Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Draghi mungkin menjadi Presiden Komisi Eropa – Welt

Draghi mungkin menjadi Presiden Komisi Eropa – Welt

Presiden Komisi Uni Eropa masa depan?: Mario Draghi.

Presiden Komisi Uni Eropa masa depan?: Mario Draghi.

Sumber: Dewan Uni Eropa / Kantor Berita Jerman

Mantan presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi dianggap sebagai kandidat potensial untuk mengepalai Komisi UE, dan Presiden Prancis Macron dikatakan sudah berkampanye untuknya.

SAYADi Italia, terdapat spekulasi mengenai kemungkinan pencalonan mantan Presiden Bank Sentral Eropa, Mario Draghi, untuk mengepalai Komisi Eropa.

Surat kabar harian terkenal La Repubblica, mengutip kalangan diplomatik di Brussels dan Paris, melaporkan bahwa Presiden Prancis Emmanuel Macron sedang berkampanye untuk kandidat partai berusia 76 tahun untuk menggantikan Presiden Komisi Ursula von der Leyen. Dikatakan bahwa mantan Menteri Pertahanan Jerman selanjutnya mungkin akan pindah ke NATO sebagai Sekretaris Jenderal.

Belum ada komentar resmi, bahkan dari Draghi sendiri. Kantor kepresidenan Perancis hanya mengatakan: “Kami tidak bisa berkata apa-apa mengenai masalah ini.” Juru bicara Von der Leyen juga enggan berkomentar saat ditanya kantor berita Jerman tersebut. Presiden Komisi Eropa akan diangkat kembali setelah pemilu Eropa pada bulan Juni. Penjabat Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg sudah lama ingin mengundurkan diri. Masa jabatan Norwegia telah diperpanjang beberapa kali oleh aliansi militer Barat.

Setelah menjabat sebagai presiden bank sentral di tanah kelahirannya, Draghi menjabat sebagai perdana menteri selama satu setengah tahun hingga Oktober 2022, meskipun ia bukan anggota partai. Pada musim gugur, von der Leyen menugaskannya untuk menyiapkan laporan tentang masa depan Uni Eropa. Beberapa hari lalu, Draghi mengatakan bahwa Uni Eropa sedang melalui “momen kritis”. Partai-partai populis sayap kanan saat ini sedang meningkat di banyak negara anggota. Ada juga kekhawatiran jika mantan Presiden AS Donald Trump memenangkan pemilu pada November 2024, maka Uni Eropa akan menghadapi masa-masa yang lebih sulit.

READ  Visser melihat peluang untuk menerobos suaka di tingkat UE

Menurut Republica, Macron telah menanyakan kepada Kanselir Olaf Scholz (Partai Sosial Demokrat) tentang data pribadinya. Politisi CDU von der Leyen telah menjadi presiden Komisi UE sejak 2019. Pria berusia 65 tahun itu belum menyatakan secara terbuka apakah dia ingin melanjutkan jabatannya. Von der Leyen diperkirakan akan mengumumkan pada musim semi apakah dia akan mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua.