Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Drama in the Woods: Penulis Buku Terlaris Dia Meminum Racun untuk Menjadi Lebih Baik |  regional

Drama in the Woods: Penulis Buku Terlaris Dia Meminum Racun untuk Menjadi Lebih Baik | regional

Hamburg – HaMata hijau zamrud berkilau. Sabine Koegler (50 tahun) berbicara tentang kematian. “Saya harus meracuni diri saya sendiri dan hampir mati untuk menjadi lebih baik.”

Perjuangan untuk bertahan hidup. Di sebuah gubuk di hutan Papua Nugini. 13.300 km pengobatan tradisional Jerman.

Koegler adalah penulis buku terlaris internasional dengan jutaan salinan: Child of the Woods, yang diterbitkan pada tahun 2005 dalam 30 bahasa.

Hanya setahun kemudian dia jatuh sakit parah, dan dokter menduga itu adalah parasit tropis yang tidak diketahui. Selama bertahun-tahun tidak ada yang bisa membantu.

Terkait erat: Sabine Kugler (kiri) dan mantan wanita FDP Katja Söding di Ulster Luar

Foto: Stefan Walocha

Kemudian pada tahun 2012 dia memutuskan untuk kembali ke hutan. “Di tempat yang mungkin dia sakiti.”

Tabib setempat memberinya minuman racun yang seharusnya membunuh patogen misterius itu. Setelah hari-hari yang penuh kecemasan, saya bekerja. Koegler pulih.

Hari ini dia tinggal di Hamburg. Ia menceritakan ketakutan, harapan, dan perubahan yang terjadi di buku barunya. “Saya tidak lagi berenang di tempat buaya berada” (mulai 6 November, 320 halaman dari Westend Verlag).

Koegler menghabiskan 12 tahun bersama orang tua dan dua saudara kandungnya di bagian barat pulau New Guinea, Indonesia.  Dia menghabiskan masa kecilnya di kota kecil bernama Danao Pera

Koegler menghabiskan 12 tahun bersama orang tua dan dua saudara kandungnya di bagian barat pulau New Guinea, Indonesia. Dia menghabiskan masa kecilnya di kota kecil bernama Danao Pera

Foto: Bioskop dan Penerbitan Dreamland

Yang tidak diketahui siapa pun: Koegler tidak menulis buku itu sendirian. Rekan penulis adalah mantan Wakil Ketua Federal Partai Demokrat Bebas Katja Söding (47 tahun).

Koegler dan Suding adalah teman dekat. “Kencan pertama kami adalah sarapan, dan kami akhirnya tinggal bersama selama dua belas jam,” kata Soding.

READ  Tren dan Strategi Pasar Global Megestrol 2022-2029 | Mayne Pharma, Sandoz, Bristol Myers Squibb - Berita GBS

Kondisi kerjasama yang baik, yang saat ini berlangsung setiap hari dari jam empat pagi hingga larut malam.

Koegler menulis dalam bahasa Inggris, lalu teksnya menuju ke Suding. Dia menerjemahkan, membangun, dan memberikan sentuhan akhir pada segalanya. Saya memulainya pada awal Juli dan batas waktunya adalah minggu ini.

Buku baru ini rencananya akan diterbitkan pada bulan November

Buku baru ini rencananya akan diterbitkan pada bulan November

Foto: Humas

Apakah Sabine Koegler bermimpi lagi tentang hutan Papua tempat ia dibesarkan?

“Ya, masih ada suku yang belum ditemukan,” katanya Penduduk asli yang disebut tanah tak bertuan. Bahkan penduduk setempat pun tidak berani pergi ke sana. aku sungguh.”

tidak takut? “Tidak, kamu hanya perlu takut pada sesuatu yang tidak kamu alami saat tumbuh dewasa. Menyeberang jalan kota memberiku lebih banyak kesulitan daripada mengarungi sungai berlumpur.”