Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Discovery in Indonesia – foto berburu tertua di dunia

Discovery in Indonesia – foto berburu tertua di dunia

Mungkin karya seni representasi tertua yang diketahui umat manusia: lukisan gua dari Indonesia (AFP/Griffith University)

Ralph Crouter: Para arkeolog hanya bisa menebak kapan nenek moyang kita mulai berpikir sendiri, bercerita, percaya, dan kemudian mengembangkan agama. Buktinya adalah patung-patung atau gambar-gambar yang mengungkapkan sebagian dari apa yang diyakini orang, apa yang mereka impikan, apa yang mereka takuti, atau mungkin ingin mereka wariskan untuk generasi mendatang. Para arkeolog di Indonesia kini telah menemukan bukti tertua pemikiran abstrak tersebut hingga saat ini. Mereka mempresentasikan penemuannya di jurnal NATURE. Penemuan macam apa ini, Pak Stang?

Michael Stange: Sebuah tim arkeolog Indonesia-Australia telah menemukan kisah luar biasa di sebuah gua batu kapur di pulau Sulawesi, Indonesia. Dalam arti sebenarnya, ini adalah pemandangan perburuan tertua yang diketahui sains, ditangkap di dinding gua dengan warna merah tua. Yang paling mengejutkan adalah usia gambar tersebut, sekitar 44.000 tahun. Semua lukisan menunjukkan gaya yang sama dan usia yang sama, dan pemandangan perburuan sepanjang empat setengah meter kemungkinan besar dilukis oleh orang yang sama.

Campuran manusia dan hewan

Rempah: Dan apa sebenarnya yang bisa dilihat dalam adegan berburu?

Tangguh: Sekelompok pemburu humanoid terlihat berburu enam hewan. Ini adalah dua ekor babi dan empat anwa yang masih hidup di Indonesia hingga saat ini, dan mereka adalah seekor kerbau yang berukuran sangat kecil. Para pemburu dipersenjatai dengan tali atau tombak, yang tidak terlihat jelas pada lukisan karena sudah terkena cuaca. Namun yang menarik dan terlihat jelas adalah pemburu juga memiliki ciri-ciri binatang.

Para peneliti berbicara tentang therianthropy, yaitu makhluk yang memperlihatkan ciri-ciri manusia dan hewan. Hal ini diketahui dalam literatur, misalnya dari topik manusia serigala, atau dalam arkeologi yang disebut manusia singa. Ini adalah patung gading terkenal dari Hohlenstein-Stadel di Lembah Lune, berukuran tinggi 31cm dan berusia 41.000 tahun. Sosok ini menggambarkan manusia berkepala dan berkaki singa gua, dan merupakan salah satu karya seni kecil tertua umat manusia. Namun lukisan-lukisan yang baru ditemukan di Indonesia ini usianya jauh lebih tua.

READ  Menyelamatkan terumbu karang Nasional geografis

Rempah: Seberapa amankah tanggal tersebut?

Tangguh: Tidak ada keraguan mengenai hal ini, para peneliti telah menentukan tanggal dari apa yang disebut popcorn gua, yaitu kristal yang tumbuh pada gambar tersebut. Dan dengan menggunakan penanggalan uranium dan thorium, Anda dapat mengukur kerak kalsit ini, mereka lebih muda dari lempeng tersebut dan para peneliti telah melakukannya di tempat yang berbeda dan semuanya menunjukkan usia lebih dari 40.000 tahun, kemungkinan besar sekitar 44.000 tahun.

Mungkin tanda pertama dari agama

Rempah: Apa arti penuaan dan memotret makhluk hibrida yang begitu menakjubkan di mata para peneliti?

Tangguh: Para seniman ini sudah mampu melakukan abstraksi. Ini bukan penggambaran naif dari sebuah adegan dari kehidupan sehari-hari, mereka secara realistis menggambarkan binatang, tapi bukan para pemburu, tapi orang-orang ini sengaja dimutilasi dan semuanya difilmkan dalam adegan aksi yang hebat, jika Anda mau. Lukisan-lukisan ini rumit, mungkin sudah direncanakan sejak lama, bahan harus dibeli dan semuanya dikerjakan secara profesional.

Beberapa ahli percaya bahwa ini bukan hanya seni, tetapi juga tanda agama tertua yang dapat diverifikasi. Hal ini sudah ada di Asia Tenggara pada saat Neanderthal masih tinggal di Eropa dan semakin sering berurusan dengan perwakilan Homo sapiens. Jadi belum jelas juga siapa artisnya. Belum ada temuan tulang yang dapat memberikan informasi mengenai hal ini

Rempah: Apakah ini berarti tempat lahirnya seni mungkin bukan di Eropa?

Tangguh: Ilmu pengetahuan di Jerman dan Eropa selalu mengalami kesulitan dalam menghadapi gagasan semacam itu. Namun tidak harus satu asal usul, juga tidak harus satu asal usul, melainkan seni dan agama telah berkembang berkali-kali di seluruh dunia, pada waktu yang berbeda-beda. Indonesia kini lebih maju dari segi waktu.
Namun lukisan gua di Perancis di Gua Chauvet tentu saja secara teknis lebih rumit, tetapi juga lebih muda yaitu 30.000 tahun.

READ  Pasar Peralatan Perlindungan Lingkungan Global 2022 Faktor Pertumbuhan, Tren, Pendapatan, Prakiraan 2029 Western Power, Hangzhou Boiler, Teknologi Filter Xingyuan