Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dokumen XV – Berita Tyrol . Selatan

Film dokumenter di Kassel dianggap sebagai pertunjukan seni paling penting di dunia, tetapi ketegangannya jarang sehebat di tahun kelima belas ini. Masih sedikit yang tahu apa yang bisa dilihat pengunjung Pameran Seni Dunia dari akhir pekan (18 Juni). Di atas segalanya, satu hal yang jelas: dokumen ini akan berbeda.

Untuk pertama kalinya, tidak ada individu yang melakukan orkestrasi, melainkan kolektif. Untuk pertama kalinya kurator ini berasal dari Asia. Ketika grup Ruangrupa mengambil kontrak pada 2019, dunia seni tercengang: Grup seniman dari Jakarta sangat tidak dikenal sehingga bahkan tidak ada entri di Wikipedia.

Ketika Ruangrupa menjelaskan konsep seni mereka pada tahun 2020, orang-orang museum, pemilik galeri, dan kolumnis mengetahui kata Indonesia untuk lumbung padi: “lumbung” negara kepulauan adalah kata untuk lumbung komunal tempat surplus panen disimpan untuk kepentingan dari masyarakat. Dalam film dokumenter tersebut, para seniman ingin “berlatih melodi bersama”.

Dokumen ini mengucapkan selamat tinggal pada banyak hal: bintang-bintang terkenal, batasan waktu 100 hari yang ketat, komitmen terhadap lokasi untuk sebuah kota di Hesse utara, dan pekerjaan yang ditugaskan. Sebagai gantinya, Ruangrupa mengundang kelompok lain dari seluruh dunia untuk ambil bagian dalam pengawasan.

Lukisan, pahatan, pertunjukan, film—mungkin semuanya ada dalam dokumen kelima belas, tetapi ini terutama tentang apa yang tidak material: proses, visi, dan komitmen. Di antara para peserta adalah organisasi Denmark yang mendukung pengungsi dengan nasihat hukum dan kursus bahasa, kelompok dari Bangladesh yang berusaha menghindari sampah, dan peternak lebah dari Kassel yang juga diduga menjadi timbunan kompos.

Contoh mengambang dari konsep dokumen berlayar menuju galeri selama beberapa minggu pertama. “Kewarganegaraan” di Pusat Seni dan Statistik Berlin mengambil gagasan itu selama perjalanan 55 hari melintasi sungai dan kanal dengan acara budaya dari satu tempat ke tempat lain ke Kassel.

READ  Sepuluh palis baru: Rencana pariwisata ambisius Indonesia mendapat kecaman

“Dokumen tersebut berkisar pada tema-tema yang melampaui bentuk seni klasik,” jelas Matthias Einhof, salah satu pendiri pusat tersebut, dari kantor berita Jerman (dpa). Mobil ini dibangun dari bekas atap pusat di mana proyek budaya telah dikembangkan selama bertahun-tahun. Kewarganegaraan juga dirancang untuk berkelanjutan dalam arti dokumen dengan dorongan baru, pasokan regional, dan tindakan akar rumput.

Tidak hanya dokumen ke-15 yang kemungkinan akan berbeda dari pendahulunya, tetapi juga akan lebih mahal – terutama karena tindakan Corona. Walikota Kassel Christian Gesell (Partai Sosial Demokrat) sudah mengumumkan ini pada Juli tahun lalu. Dia mengatakan bahwa menurut perhitungan, anggaran yang sudah meningkat sebesar 42 juta euro dapat meningkat tujuh angka. Kota Kassel dan Negara Bagian Hesse, sebagai pemegang saham, setuju untuk membayar setengah dari jumlah ini jika perlu.

Melihat angka-angkanya juga menggarisbawahi perkembangan dokumen dari pameran seni modern besar dan komprehensif pertama di Jerman Barat setelah berakhirnya Perang Dunia II hingga salah satu rangkaian pameran seni kontemporer terpenting di dunia. Dimulai pada tahun 1955 di kota Kassel yang dibom, anggarannya adalah 379.000 mark Jerman. Pameran ini dihadiri 130.000 pengunjung saat itu. Untuk dokumen terakhir No. 14 tahun 2017, anggaran yang disetujui sebesar 39 juta euro. Pameran ini menarik sekitar 891.500 orang ke Kassel, dan 339.000 lainnya ke situs kedua di Athena – rekor jumlah pengunjung.

Tetapi pada saat itu, kedua dokumen itu juga menyebabkan banyak masalah dan kesenjangan pendanaan lebih dari tujuh juta euro dalam laporan keuangan tahunan, yang harus diisi oleh kota dan negara bagian.

Dalam edisi ke-15, Dark Shadow sekali lagi dapat dengan cepat mengungguli pemutaran seni film dokumenter. Pada awal tahun, sebagian besar tuduhan anti-Semitisme yang tidak berdasar dibuat terhadap para kurator, yang segera berkembang menjadi perdebatan besar dengan sifat topik yang dinamis. Reaksi canggung dan urusan sensitif dengan Dewan Pusat Yahudi berfungsi sebagai akselerator. Serangkaian diskusi yang bertujuan menenangkan orang telah dibatalkan. Mereka yang terlibat, termasuk Menteri Luar Negeri untuk Kebudayaan Claudia Roth, berjuang untuk menemukan keseimbangan antara “anti-Semitisme tidak memiliki tempat dalam dokumen”, “kebebasan artistik adalah titik sentral” dan “asal saja tidak dapat menentukan apa yang ditampilkan dan apa yang ditampilkan. tidak.”

READ  Penyair mendayung di antara kursi: Matt Hans Schepner

Dokumen 100 hari berikutnya akan menunjukkan apakah ini akan berhasil atau tidak. Pameran yang berlangsung hingga 25 September ini akan dibuka untuk pengunjung perdagangan dan jurnalis pada Rabu (15 Juni). Presiden Federal Jerman Frank-Walter Steinmeier, Perdana Menteri Negara Bagian Hessen Boris Rhein dan Duta Besar Republik Indonesia Arif Havas Uigrosino diperkirakan akan menghadiri pembukaan resmi pada Sabtu (18 Juni).

Ini merupakan pengantar untuk dokumen lain, yang menurut tim kurator pameran seharusnya baru permulaan. “Documenta Fifty Ten mulai membangun lumbung jangka panjang – gudang sumber daya kolektif – untuk memberdayakan kelompok seniman di seluruh dunia secara berkelanjutan,” kata Ruangrupa.

(Layanan – galeri “Documenta lima belas”, Kassel, 18.6.-25.9. 320 hal., ISBN 978-3-7757-5282-4, €25; “Pergi, cari, bagikan. Buku pendamping bergambar untuk mendokumentasikan lima belas”, oleh Ruangrupa (Editor), Hatje Cantz Verlag, 96 halaman, ISBN 978-3-7757-5283-1, €15, “documenta lima belas Majalah lumbung. Journal on Harvesting and Sharing”, oleh Ruangrupa (Editor), Hatje Cantz Verlag, 320 halaman, ISBN 978-3-7757-5285-5, €30, “telling documenta lima belas lumbung”, oleh Harriet C. Brown (Editor), Hatje Cantz Verlag, ISBN 978-3-7757-5286-2, €18)

Dari: APA / dpa