Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Diktator Korea Utara Berbalik – Kim Tiba-tiba Lemah – Politik Luar Negeri

Ketika Kim Jong Un mengambil alih kekuasaan di Korea Utara sepuluh tahun lalu, ia dianggap sebagai batu tulis kosong. Ini tidak lagi terjadi – justru sebaliknya.

Kim sekarang sedang mengerjakan rencana 10 tahun baru. Rapat pleno penting Komite Sentral Partai Buruh yang berkuasa baru saja dimulai di ibu kota, Pyongyang. Para penguasa Korea Utara telah menampilkan diri mereka lebih kurus daripada beberapa bulan yang lalu – tetapi mereka masih merahasiakan agenda mereka. Dunia melihat ke Pyongyang…


2011: Kim Jong-un (kiri depan) menyapa di samping mayat dengan jenazah ayahnya yang telah meninggal dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-il selama prosesi pemakaman di PyongyangFoto: Uncredited / dpa

Yang benar adalah: Bahkan setelah sepuluh tahun berkuasa, diktator Pyongyang sulit dipahami sebagai pribadi dan negarawan di luar negeri.

Dalam karir propagandanya, penguasa suka bersikap ramah dan dekat dengan orang-orang, tetapi sebenarnya Kim dianggap sebagai tiran dingin negara yang kontrol dan pembalasannya meluas ke semua bidang kehidupan warga negara.

Meskipun sanksi internasional yang keras telah menghambat pembangunan ekonomi negaranya selama bertahun-tahun, Kim tetap berpegang pada program senjata nuklir.

Ayah Kim Jong-u, Kim Jong-il, meninggal pada 17 Desember 2011 akibat serangan jantung. Dengan itu anaknya sudah mengambil alih urusan negara. Namun, baru setelah 13 hari masa berkabung, “Pemimpin Tertinggi partai kita, tentara dan rakyat” secara resmi diumumkan. Dia diberikan kekuasaan diktator yang sama seperti ayah dan kakeknya Kim Il Sung.


DI SINI KIM MASIH DICKtator - FOTO DARI 2017

DI SINI KIM MASIH DICKtator – FOTO DARI 2017foto: dpa

Jalan Kim menuju kekuasaan

Para pengamat menggambarkan apa yang terjadi selanjutnya sebagai tahap konsolidasi kekuasaan. Kim mencapai ini melalui pembersihan politik, di mana beberapa pejabat tinggi termasuk pamannya Jang Song-thaek menjadi korban.

Ketika Kim mengambil alih kekuasaan di negara totaliter, dia belum berusia tiga puluh tahun. Negara-negara tetangga khawatir pada saat itu bahwa fase ketidakstabilan akan terjadi di Korea Utara yang diperintah Stalinis. Kim Jong-un sebagian besar tidak dikenal bahkan di negara tetangga Korea Selatan, dan tujuan politiknya tidak jelas.

Di rumah, mesin propaganda negara yang tak habis-habisnya segera setelah perebutan kekuasaan memanggilnya “jenius para genius” – yang terutama harus curiga terhadap rekan senegaranya.

Korea Utara menandai peringatan 10 tahun kematian Kim Jong Il dengan memohon kepada penduduk dan tentara untuk tetap setia sepenuhnya kepada putra mereka.


Kim terlihat lebih ramping akhir-akhir ini dari sebelumnya

Kim terlihat lebih ramping akhir-akhir ini dari sebelumnyaFoto: Kantor Berita Pusat Korea melalui KNS / dpa

‘Beban utama harus ditanggung oleh penduduk’

Tetapi untuk saat ini, Kim, yang baru-baru ini terlihat lebih ramping, terlihat pada tahap penilaian yang sangat kritis. Selain sanksi, Korea Utara juga terkena imbas dari pandemi Corona.

Negara yang sudah terisolasi itu menutup perbatasannya lebih awal karena epidemi, yang berdampak kuat pada perdagangan dengan China. Kim tidak dapat mencapai tujuan ekonominya. Ini bisa merusak otoritasnya, para pengamat percaya.

Anggota parlemen Korea Selatan Ji Seung-ho, yang telah melarikan diri dari Korea Utara, mengatakan harga telah naik di pasar lokal. “Beban utama harus ditanggung oleh penduduk.” Bagaimanapun, “penentangan terhadap Kim di kalangan pemuda Korea Utara hari ini lebih besar. Itu terjadi pada masa Kim Jong Il.


Kim Jong Un (tengah) berbicara dengan para pemimpin militer di pameran ICBM Korea Utara

Kim Jong Un (tengah) berbicara dengan para pemimpin militer di pameran ICBM Korea UtaraFoto: AP

Dalam semua tindakannya, senjata nuklir negara telah memainkan peran penting dalam pengembangan kekuatan Kim sejak awal. Mantan negosiator nuklir Korea Selatan Lee Do-hoon mengatakan ayah Kim memiliki “posisi ambigu” mengenai program nuklir. Kim Jong-un, di sisi lain, “segera setelah mengambil alih kekuasaan, mengarahkan jalan menuju pengembangan nuklir aktif.”

Empat dari enam uji coba nuklir yang telah dilakukan Korea Utara sejauh ini telah dilakukan di bawah komando Kim Jong Un, yang terbesar hingga saat ini dan terakhir pada September 2017. Dia juga mendorong pengembangan rudal balistik, yang didasarkan pada desainnya. Itu juga bisa membawa hulu ledak nuklir.


Warga Korea Utara di patung perunggu Kim Il Sung (kiri) dan Kim Jong Il (kanan) di Pyongyang

Warga Korea Utara di patung perunggu Kim Il Sung (kiri) dan Kim Jong Il (kanan) di PyongyangFoto: Cha Song Ho / AP

Latar Belakang: Program nuklir dipandang sebagai ancaman di sebagian besar dunia. Bagi Amerika Serikat, yang dituding Pyongyang melakukan kebijakan bermusuhan, ini merupakan tantangan langsung.Ancaman Kim terhadap Amerika Serikat membawanya, serta diplomasinya terhadap Washington, termasuk tiga pertemuannya dengan mantan Presiden AS Donald Trump antara Juni 2018 dan Juni 2019. Fase Politik Globalisme. Pada akhirnya, mereka berdua berdiri dengan tangan kosong.


Pemandangan jalanan dari ibu kota, Pyongyang: pejalan kaki berlari melintasi es

Pemandangan jalanan dari ibu kota, Pyongyang: pejalan kaki berlari melintasi esFoto: Kim Won Jin/AFP

Tujuan Kebijakan Militer Kim Jong-na

Jika Kim melihat senjata nuklir sebagai jaminan kelangsungan politik pemerintahannya, mengapa dia terlibat dalam pembicaraan dengan Trump tentang “denuklirisasi”? Sanksi tersebut, kata Lee, memiliki konsekuensi yang semakin jelas bagi perekonomian. “Dia (Kim) membutuhkan relaksasi ekonomi.” Tetapi Trump tidak menginginkan keringanan sanksi atau bantuan ekonomi sampai Kim membuat konsesi besar tentang denuklirisasi.


Unjuk kekuatan: Truk yang membawa rudal di parade militer

Unjuk kekuatan: Truk yang membawa rudal di parade militer Foto: AP

Bagi mantan diplomat Jerman Thomas Schaefer, pelonggaran sanksi terhadap Korea Utara memainkan peran sekunder. “Dengan Korea Utara, Anda harus mulai dengan tujuan jangka panjang, dan tujuan tersebut telah menjadi tujuan militer dan politik selama beberapa tahun, sebenarnya sejak Kim Jong-un menjabat,” kata mantan duta besar Jerman untuk Pyongyang. Ini termasuk mengakhiri latihan bersama Amerika Serikat dan Korea Selatan “dan kemudian penarikan pasukan AS sebagai langkah yang lebih besar.”

Menurut Schafer, Kim bukanlah penguasa mutlak negara. Dia tidak membuat keputusan sendirian. Ketika kebijakan “utamakan militer” Kim Jong Il mengikuti apa yang disebut garis “Byeongjin” di bawah Kim Jong Un pada 2013, ada harapan bahwa Korea Utara dapat menggunakan lebih banyak sumber daya untuk perekonomian. Garis tersebut menggambarkan perkembangan paralel tenaga nuklir dan ekonomi. “Namanya adalah propaganda,” kata Schaefer.

Slogan itu dimaksudkan untuk menyembunyikan “bahwa kebijakan tentara pertama menjadi kebijakan tentara pertama.”

READ  Barbock mencapai kudeta diplomatik: satu klik mouse