Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Documenta dimulai dengan serangkaian percakapan virtual – Budaya

Edisi kelima belas dokumen tersebut dimulai akhir pekan ini dengan sebuah percakapan. “Lumbung Calling” adalah judul program yang menyertainya, dengan istilah Indonesia Lumbung menjadi metafora sentral untuk edisi berikut dari pameran seni kontemporer paling penting di seluruh dunia: “Lumbung” mengacu pada lumbung padi biasa.

Topik pembicaraan pertama yang diketuai oleh moderator Joumana Emile Abboud dan anggota Ruangrupa Miran Anadan adalah “Local Anchoring”. Para tamu adalah ilmuwan Melanie Budianta dari Universitas Indonesia dan Armin Salasa, seorang petani dan aktivis organik Indonesia dari Sulawesi Selatan. Tujuannya adalah untuk menunjukkan bagaimana “model politik, sosial dan ekonomi dapat ditantang dari perspektif yang berbeda,” seperti yang dinyatakan oleh deklarasi, “dari perspektif benih serta melalui suara lembut ibu yang cemas.”

Kepemimpinan teoretis memiliki sejarah panjang dalam Documenta

Persiapan programatik Documenta memiliki tradisi, setidaknya sejak Okwui Enwezor mengadakan empat konferensi besar-besaran sebelum konferensi Documenta kesebelasnya – antara lain di New Delhi, Lagos dan di pulau Karibia Saint Lucia. Diskusi-diskusi tersebut berdampak pada manifestasi dukungan terhadap negara, yang memberikan tema-tema penyajian seni rupa dunia seperti “kreol” atau “demokrasi sebagai proses yang belum selesai”. Kurator Documenta Carolyn Kristof-Bakarjieff membuka karya seni dua tahun sebelum Documenta 13 (Adegan dari Batu oleh Giuseppe Benoni) yang sebenarnya ditayangkan perdana, dan edisi terbaru, Documenta 14, juga menyertakan program acara dengan konser, pembicaraan artis, dan pertunjukan. Kedua situs diterima di Kassel dan Athena.

Kurator edisi berikutnya, seniman kolektif Ruangrupa dari Jakarta, Indonesia, menjelaskan meski dalam kondisi wabah Corona, mereka akan tetap berpegang pada tanggal episode berikutnya yang secara resmi disebut “documenta lima belas”, sesuai jadwal. . Pada tanggal 18 Juni akan dibuka di Kassel pada tahun 2022. Hingga saat itu, total tujuh acara pada awalnya direncanakan, yang akan tersedia secara virtual melalui situs web Documenta, Facebook, dan Youtube. Secara bertahap, mereka ingin mengganti tata letak campuran dan acara publik di Kassel ini, jika memungkinkan, karena Ruangrupa pindah ke “Rumah Ruru” beberapa bulan lalu sebagai lokasi di zona pejalan kaki.

READ  Banyak yang tewas dalam kebakaran penjara Indonesia

Pada hari Sabtu pertama setiap bulan, kurator dan tamu akan bertemu dengan topik seperti ‘humor’ dan ‘kedermawanan’, berbicara tentang ‘kemandirian’, ‘transparansi’, ‘hemat’ dan ‘pembaruan’ – itulah judul-judul acaranya. Edisi pertama dikhususkan untuk konsep “konsolidasi lokal”. Dia menekankan pentingnya tanah dan pembumian di dunia kita yang terglobalisasi dan pada saat yang sama terbagi, menurut dokumen itu: “Tanah yang memungkinkan untuk menjangkar akar dan mengikat pohon bersama-sama selama beberapa kilometer. Seperti pohon. Penghapusan sinyal timbal balik itu , metode panen dan budidaya dapat beresonansi satu sama lain.” Beberapa, saling menguntungkan dari kebijaksanaan konvensional, dan dengan demikian pengembangan jenis sumber daya baru.”

Jika ini terdengar realistis, tetapi pada saat yang sama jauh dari seni, Anda akan melihat dengan cermat membaca bahwa istilah “pameran” juga telah dihilangkan dalam siaran pers. Dalam mendata lawan bicara yang menjadi prioritas utama Weltkunstschau, bahkan jabatan “artis” pun hilang, seseorang bergantung pada “akademisi, aktivis, peneliti independen, petani organik, nelayan, penyelenggara* yang terlibat dalam festival – semua aktor yang telah menghadapi banyak tantangan dan memulai perubahan besar melalui tindakan mereka.” Co-kurator Joumana Emile Abboud bahkan telah digembar-gemborkan sebagai narator (“Sejarah Lisan”) – bahkan jika dia sudah ada dalam daftar beberapa seniman di dua tahunan besar dan pameran.