Berita Utama

Berita tentang Indonesia

SynchronossPersonal Cloud dipilih oleh Telkomsigma untuk digunakan di universitas di Indonesia |  Pesan

DIHK menyambut bantuan China dari virus corona – “Ekonomi Jerman bernafas dalam-dalam” | buletin

BERLIN (Reuters) – Konfederasi Kamar Dagang dan Industri Jerman (DIHK) berharap bisnis yang goyah baru-baru ini dengan China, mitra dagang terpentingnya, akan pulih setelah pengumuman pelonggaran persyaratan ketat terkait corona.

“Sebagian besar ekonomi Jerman dapat mengambil napas dalam-dalam ketika pemerintah China sekarang melonggarkan pembatasan Covid,” Volker Trier, kepala perdagangan luar negeri Diehke, mengatakan kepada Reuters, Kamis. “Pelonggaran yang diumumkan belum benar-benar dan akhirnya dilaksanakan.”

Jika ini menjadi realitas perusahaan secara permanen, ini tidak hanya akan melegakan bagi perusahaan Jerman di lokasi, tetapi juga akan mencegah gangguan besar yang baru terjadi pada rantai pasokan. “Selain itu, itu bisa berarti stimulus yang sangat dibutuhkan untuk perdagangan global,” kata Trier. Lemahnya permintaan global dan penguncian Corona baru-baru ini di Republik Rakyat Tiongkok telah menyebabkan jatuhnya perdagangan luar negeri Tiongkok, yang juga memengaruhi eksportir Jerman. “Belakangan ini, ekspor Jerman ke China turun 17,5 persen,” kata Trier.

Menurut DIHK, banyak perusahaan Jerman saat ini sedang menata ulang rantai pasokan mereka. “Lebih dari sepertiga perusahaan Jerman di China berencana memperluas dan mendiversifikasi jaringan pemasok mereka di luar negeri,” kata Trier. “Terutama pasar Asia lainnya yang terlihat.” Untuk mempercepat proses diversifikasi, perjanjian perdagangan bebas juga penting, misalnya dengan Kanada, Selandia Baru, Mercosur, Indonesia, dan India.

Di bawah tekanan dari protes anti-pemerintah dan ekonomi yang runtuh, China telah mengumumkan kepergiannya yang paling besar dari kebijakan “nol Covid” yang ketat. Orang dengan penyakit ringan akan dapat mengisolasi dan memulihkan diri di rumah di masa depan, Komisi Kesehatan Nasional mengumumkan. Sejauh ini, China telah menutup seluruh kota dan provinsi setelah tes Corona positif, yang menyebabkan lebih banyak kerugian dalam pekerjaan dan produksi.

READ  Mondelez International Investasikan Total $1 Miliar dalam Program Keberlanjutan Cocoa Life hingga 2030 / Serukan Lebih Banyak Tindakan di Seluruh Sektor - Ekonomi dan Volkswagen - Berita

(Laporan oleh René Wagner. Diedit oleh Kerstin Dürr. Jika Anda memiliki pertanyaan, silakan hubungi tim redaksi kami di [email protected])