Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dilema Atlet – SWR Olahraga

Menjelang Piala Dunia, banyak atlet mengkritik pelanggaran hak asasi manusia di Qatar. Bagaimana dengan keluhan di negara lain? VfB Stuttgart sedang bepergian ke Texas / Amerika Serikat. Penjahat dieksekusi di sana hari ini. Apa yang harus dilakukan, Editor Olahraga SWR Johannes Semmüller bertanya.

Ini dimulai pada hari Senin. Rombongan VfB sedang menuju ke Austin, ibu kota negara bagian Texas, AS, selama seminggu. Liga Sepak Bola Jerman (DFL) memilih VfB (dan 1. FC Köln) untuk mewakili Bundesliga Jerman di pasar Amerika: pembangunan tim, pelatihan, penjadwalan PR, dan pertandingan uji. Sepintas, ini tampak seperti ekspedisi yang indah dan santai.

TAPI: naik saja ke pesawat dan turun, itu tidak bekerja dengan cara biasa. Siapa pun yang melakukan perjalanan akhir-akhir ini harus berpikir dengan hati-hati terlebih dahulu tentang situasi di mana mereka telah memulai – dalam kaitannya dengan kondisi sosial di negara tujuan. Karena publik Jerman sangat memperhatikan: penggemar, sponsor, dan media yang sensitif mengawasi dengan cermat untuk melihat apakah nilai-nilai yang kami anut juga dipatuhi di negara lain.

Simbol, tanda dan protes

Memisahkan olahraga dari politik tidak pernah berhasil. Tapi belakangan ini saya mendapat kesan bahwa politik semakin memonopoli olahraga. Orang-orang berlutut, stadion menyala dengan warna pelangi, hening sejenak, spanduk dikibarkan atau permadani olahraga yang membawa pesan politik. Ultra menuntut boikot Piala Dunia Kapten tim nasional akan berada di Qatar Kenakan perban “Satu Cinta”.

Pemain nasional Thomas Muller berlutut untuk hak asasi manusia






murid-muridnya


Pelatih Inggris Gareth Southgate secara terbuka mendukung pernyataan para pemainnya tentang keluhan politik di Qatar: “Jika kita dapat menjelaskan hal-hal yang seharusnya berbeda, maka kita memiliki tanggung jawab untuk melakukan hal itu.” Profesional sepak bola sebagai lampu moral.

kelebihan muatan

Pada dasarnya, saya suka ketika atlet tidak hanya memikirkan olahraga mereka, tetapi juga berurusan dengan topik di luar lapangan atau gym. Tapi sekarang saya mendapat kesan bahwa harapan kami terhadap mereka terlalu tinggi. Saya khawatir kita membebani olahraga dan atlet dengan posisi kita untuk menyebut semua ketidakadilan di dunia.

Omong-omong, bagaimana dengan perusahaan dagang yang mendapat untung besar dari berdagang dengan negara-negara ini? Mengapa Anda tidak mendengar pernyataan politik dari mereka? Mengapa politik diam tentang topik dan negara tertentu?

Tidak semua orang ingin membuat pernyataan politik

Omong-omong, banyak juga atlet yang tidak mau mengeluarkan pernyataan politik. Anda tidak ingin tampil sebagai aktivis sosial paruh waktu. Juara bersepeda Olimpiade Myriam Welty selalu menghindarinyaUntuk “didorong ke arah politik apa pun atau membuat pernyataan politik.”

Mengkritik Piala Dunia dan negara tuan rumah Qatar relatif mudah bagi kami orang Jerman. Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB) dan para profesional tahu bahwa mereka mendapat banyak tepuk tangan di negara ini. Mewakili posisi politik yang sudah mendapat dukungan luas di masyarakat kita bukanlah latihan yang paling sulit.

Tetapi apa yang terjadi ketika para profesional mewakili pandangan tidak nyaman yang tidak dapat dimenangkan oleh mayoritas? Tanya Joshua Kimmish. Pemain nasional dikritik publik setelah ia menyatakan keraguan tentang vaksinasi terhadap Corona.

Kapan saya membuka mulut?

Seberapa berani para aktor dalam hal dompet mereka sendiri, keluhan di negara sahabat, atau subjek yang kurang dikenal?

Bukankah seharusnya klub sepak bola juga bertanya-tanya di mana kamp pelatihan musim dingin mereka? Dalam beberapa bulan mendatang, layanan akan diberikan ke Qatar (Bayern Munich), Uni Emirat Arab (Leipzig) dan Indonesia (Bor. Dortmund). Negara-negara yang pasti memiliki beberapa hal yang harus dilakukan dalam hal hak asasi manusia. Apakah perjalanan ke negara-negara ini secara politis benar?

Hukuman mati di Amerika Serikat

Jadi VfB Stuttgart sekarang menuju ke AS, di Texas, selama seminggu. Tracy Petty meninggal di penjara Rabu lalu di Huntsville, Texas. Pria berusia 61 tahun itu didakwa dengan pembunuhan berencana dengan suntikan mematikan.

Hukuman mati dilarang oleh hampir semua negara di dunia. Ini jelas melanggar hak asasi manusia untuk hidup, kebebasan dan keamanan pribadi. Selain Jepang dan Indonesia, Amerika Serikat adalah satu-satunya negara di dunia Barat yang bebas yang masih mempraktikkannya. Saat ini, 27 dari 50 negara bagian AS memiliki terpidana mati. Texas adalah pemimpin terkenal dalam penggunaan hukuman mati. Pembunuhan Petty adalah eksekusi keempat di Texas pada tahun 2022. Sebanyak sekitar 3.500 terpidana saat ini sedang menjalani hukuman mati di penjara ibu kota AS.

Dalam pidato Barack Obama di Berlin, seorang pendengar mengangkat spanduk menyerukan diakhirinya hukuman mati di Amerika Serikat (Foto: IMAGO, Metodi Popow)

Memprotes hukuman mati






Methodie Popov


Oleh karena itu, organisasi hak asasi manusia Amnesty International menghimbau klub olahraga seperti VfB Stuttgart untuk mengambil sikap tegas dalam masalah seperti hukuman mati. Inilah nilai-nilai hidup.

Menemukan jalan yang benar

Jadi apa yang harus dilakukan oleh pejabat dan profesional VfB? Selama resepsi, haruskah mereka menarik hati nurani tuan rumah? Haruskah mereka memakai T-shirt dengan logo saat pelatihan? Haruskah penggemar keliling memasang tanda menentang hukuman mati selama pertandingan uji coba?

Atau haruskah rombongan Asosiasi Sepak Bola Jerman hanya mengiklankan sepak bola Jerman, pentingnya klub tradisional dan karya bagus kaum muda? Haruskah VfBers menjalin hubungan dan menjalin pertemanan alih-alih secara terbuka menyusun pesan politik yang efektif – sehingga mereka nantinya dapat berbicara tentang topik seperti hukuman mati di lingkungan yang dilindungi?

VfB Stuttgart adalah klub yang sangat terlibat dalam banyak isu sosial yang relevan seperti keberlanjutan, fair play, partisipasi dan inklusi. Sekarang dia harus menemukan jawaban atas pertanyaan tentang perjalanannya ke Amerika Serikat.

Mereka yang dijatuhi hukuman mati dijadwalkan akan dieksekusi 260 kilometer dari distrik VfB Rabu depan. Stephen Barbie, 55, akan mati dengan suntikan mematikan.

READ  Herisauer Nachrichten - Juara Tiga Turun