Berita Utama

Berita tentang Indonesia

DOSB merencanakan aplikasi baru – Pertandingan Olimpiade harus datang ke Jerman

Di tengah kemungkinan aplikasi Jerman: Stadion Olimpiade di Munich (IMAGO / Beautiful Sports)

Jerman adalah satu-satunya negara G7 yang belum atau tidak akan menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade antara 2010 dan 2028. Dalam 20 tahun terakhir saja, empat aplikasi Jerman gagal. Dengan kata-kata ini, Konfederasi Olahraga Olimpiade Jerman (DOSB) merangkum kegagalan terbaru Jerman dalam aplikasi Olimpiade.

Sekarang organisasi payung ingin memulai usaha baru. Kemungkinan besar Rapat Umum pada hari Sabtu (3 Desember 2022) akan memberikan suara mendukung DOSB untuk mengembangkan konsep aplikasi pada akhir tahun 2023. Tanya Jawab Teratas.

Apa sebenarnya tata letak DOSB itu?

Asosiasi Sepak Bola Jerman (DOSB) ingin menggunakan tahun depan untuk mempersiapkan keputusan dasar apakah Jerman harus mendaftar ke Olimpiade. Di sisi lain, komite pengarah harus bertemu di mana perwakilan dari Kementerian Dalam Negeri Federal, federasi olahraga, dan perwakilan kotamadya harus mengklarifikasi pertanyaan: Di mana dan kapan Pertandingan bisa diadakan? Dan yang terpenting: mengapa Jerman membutuhkan Olimpiade? Komite juga dapat berkonsultasi dengan LSM tentang hak asasi manusia atau masalah keberlanjutan.

Pertanyaan “mengapa” khususnya juga harus didiskusikan di beberapa kamp debat besar berskala nasional dengan ratusan peserta komunitas, termasuk suara-suara kritis. Hingga sepuluh kamp seperti itu direncanakan.

Selama waktu ini, kemungkinan skenario tentang bagaimana Pertandingan Musim Panas atau Musim Dingin dapat diadakan di Jerman akan dikembangkan. Pada akhir tahun 2023, konsep konkret dari skenario yang berbeda harus dikembangkan, yang harus diputuskan pada Pleno pada tahun 2023.

DOSB membiayai semua prosedur ini dari sumber dayanya sendiri, dan sekitar €1 juta tersedia. Organisasi payung ingin mendirikan “Kantor Penawaran Olimpiade”. Lima posisi sudah direncanakan dalam rencana personel untuk tahun 2023.

Seperti apa konsep Olimpiade untuk Jerman?

READ  Marquez dengan waktu terbaik, tapi masih di Q1

DOSB menginginkan game yang “memenuhi standar tertinggi di berbagai bidang seperti hak asasi manusia, keragaman, dan keberlanjutan”. Ketua DOSB Torsten Burmeister menjanjikan hal ini pada bulan Agustus di sebuah acara yang diselenggarakan oleh SID. Penting untuk menggunakan “100 persen” dari stadion dan aula yang ada.

Tidak ada kota di Jerman yang dapat menyelenggarakan Olimpiade Musim Panas sendiri dalam keadaan seperti ini. Misalnya, Hamburg dan wilayah Rhine-ruhr tidak memiliki stadion Olimpiade, dan Munich tidak memiliki kolam renang berukuran Olimpiade. Bahkan di Berlin, tidak ada fasilitas olahraga yang cocok untuk semua olahraga.

Ini berarti bahwa setidaknya dua kota dan wilayah sangat mungkin untuk diterapkan – dan setidaknya satu kota dengan stadion Olimpiade dari duo Munich-Berlin harus ada di sana.

Pertandingan Musim Dingin juga harus diadakan di kota yang berbeda – tetapi mengingat krisis iklim, kecil kemungkinan Jerman akan dapat menjadi tuan rumah Pertandingan yang berkelanjutan di musim dingin.

Bagaimana kemungkinan tempat berinteraksi dengan rencana DOSB?

Tidak seperti aplikasi sebelumnya, DOSB ingin menghindari persaingan nasional antara masing-masing kota. Sebaliknya, asosiasi ingin mengembangkan konsep tersebut dengan kota dan wilayah yang tertarik.

“Kami tahu siapa yang tertarik dan kami memeriksa dengan sangat hati-hati siapa yang cocok,” kata Stefan Prause, yang bertanggung jawab atas proses sebagai ketua Kantor Dewan DOSB, kepada SID. Sudah ada pembicaraan dengan penyelenggara potensial seperti Munich, Hamburg, NRW atau inisiatif swasta di Thuringia.

Saat ditanya oleh Deutschlandfunk, kota dan wilayah mendukung pendekatan DOSB. Senat Dalam Hamburg menulis, misalnya: “Kami menyambut baik fakta bahwa DOSB ingin memulai proses dialog terbuka.” Hamburg akan mendampingi proses tersebut secara konstruktif. Michael Maroons, yang telah mengerjakan penawaran untuk Olimpiade selama bertahun-tahun dengan Rain Rohr Initiative, juga berpikiran positif.

READ  Scott Redding menempati posisi ke-6 di WSBK Indonesia

Senat dalam Berlin mengatakan: “Berlin menganggap permintaan itu sebagai misi nasional dan akan mengambil bagian dalam pembicaraan.” Pertemuan dijadwalkan antara DOSB dan pejabat kota.

“Jika ada tawaran di seluruh Jerman dengan Asosiasi Sepak Bola Jerman sebagai asosiasi terkemuka, Munich pasti akan mendukung pendekatan ini,” kata Verena Dietl, walikota Munich dan penanggung jawab olahraga. “Saya bisa membayangkan Munich berpartisipasi sebagai tempat potensial sebagai bagian dari konsep DOSB untuk tawaran Olimpiade Jerman.”

Akankah ada pemungutan suara warga sebelum kemungkinan tawaran Olimpiade?

Setidaknya itulah janji DOSB. CEO Burmester telah memberi tahu DLF pada bulan Agustus bahwa harus ada prosedur transparan yang “menjamin partisipasi, partisipasi, dan pada akhirnya memungkinkan keputusan referendum yang jelas, yaitu referendum, referendum”. Biro Layanan Jerman telah menegaskan kembali posisi ini di masyarakat dalam beberapa minggu terakhir.

Persis seperti apa pemungutan suara itu tergantung pada kotamadya dan negara bagian federal yang terlibat. DOSB menargetkan paruh kedua tahun 2024 sebagai periode yang memungkinkan untuk pemungutan suara publik. Perhitungan: Gambar Kejuaraan Sepak Bola Eropa di Jerman dan pertandingan musim panas di Paris seharusnya meningkatkan peluang sukses.

Dua referendum terakhir di Munich dan Hamburg tentang tawaran Olimpiade gagal.

Seberapa realistis aplikasi yang berhasil?

DOSB secara alami optimis bahwa aplikasi tersebut dapat menemukan mayoritas, setidaknya di Jerman – meskipun beberapa orang memiliki reservasi. Gigantisme Olimpiade dipandang sangat kritis, dengan sebagian besar fasilitas olahraga dibangun untuk Olimpiade dan kurangnya keberlanjutan.

Dengan konsepnya, DOSB berharap dapat menghilangkan poin-poin kritik tersebut. Namun, asosiasi harus melakukan tindakan penyeimbangan. Karena pada akhirnya, konsep ini tidak hanya harus menyebar ke Jerman, tetapi juga meyakinkan Komite Olimpiade Internasional, yang memutuskan penghargaan, di atas segalanya.

READ  Kecelakaan pesawat di lepas pantai Jawa: 43 korban telah diidentifikasi

“Sejujurnya, Jerman bukanlah pasar yang mudah bagi IOC saat ini. Sebagian masyarakat memandang Olimpiade secara kritis karena berbagai alasan,” kata Stefan Prause kepada SID.

Pentingnya orang Jerman untuk acara olahraga dan federasi internasional juga dapat dilihat dalam diskusi tentang Piala Dunia di Qatar. Mungkin lebih mudah bagi IOC di negara lain untuk menyelenggarakan pertandingan berdasarkan pandangannya.

Cukup banyak pihak yang berminat: Untuk pertandingan musim panas gratis berikutnya di tahun 2036, sudah ada beberapa negara dan kota yang menyatakan minat untuk menjadi tuan rumah, antara lain Mesir, Indonesia, dan Qatar.

Selain itu: bahkan jika Thomas Bach adalah presiden Komite Olimpiade Internasional Jerman, Jerman tidak cukup terhubung secara internasional dalam politik olahraga saat ini. Saat ini, misalnya, hanya dua federasi Olimpiade dunia yang memimpin Jerman.