Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dokumen Capitol Storm: Mahkamah Agung Menolak Keberatan Trump

Dokumen Badai Capitol
Mahkamah Agung menolak banding Trump

Mantan Presiden Trump lolos dari pemakzulan setelah menyerbu Gedung Kongres AS. Dia pasti ingin mencegah pelepasan dokumen untuk menangani serangan itu. Namun dalam sengketa penerbitan surat kabar, Partai Republik kini menderita kekalahan di hadapan Mahkamah Agung.

Mantan Presiden AS Donald Trump tidak boleh menolak untuk menyerahkan dokumen kepada komisi yang menyelidiki penyerbuan Capitol setelah putusan Mahkamah Agung. Mahkamah Agung pada hari Rabu (waktu setempat) menolak permintaan darurat dari Trump untuk menangguhkan perintah dari pengadilan yang lebih rendah oleh mayoritas delapan dari sembilan hakim.

Mantan Presiden Trump mengajukan apa yang disebut hak istimewa eksekutif di pengadilan. Adalah wewenang presiden untuk merahasiakan informasi tertentu. Namun, pengadilan federal memerintahkan pelepasan dokumen setebal 800 halaman itu kepada komite DPR. Pengadilan mengatakan hak istimewa eksekutif ada untuk melindungi pemerintah dan bukan orang yang bukan lagi presiden. Dia mengatakan pada bulan November bahwa waralaba tidak ada “sepanjang waktu”.

Presiden Joe Biden telah setuju untuk merilis informasi tersebut oleh Komite Arsip Nasional. Putusan Mahkamah Agung sekarang harus membuka jalan bagi pelepasan dokumen dari era Gedung Putih Trump. Komite berencana untuk menyelesaikan penyelidikannya sebelum pemilihan kongres November.

Setelah pidato yang menghasut oleh Trump, para pendukungnya menyerbu US Capitol di Washington pada 6 Januari 2021 untuk mencegah kemenangan pemilihan Biden dikonfirmasi. Serangan itu menewaskan lima orang dan melukai puluhan lainnya. Serangan di jantung demokrasi Amerika mengguncang negara itu.

READ  Corona di Spanyol: aturan masuk baru untuk wisatawan akan berlaku mulai Senin - Berita Luar Negeri