Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dokumen tercakup setelah tuduhan anti-Semitisme yang diperbarui

  • Dalam film dokumenter di Kassel, semuanya harus berputar di sekitar seni selama 100 hari – sebenarnya.
  • Pertunjukan tersebut telah dibayangi oleh tuduhan anti-Semitisme terhadap tren artistik sejak awal tahun.
  • Hanya beberapa hari setelah pembukaan World Art Fair, karya-karya sekelompok seniman Indonesia menimbulkan skandal.

Anda dapat menemukan lebih banyak berita budaya di sini

Tak lama setelah film dokumenter ke-15 dibuka, tuduhan baru memicu kontroversi anti-Semitisme seputar pertunjukan tersebut, yang telah mendidih selama berbulan-bulan.

Direktur Yayasan Pendidikan Anne Frank, Myron Mendel, meminta mereka yang bertanggung jawab atas Pameran Seni Dunia di Kassel pada hari Senin untuk membatalkan kontribusi kolektif seniman Indonesia Tring Padi atas motif anti-Semit.

Kedutaan Israel di Berlin menanggapi dengan marah. Ada juga yang menyerukan pengunduran dirinya. Dan pada Senin malam, setelah kritik keras, spanduk itu ditutup.

Prajurit berwajah babi dengan Bintang Daud dan tulisan “Mossad”

Dan dokumen tersebut mengumumkan pada Senin malam, bahwa karena penggambaran karakter yang memungkinkan pembacaan anti-Semit, kelompok tersebut memutuskan dengan manajemen dan arahan teknis untuk “menutupi pekerjaan yang dimaksud dan menjelaskannya.”

Antara lain, seorang tentara dengan wajah babi dapat dilihat di spanduk besar di Friedrichsplatz Square. Dia mengenakan selempang dengan Bintang Daud di atasnya dan helm dengan tulisan “Mossad” – nama dinas intelijen asing Israel.

Detail lukisan besar dan kontroversial karya seniman Indonesia Taring Bade di Friedrichsplatz menunjukkan seorang tentara berwajah babi.

© dpa / Uwe Zucchi / dpa

“Ini jelas merupakan penyeberangan perbatasan,” kata Mendel tentang kantor berita Jerman dpa. “Gambar-gambar ini tidak memberikan ruang untuk interpretasi sama sekali. Mereka jelas merupakan hasutan anti-Semit.” Pekerjaan harus segera ditutup atau disingkirkan.

Sekelompok seniman menyangkal tuduhan anti-Semitisme

Kelompok seniman tersebut mengatakan dalam sebuah film dokumenter bahwa Taring Padi berkomitmen untuk mendukung dan menghormati keragaman. “Bisnis kami tidak berisi konten yang dimaksudkan untuk menggambarkan demografi apa pun dengan cara yang negatif.”

Beberapa bulan lalu, sebuah koalisi di Kassel menuduh koordinator kolektif Indonesia Ruangrupa melibatkan organisasi yang mendukung boikot budaya Israel atau anti-Semit. Ruangrupa dan dokumen doc menolak keras tuduhan tersebut.

Sejauh ini, Mendel telah mengesahkan dokumen tersebut dalam pembahasan. Dia mengatakan dia tidak melihat anti-Semitisme di sana, tetapi mengkritik kurangnya sikap seniman Yahudi dari Israel. Mendel menekankan pada hari Senin bahwa seluruh pameran tidak boleh digambarkan sebagai anti-Semit. “Kamu harus bubar di sana. Pasti ada yang tidak beres. Tapi hal seperti itu seharusnya tidak terjadi.”

Claudia Roth: “Ini adalah foto-foto anti-Semit”

Sekretaris Negara untuk Kebudayaan Claudia Roth juga menemukan kata-kata yang jelas: “Dari sudut pandang saya, ini adalah gambar anti-Semit,” kata politisi hijau itu. “Saya akan mengatakannya lagi: martabat manusia dan perlindungan terhadap anti-Semitisme serta rasisme dan setiap bentuk kebencian terhadap manusia adalah dasar dari koeksistensi kita, dan di sini kebebasan artistik menemukan batasnya.” Dokumen tersebut harus segera menjelaskan hal ini kepada kurator dan seniman dan menarik “kesimpulan yang diperlukan”.

“Kesan pribadi saya adalah bahwa ada gambar anti-Semit di sini,” kata Wakil Ketua Dewan Pengawas Dokumentasi, Angela Dorn (The Greens), Wakil Ketua Dewan Pengawas Dokumentasi. Jadi saya segera menghubungi manajer umum dokumen itu, Sabine Schuurmann, dengan tujuan mengklarifikasi masalah ini secepat mungkin.

Castle Mayor meminta klarifikasi dari pembuat dokumen

“Ilustrasi pada karya seni, yang dipasang di Friedrich Platz hanya pada hari Sabtu, merupakan pelanggaran anti-Semit yang tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan,” kata Christian Gesell, kepala Dewan Kontrol Dokumen, walikota Kassel. . Sementara itu, dia meminta manajemen pasokan untuk mengklarifikasi dan mengambil tindakan yang diperlukan.

Giselle memperingatkan agar tidak menempatkan Dokumen No. 15 di bawah kecurigaan publik. “Pada hari-hari pratinjau, yang diadakan Rabu hingga Jumat untuk pengunjung perdagangan dan media, tidak ada karya seni anti-Semit yang diidentifikasi sebelumnya.”

Kepala Dewan Pusat Yahudi di Jerman, Josef Schuster, juga marah. Dewan telah dikritik dari banyak pihak karena keprihatinannya tentang dokumen tahun ini. Dia bahkan secara tidak langsung dituduh rasisme. “Namun, tidak masalah dari mana seniman yang menyebarkan anti-Semitisme itu berasal,” tegas Schuster. Kebebasan artistik berakhir di mana kebencian orang dimulai. “Garis merah ini telah dilintasi dalam dokumen.” Dia meminta para pejabat sekarang untuk naik ke tingkat tanggung jawab sosial mereka dan menarik konsekuensinya.

Kedutaan Besar Israel: Semua garis merah telah dipatahkan

Kedutaan Besar Israel di Berlin menemukan kata-kata yang jelas: “Barang-barang yang ditampilkan di beberapa pameran mengingatkan kita pada propaganda yang dilakukan Goebbels dan para pengikutnya di masa-masa sulit dalam sejarah Jerman.” Tidak hanya semua garis merah dilintasi, mereka juga dipatahkan. “Barang-barang ini harus segera dihapus dari galeri.”

Komite Yahudi Amerika di Berlin bahkan menuntut agar direktur pelaksana dokumen itu dipecat. Direktur program Rimko Limhuis mengatakan Schurmann harus segera dibebaskan dari tugasnya, dan “anti-Semitisme yang ditampilkan di depan umum harus segera dihentikan dan tindakan terkait dihapus.”

Kontributor galeri – Kassel dan negara bagian Hesse – sekarang harus memastikan kejelasan, seperti yang diminta oleh direktur pelaksana Dewan Kebudayaan Jerman, Olaf Zimmermann, “karena administrasi Documenta lima belas jelas tidak mau atau tidak mampu melakukan ini.” AfD meminta parlemen negara bagian Hesse untuk mengakhiri Dokumen Lima Belas.

Komite Dokumentasi Auschwitz: ‘Situasi Benar-Benar Kacau’

Komite Auschwitz Internasional mengundang dialog dengan para seniman. Christoph Hubner menjelaskan: “Sudah waktunya untuk memulai percakapan dalam dokumen ini, untuk mendengar para seniman dari mana gambar-gambar ini dibuat dari perspektif dunia, dan untuk menjelaskan mengapa gambar-gambar ini secara terbuka menghadapi perlawanan dan penolakan di sini.” Wakil Presiden Eksekutif Komite Auschwitz Internasional, pada hari Selasa.

Para penyintas Holocaust saat ini mengikuti “perkembangan yang menyedihkan” seputar dokumen tersebut dengan “ketidakpercayaan dan pengunduran diri,” kata Heubner. “Penggambaran merendahkan orang-orang Yahudi dalam gambar-gambar yang ditampilkan penuh dengan klise anti-Semit yang akrab bagi para penyintas Holocaust, mengingatkan mereka akan masa-masa kelam ketika mereka ditolak dan diburu dengan gambar-gambar serupa.”

Heubner menuduh para peserta politik dan artistik telah menunjukkan “ketidakmampuan untuk berbicara” saat mempersiapkan pertunjukan, yang sementara itu “mengakibatkan situasi yang sepenuhnya bingung dan tidak sopan”, yang “secara tragis tidak akan menghasilkan apa-apa selain anti-Semit baru dan klise anti-Israel di benak banyak orang.” Dari orang-orang: Orang-orang Yahudi adalah pembuat onar dan pengganggu abadi Dokumen No. 15.”

Knobloch: “Aku takut”

Kepala komunitas Yahudi di Munich dan Bavaria Atas, Charlotte Knobloch, mengungkapkan ketidakpuasannya dengan lukisan besar itu. “Sebagai anggota komunitas Yahudi, tetapi juga sebagai warga negara ini, saya terkejut dengan kebencian belaka terhadap orang Yahudi yang ditunjukkan di Tring Buddy.”

Dengan latar belakang kontroversi atas edisi ke-15 dokumen tersebut, Presiden Federal Frank-Walter Steinmeier telah menekankan batas-batas kebebasan artistik pada pembukaan pameran pada hari Sabtu. “Seni bisa ofensif, itu harus menimbulkan kontroversi.” Kritik terhadap kebijakan Israel diperbolehkan. “Tapi di mana kritik terhadap Israel berubah menjadi meragukan keberadaannya, batasnya dilanggar,” katanya.

Documenta, yang telah diadakan di Kassel sejak 1955, adalah pameran seni kontemporer paling penting di dunia di samping Venice Biennale. Itu hanya diadakan setiap lima tahun. Penawaran ini berlangsung hingga 25 September. (sumbu/dpa)

Presiden Federal Steinmeier membuka "dokumen lima belas"

Galeri Documenta di Kassel adalah pameran seni kontemporer terpenting di seluruh dunia. Itu dibuka oleh Presiden Federal Frank-Walter Steinmeier pada hari Sabtu.

gambar penggoda: © dpa / swain penjaga gerbang / dpa

READ  "Demon Slayer" sekarang menjadi film paling sukses tahun 2020 ... di seluruh dunia!