingga gatal-gatal hingga sesak napas.

Untuk seseorang: Anja Schwengel-Exner adalah konsultan makanan dan nutrisi di Bavarian Consumer Advice Center.