Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dokumenter tentang pendudukan Hutan Dannenröder – Jum

Dokumenter tentang pendudukan Hutan Dannenröder – Jum

Hutan selalu menjadi tempat yang istimewa. Titik referensi budaya, mistis, simbol alam sekaya ancaman. Hutan dengan demikian semakin menjadi tempat protes dan dengan demikian menjadi panggung sosial-politik – tidak hanya rumah-rumah di kota-kota yang dikurung, tetapi juga kawasan hutan dari Hambacher hingga Benteng Dannenröder. Tujuannya adalah untuk melawan eksploitasi alam yang berlebihan dan, sebagai akibatnya, melawan sistem ekonomi yang dirancang untuk pertumbuhan yang benar-benar melahap seluruh bentang alam.

Seperti apa sebenarnya distopia menjadi jelas setelah hanya beberapa menit pekerjaan tanah Bisa dilihat. Jalan kehancuran melewati hutan, ujung-ujungnya, menghilang ke dalam kabut, biarlah

Angin, berikan saja sekilas bekas hutan. Tebang habis mendominasi, kamera terbang di atas batang kayu yang ditebang, dan mesin konstruksi menerobos hutan. Inilah yang terlihat sekarang, Hutan Dannenröder di Hesse, yang menjadi subjek film karya fotografer David Klammer. Fokusnya tidak hanya pada hutan, tetapi juga pada penghuninya. “Dani”, begitu mereka menyebutnya, harus diselamatkan dari konsumsi dangkal akibat perluasan jaringan jalan raya. Di masa krisis iklim, ketika revolusi mobilitas tidak pernah bisa benar-benar maju cukup cepat, proyek terbelakang memiliki sesuatu yang simbolis.Pada 2019, para aktivis menduduki hutan, mendirikan rumah pohon setinggi 20 meter, dan akhirnya mengosongkannya pada Desember 2020. Selama Selama dua bulan terakhir, sejak September hingga Desember 2020, Klammer mendampingi para aktivis, mendekati mereka, dan mengabadikan kehidupan di pemukiman rumah pohon. Pendudukan hutan Hambacher, yang akhirnya berhasil di pengadilan, digambarkan oleh Klammer. Di sini dia mengenal para aktivis lebih baik dan terpesona oleh dunia mereka, memprotes kedekatan dengan penghuni liar ini berbicara tentang banyak barikade. Ini semakin diperkuat dengan fakta bahwa David Klammer membuat semua rekamannya sendiri – tanpa kamera tambahan atau orang yang bersuara. Dia menemani penghuni hutan ke rumah pohon, di mana pendatang baru diinstruksikan, selama pelatihan pendakian, di konser protes, atau saat kemah dibuat dan sampah dikeluarkan dari hutan. Sedikit konten media yang disematkan dijelaskan di sini, hanya nama yang digunakan dan tidak ada orang yang diperkenalkan, kadang-kadang ada pertemuan yang tampaknya acak yang membuat penonton agak tersesat. Banyak aktivis yang bertopeng atau dibuat-buat—dan ini menciptakan kontras yang mengganggu: Di satu sisi, para penjajah membuka wawasan yang mendalam—terhadap ketakutan mereka terhadap krisis iklim, rasa tanggung jawab mereka terhadap generasi penerus, kritik mendasar mereka terhadap kapitalisme dan kerinduan mereka akan model kehidupan alternatif yang terkadang berubah menjadi romantisme revolusioner. Di sisi lain, para protagonis secara mengejutkan tetap sulit dipahami. Jadi apakah Anda benar-benar mendapatkan lebih banyak wawasan tentang kehidupan para aktivis daripada film dokumenter lain tentang pendudukan? Tidak juga – namun Barrikade berbeda dari film lain dalam genrenya, visual Klammer sangat mengesankan – estetika hutan yang terancam punah serta gerakan protes. Mereka adalah close-up rumah pohon dengan detail, mengabadikan momen ketika para aktivis merias wajah, menyatukan pohon ke benteng, atau menggaruk ujung jari mereka agar lebih sulit diidentifikasi. Ini tidak membuat semua bentuk protes yang ditawarkan meyakinkan – misalnya, perayaan Extinction Rebellion yang tampak esoteris atau konser protes yang tampaknya anakronistik. Namun, Barrikade menjadi referensi protes dan cita-cita para pengunjuk rasa – dan apa yang ingin mereka lestarikan.

READ  Diperlukan biaya masuk: Bali akan mewajibkan wisatawan membayar mulai tahun 2024