Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dimana udaranya membuatmu mual

Dimana udaranya membuatmu mual

Ibu kota Indonesia, Jakarta, mempunyai banyak masalah: kota ini terkenal dengan kekacauan lalu lintas, sampah, dan seringnya banjir. Yang terakhir ini lebih disukai karena fakta bahwa Jakarta sedang tenggelam. Beberapa bangunan turun hingga 25 cm setiap tahunnya. Bahkan tanggul laut besar yang dibangun kota ini sejak Oktober 2014 kemungkinan besar tidak akan mampu mencegah banjir permanen di sejumlah wilayah pemukiman.

Situasinya sangat buruk sehingga negara kepulauan di Asia Tenggara itu kini sedang membangun ibu kota baru. Meskipun Nusantara di Kalimantan berjanji untuk menjadi kota paling hijau dan paling berkelanjutan di dunia suatu hari nanti, hal ini tidak akan menyelesaikan permasalahan sebagian besar masyarakat Jakarta. Karena hanya sebagian kecil dari populasi saat ini – lebih dari sepuluh juta orang tinggal di Jakarta, dan 20 juta lainnya di wilayah sekitarnya – yang kemungkinan akan benar-benar pindah ke kota baru.

hampir selalu “tidak sehat”

Di balik semua nyeri persalinan ini datanglah kabut asap. Kualitas udara yang buruk sebenarnya bukanlah hal yang baru bagi warga Jakarta, namun selama beberapa bulan dan minggu terakhir situasinya semakin memburuk sehingga kehidupan menjadi tidak tertahankan lagi bagi sebagian orang. Andreas Harsono, aktivis hak asasi manusia Human Rights Watch di Indonesia, menggambarkan situasi saat ini melalui email sebagai “sangat buruk”. Orang Indonesia itu menulis: “Saya sudah batuk lebih dari seminggu.”

“Batuknya seharusnya sudah sampai ke presiden sebelum tindakan serius diambil.”

Leonard SemanjuntakDirektur organisasi lingkungan hidup Greenpeace Indonesia

Pada bulan Mei, Jakarta secara konsisten berada di peringkat sepuluh kota paling berpolusi di dunia. Perusahaan Swiss IQAir, yang menerbitkan peringkat global kota-kota paling tercemar di dunia, kini secara konsisten menilai udara di ibu kota sebagai “tidak sehat” atau “tidak sehat untuk kelompok sensitif”. Yang terakhir, misalnya, adalah orang yang sudah menderita penyakit pernafasan. Menurut Reuters, bahkan Presiden Indonesia Joko Widodo telah menderita batuk terus-menerus selama beberapa minggu, dan seorang pejabat mengatakan kepada wartawan bahwa ia mengaitkannya dengan tingginya tingkat polusi udara di Jakarta.

READ  Documenta15: Membongkar spanduk kontroversial setelah skandal anti-Semitisme

“bertahun-tahun terbuang sia-sia”

Pada tahun 2019, terdapat 32 WNI yang telah mengajukan gugatan ke pengadilan karena tingginya tingkat polusi udara. Dalam gugatan class action, mereka ingin presiden, beberapa menterinya, dan gubernur Jakarta bertanggung jawab. Salah satu dari 32 terdakwa adalah Leonard Simanjuntak, direktur Green Environment Indonesia. “Kami sudah memenangkan gugatan di dua pengadilan,” katanya. Namun pemerintah selalu mengajukan banding. Kasusnya saat ini sudah disidangkan di Pengadilan Tinggi Jakarta. Keputusan akhir diharapkan segera diambil di sana.

Di Indonesia, masker tidak hanya membantu melawan virus corona, tetapi juga membantu melawan polusi udara.
© AFP/Bay Izmoyo

Setelah situasi terus memburuk selama beberapa bulan dan minggu terakhir, pemerintah tampaknya mengambil tindakan independen terhadap tuntutan hukum tersebut. Ia mengkritik Semanjuntak dengan mengatakan, “Mereka menyia-nyiakan waktu bertahun-tahun.” “Pernyataan ini seharusnya sudah sampai ke presiden sebelum ada tindakan serius yang diambil,” namun sejak saat itu, Widodo sendiri yang membahas masalah ini dalam rapat kabinet pada bulan Agustus, dengan menyebutkan “lalu lintas yang berlebihan di jalan, musim kemarau yang panjang, dan sebagian besar penggunaan barang-barang manufaktur. industri.” “Batubara” yang menjadi penyebab masalahnya.

Uji emisi, kantor pusat, dan alat pembuat hujan

Berbagai usulan kini diajukan untuk memperbaiki situasi. Kedepannya, pengemudi harus menjalani tes gas buang. Harus ada pemeriksaan acak pada kendaraan dan hukuman bagi pelanggaran. Juga sedang dipertimbangkan apakah setiap kendaraan harus mengangkut empat orang di masa depan. Uji emisi juga dapat dilakukan pada saat kendaraan didaftarkan atau pada saat pendaftaran diperpanjang. Selain itu, separuh pejabat di pemerintahan kota harus bekerja dari rumah untuk mengurangi lalu lintas. Presiden Indonesia juga meminta perusahaan untuk mengikuti arahan pihak berwenang dan mengizinkan karyawannya untuk lebih sering bekerja dari rumah lagi. Dia meminta para menteri mengendalikan industri dan pembangkit listrik. Dan yang terpenting, hampir selusin pembangkit listrik tenaga batu bara di Jakarta juga bertanggung jawab atas sebagian besar emisi tersebut.

READ  Binance meningkatkan sahamnya di Tokocrypto

Selain itu, apa yang disebut penyemaian awan (cloud seeding) akan digunakan, yaitu suatu teknik yang menggunakan semburan garam yang ditembakkan ke awan untuk menimbulkan hujan. Sebab, menurut Widodo, cuaca kering juga turut berkontribusi terhadap buruknya kualitas udara saat ini. Argumennya adalah bahwa hujan biasanya membersihkan partikel debu halus dari udara. Simanjuntak masih belum sepenuhnya yakin: beberapa tindakan yang direncanakan hanyalah tindakan panik, komentar aktivis Greenpeace mengenai usulan tersebut. Namun, kami sekarang berusaha memperbaiki situasi.

Hanya satu jalur kereta bawah tanah yang beroperasi

Menyelesaikan situasi ini tidaklah mudah: menurut aktivis lingkungan hidup, terdapat 16 juta sepeda motor dan enam juta mobil di kota ini. Hanya ada satu jalur kereta bawah tanah yang beroperasi dan pulang pergi kerja dengan sepeda motor masih lebih murah dibandingkan naik angkutan umum. Simanjuntak sendiri berkendara ke tempat kerja – satu setengah jam sekali jalan. Orang Indonesia mengatakan bahwa beberapa tahun yang lalu – ketika koneksi jalan raya lebih buruk – dibutuhkan waktu dua setengah jam sekali jalan. Karena waktu penerbangan yang lama, namun juga karena alasan lingkungan, ia dan rekan-rekannya kerap mencoba bekerja dari rumah. Namun Simanjuntak juga menyalahkan debu di jalanan dan pembakaran sampah, yang masih sering terjadi di kota tersebut, sebagai penyebab buruknya kualitas udara.

READ  Prediksi Bene Dion Terbukti, film Agak Laen Tembus, menduduki box office di Indonesia

Polusi partikulat kini menjadi salah satu ancaman kesehatan terbesar di Indonesia, menurut laporan Air Quality for Life Index (AQLI) tahun 2022 oleh University of Chicago Energy Policy Institute (EPIC). Ia menambahkan, penduduk di sekitar Jakarta dan sekitarnya akan kehilangan rata-rata 2,4 tahun harapan hidup. Harsono dari Indonesia kini melihat satu-satunya harapannya adalah terbang. Dia mengatakan setidaknya untuk akhir pekan ini dia ingin meninggalkan kota bersama keluarganya untuk mendapatkan udara yang lebih baik di antara mereka.