Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Drama hebat berikutnya oleh Gianni Infantino

Drama hebat berikutnya oleh Gianni Infantino

Kekuatan Sadar: Presiden FIFA Gianni Infantino Foto: dpa/Tom Wheeler


Seperti yang diharapkan, Presiden FIFA Gianni Infantino dikukuhkan dengan tepuk tangan selama empat tahun lagi – dan memberikan penghormatan kepada dirinya sendiri.

Bagikan artikel ini

Tidak ada yang mengharapkan apa pun selain Gianni Infantino untuk menepuk dadanya lagi. Mungkin tidak sekuat empat tahun lalu di Paris, tetapi sebaliknya, Kongres FIFA ke-73 di Kigali tampak seperti cetak biru untuk mendeklarasikan presiden dalam masa jabatan pertamanya. Ketika Salman bin Ebrahim Al Shalifa, seorang warga Bahrain yang telah menjadi pengikut setia Infantino, menyarankan agar pejabat tinggi sepakbola bertepuk tangan sekali lagi tanpa adanya pembangkang, para penggemar di ruang konferensi ibu kota Rwanda berdiri pada hari Kamis. Tepuk tangan selesai dalam sekejap mata.

Kali ini, orang Swiss lebih memilih untuk tetap duduk berterima kasih padanya untuk mengatakan dengan kasihan: “Siapapun yang mencintaiku, aku tahu, ada banyak, dan setiap orang yang membenciku, aku tahu, ada sedikit – aku cinta kalian semua!” , telah menolak untuk mendukungnya sehari sebelumnya, dan dengan demikian memimpin oposisi miniatur dari Eropa dalam tampilan kepribadian yang diatur dengan sempurna, di mana sekretaris jenderal FIFA Fatma Samoura (“Kami mencintaimu, Presiden”) hanya digunakan sebagai staf. Jadi Infantino dapat dengan mudah berseru: “Sebagian besar merasa bahwa saya baik-baik saja – juga di Eropa.”

Bahkan ketika anggaran besar untuk tahun 2023-2026 disahkan dengan volume lebih dari 11 miliar euro, tidak ada perbedaan pendapat dalam pemungutan suara elektronik. Presiden DFB Neuendorf juga menekan tombol “ya”, terutama karena Infantino berjanji di aula: “Uang FIFA adalah uang Anda.” Apa yang tidak dikatakan oleh pria berusia 52 tahun itu: bahwa dia mendapatkan lebih banyak hibah – segera hanya akan ada 2,25 miliar euro yang didistribusikan hanya melalui program pengembangan “Maju Cepat” – dia membeli persetujuan federasi dan lebih dari 200 asosiasi.

READ  BMW dan Honda di bawah tekanan: pergi sebelum musim dingin? / Kejuaraan Dunia Superbike

Piala Dunia yang digelembungkan

Perangkat gaya penting lainnya dijelaskan oleh impresario sebagai berikut: “Kami ingin lebih banyak, bukan lebih sedikit kompetisi, untuk membuat sepak bola berkembang.” Lebih banyak tim dari belahan dunia lain, terutama Afrika, harus bermain di turnamen FIFA, dan itu adalah “tugas dan kewajibannya”. Itu akan segera terjadi dengan inflasi 48 tim dan keberlanjutan Piala Dunia 2026 di AS, Kanada, dan Meksiko, yang akan menelan biaya FIFA saja 3,8 miliar euro. Tapi mungkin pendapatan dua kali lebih banyak mengalir kembali.

FIFA menahan hampir €5,8 miliar pada tahun 2022 sebagai akibat dari Piala Dunia yang kontroversial di Qatar, dan menghasilkan keuntungan lebih dari €1 miliar dalam periode pelaporan terakhir (2019 hingga 2022). Liga Dunia sekarang memiliki cadangan besar di toko keuangannya, seperti yang pernah dilakukan Dagobert Duck. Cadangan berjumlah hampir empat miliar euro.



Infantino sendiri merasa terpuji bahwa dia telah mengatur era yang begitu menguntungkan sejak menjabat: “Jika seorang pengusaha mengumumkan bahwa keuntungannya akan meningkat tujuh kali lipat, Anda akan mempertahankannya selamanya, itu bukan hanya mandat empat tahun.” Dia tanpa malu-malu bermaksud untuk tinggal selama empat tahun lagi di tahun 2027.

Penggiat jejaring, yang sangat terlatih dalam segala jenis representasi, menggunakan sekumpulan argumen yang disajikan dalam beberapa bahasa untuk mengilustrasikan dampak positifnya pada sepak bola: Dia tidak akan diundang ke KTT G20 baru-baru ini di Indonesia jika para politisi, organisasi dan lembaga FIFA tidak mendukung: “Orang-orang ini tidak akan duduk dengan FIFA, mereka tidak percaya padanya.” Dan media serta sponsor masih bersedia mendukung hampir setiap rencana ekspansi hingga saat ini, karena negara-negara seperti Qatar juga ingin memanfaatkan kepopuleran olahraga tersebut.

READ  International Energy Agency (IEA): Sebuah rekor jumlah penjualan e-car

Tunduk pada standar ganda

Hanya dalam satu saat, Infantino melakukannya secara berlebihan. Menurut Infantino, gagasan untuk memasang Otoritas Pariwisata dari Arab Saudi (“Visit Saudi”) sebagai mitra Piala Dunia Wanita di Australia dan Selandia Baru (20 Juli-20 Agustus) gagal karena “teh- badai piala”: tuan rumah di luar Oseania tidak ingin pasangan dari suatu negara tidak menangani hak asasi manusia dan hak perempuan dengan sangat serius. Kontrak tidak akan ditandatangani, presiden FIFA meyakinkan pada konferensi pers – segera menuduh Australia standar ganda, karena bagaimanapun, Arab Saudi berurusan dengan kesepakatan bernilai miliaran dolar.

Lebih banyak potensi pertumbuhan

Jika tidak, sepak bola wanita tampil menonjol dalam pidato penutupnya; Mungkin juga karena Infantino mencurigai potensi pertumbuhan tambahan dan sumber pendapatan di sini. Misalnya, prinsip upah yang sama harus diterapkan di Piala Dunia FIFA untuk bergerak maju dengan “perbuatan daripada kata-kata kosong”: “Tujuan kami adalah untuk dapat melakukan hal yang sama di Piala Dunia Pria 2026 dan Piala Dunia Wanita 2027. Piala Dunia Hadiah uang €150 juta dunia – sepuluh kali lipat dari yang dibagikan pada Piala Dunia 2015 di Kanada – akan didistribusikan oleh FIFA di Australia dan Selandia Baru.

Infantino, yang memberikan nasihat bagus melawan Jerman dalam pernyataan terbarunya, memperjelas bahwa stasiun televisi khususnya sekarang harus menyamakan kedudukan. Menurut laporan, negosiasi antara ARD dan ZDF atas hak Piala Dunia Wanita 2023 terhenti karena ada perbedaan pendapat tentang nilai turnamen, yang berlangsung di Eropa pada malam hari dan dini hari. Gianni Infantino mengkritik selama penampilan besarnya di Kigali: “Tidak dapat diterima bahwa stasiun TV memberikan 100 juta untuk Piala Dunia pria dan hanya 1 juta untuk wanita.”

READ  Liga Champions UEFA: RB Leipzig mengalahkan Celtic Glasgow