Berita Utama

Berita tentang Indonesia

DNA seorang wanita berusia 7.200 tahun mengungkapkan garis keturunan manusia yang tidak diketahui

Pada tanggal 5 September 2021 pukul 19.45

Para ilmuwan telah mengekstrak DNA utuh seorang wanita yang ditemukan di sebuah gua di pulau Sulawesi, Indonesia. Analisis terhadap wanita berusia 7.200 tahun itu mengungkapkan garis keturunan manusia yang sebelumnya tidak diketahui. Ini bisa saja bermigrasi dari Asia ke wilayah ini jauh lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

© Gambar Warisan @ Getty Images

Indonesia: DNA wanita berusia 7.200 tahun mengungkapkan garis keturunan manusia yang tidak diketahui

Terkadang penemuan baru menggoyahkan pengetahuan kita. Di salah satu majalah sifat pemarah Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan, para peneliti melaporkan strain manusia yang sebelumnya tidak diketahui. Sejarah populasi ini tidak seperti populasi lain yang diamati sebelumnya.

Fosil yang tidak biasa

Pada 2015, tim arkeologi menggali tulang manusia di sebuah gua di Sulawesi. Wanita berusia kurang lebih 17 tahun itu dimakamkan dalam posisi janin dan ditutupi dengan batu, berbagai alat dan tulang binatang.

Spesimen disebut Bessé dan ternyata menjadi anggota budaya Toalean. Sekelompok pemburu dan pengumpul misterius tinggal di semenanjung dari 8000 hingga 1500 tahun yang lalu.

Ini adalah pertama kalinya kerangka yang relatif lengkap ditugaskan untuk budaya ini. Dengan menggunakan sampel tambahan, peneliti dapat menentukan usia Bessé hingga 7.200 hingga 7.300 tahun.

Pada saat yang sama, para peneliti juga memeriksa tulang – terutama di telinga bagian dalam – dari mana mereka mengekstrak DNA yang sehat. Celina Karlhoff dari Institut Max Planck untuk Studi Sejarah Manusia dan penulis utama studi ini menjelaskan dalam siaran pers:

Ini adalah tantangan besar karena sisa-sisanya sangat terdegradasi oleh iklim tropis.

Sejauh ini, DNA hanya ditemukan di beberapa kerangka Paleolitik di Asia selatan. Oleh karena itu, materi genetik Bessé sangat penting.

READ  Biospectal mengumumkan dua penelitian kesehatan global independen dan studi validasi menggunakan aplikasi pengukur tekanan darah Biospectal OptiBP (TM)

Ini adalah bukti genetik langsung pertama dari budaya Toalean, tetapi juga merupakan DNA manusia purba pertama yang diperoleh di Wallacea, wilayah yang membentang melintasi pulau-pulau antara Kalimantan dan New Guinea.

Cerita yang belum ditemukan

Penemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini memungkinkan kesimpulan yang tidak terduga untuk ditarik tentang asal-usul Toaleans. Genom wanita muda itu mirip dengan orang Aborigin Australia, Papua Nugini, dan Pasifik Barat saat ini.

DNA juga telah ditemukan yang berasal dari Denisovans, sepupu jauh Neanderthal. Ini menegaskan hipotesis bahwa ini terkait dengan manusia pertama yang mencapai garis Wallace sekitar 65.000 tahun yang lalu.

Profesor Adam Broome dari Griffith University, salah satu pemimpin penelitian ini, menjelaskan keberadaan benua raksasa yang disebut Plains, yang meliputi Australia, Tasmania, dan New Guinea:

Mereka adalah penghuni pertama Dataran, benua raksasa yang terbentuk selama Zaman Es ketika permukaan laut turun di seluruh dunia.

Apakah yang kita ketahui salah?

Namun, DNA Bessé memiliki tanda tak terduga yang menunjukkan hubungannya dengan populasi Asia.

Selama ini ilmu pengetahuan hanya mengetahui migrasi manusia modern dari Asia Timur ke Wallacea. Tapi ini terjadi sekitar 3.500 tahun yang lalu – lama setelah wanita muda itu hidup.

Tim tidak menemukan kecocokan antara nenek moyang Biseh dan penduduk saat ini: di pulau Sulawesi Indonesia, yang sebagian besar adalah keturunan petani Neolitik yang datang ke daerah tersebut 3.000 tahun yang lalu.

Jadi strain ini merupakan strain yang tidak ada sebelumnya dan tampaknya telah menghilang 1.500 tahun yang lalu.

Terlepas dari kontak ini, budaya punah ini tampaknya memiliki kontak yang sangat terbatas dengan masyarakat kuno lainnya di Sulawesi dan pulau-pulau yang berdekatan.

READ  Deforestasi: Hanya Indonesia dan Malaysia yang melawan tren ini

Budaya ini telah terisolasi selama ribuan tahun. Temuan ini menimbulkan pertanyaan baru tentang Toaleans dan asal-usul mereka. Dr. Bloom merangkumnya sebagai berikut:

Penemuan Bessette dan implikasinya terhadap nenek moyang genetiknya menunjukkan betapa terbatasnya pengetahuan kita tentang sejarah manusia purba di wilayah kita dan seberapa banyak sisa penemuan itu.