Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dua wanita Trogner termasuk di antara junior bulu tangkis yang paling tangguh

Dua wanita Trogner termasuk di antara junior bulu tangkis yang paling tangguh

Bulu tangkis

Sepulang dari Indonesia: Dua talenta olahraga Trojan berkumpul di rumah dan di olahraga

Vivien Schläpfer dan Azkya Ruhanda dari Trogen termasuk di antara pemain bulu tangkis junior terkuat di Swiss. Warga negara Indonesia tersebut telah tinggal di tanah kelahirannya selama empat tahun. Kini kedua talenta itu bermain dan hidup bersama.

Vivian Schlapper dan Azkia Ruhanda: tetangga dan mitra bulu tangkis – di sini, di Trugen Sports Hall.

Foto: Lukas Pfiffner

“Kami sangat senang tentang hal itu.” Hal itu diungkapkan Azkia Ruhanda dan Vivian Schlafer saat ditanya soal fakta bahwa mereka kembali bermain bulu tangkis bersama sejak musim panas dan tinggal di bawah satu atap. Selama empat tahun yang dihabiskan keluarga Ruhanda di Indonesia bersama ayahnya, pelatih lama dan pemain Agung, kedua gadis itu terus berhubungan melalui media sosial.

Ketika Asosiasi Bulu Tangkis St. Gallen-Appenzell menjadi juara pada tahun 2016, sebuah spanduk yang dibuat oleh tetangga untuk Agung Ruhanda dipasang pada upacara penghargaan: “Niderengasse mengucapkan selamat.” Keluarga Schläpfer tinggal di Niderenquartier di Trogen. Pada musim gugur 2009, Rohanda pindah ke rumah keluarga Schlabers untuk pertama kalinya. Vivian datang ke bulu tangkis melalui tamu Indonesia. “Saya mulai melakukan ini di kelas tiga,” katanya.

“Dia mendapat pukulan keras.”

Gedung apartemen, sekolah Kanton, gym: jarak (berjalan kaki) untuk dua anak berusia 16 tahun pendek. Setelah kembali pada musim panas, gadis Indonesia itu ditempatkan di kelas tiga sekolah menengah, sedangkan perempuan dari Osserhoden masuk sekolah menengah atas di tahun kedua. Vivian Schlaepfer dan Azkiya Ruhanda berlatih sekitar 15 jam seminggu, dua kali pada pagi hari pukul 07.15, dan sekali pada jam makan siang, biasanya pada sore hari.

Mereka menyelesaikan sebagian besar modul di Appenzellerland Sports School, termasuk pelatihan kekuatan dan pelatihan multi-olahraga. Para remaja putri bermain untuk BC Trogen-speicher di Liga Pertama atau NLB, dan keduanya tergabung dalam tim nasional Swiss – mulai Januari di kategori U19. Mereka berdua menikmati bermain solo. Namun permainan ganda juga mempunyai daya tarik tersendiri, mereka setuju. Schlaepfer menambahkan, Azkya sangat cepat. “Dia mempunyai keberanian yang kuat.”

Sekarang hadiah spesial…

Ketika Agung Ruhanda menjadi juara bulu tangkis Swiss bersama Basel pada tahun 2008, ia menggendong putrinya yang berusia dua tahun, Azkia, selama perayaan tersebut. Surat kabar Basler Zeitung menggambarkan gadis kecil yang menerima medali emas ayahnya pada upacara penghargaan sebagai “jimat keberuntungan”. Azkia mengatakan dia mulai memegang raket pada usia tiga tahun dan mulai bermain secara teratur pada usia lima tahun. Dia memahami dan berbicara bahasa Jerman dengan sangat baik dan telah lama menerima penghargaannya sendiri.

Setelah kembali ke Swiss, ia melanjutkan penampilan kuatnya dari sebelumnya dan memenangkan semua enam pertandingan tanpa kehilangan satu set pun di turnamen internasional di Mülheim, Jerman pada pertengahan Oktober dalam perjalanan menuju kemenangan U17. Di Kejuaraan Nasional di Spiez, dia baru-baru ini tampil mengesankan dengan memenangkan tunggal dan memenangkan medali perak di ganda bersama Vivien Schlaepfer.

Terlambat beberapa jam

Selama Azkiah tinggal di rumah tersebut, Vivian sukses menjadi pemain ganda bersama Giulia Cecchinato. Yang terakhir ini telah menderita masalah kesehatan selama beberapa waktu dan sedang menjalani operasi. Jadi wajar jika Schlaepfer dan Ruhanda bersatu kembali – mereka pernah bermain bersama beberapa tahun sebelumnya. Sekarang ada kemunduran administratif jangka pendek: meskipun pejabat klub dan Federasi Swiss melakukan yang terbaik untuk menyelesaikan prosedur, Ruhanda diizinkan untuk berpartisipasi dalam Kejuaraan Junior Swiss mulai 3/4. Desember tidak akan berpartisipasi di Jenewa – baik tunggal maupun ganda (bersama Vivienne Schlaepfer). Dokumen yang diperlukan tiba terlambat beberapa jam pada awal minggu lalu. Selain tunggal, Schlafer akan bersaing di kompetisi campuran dengan Kishen Reimer dari Zurich. Sejak Ruhanda terakhir kali bermain untuk Indonesia, proses transfer pulang menjadi rumit. Setelah turnamen, dia kembali dianggap sebagai orang Swiss dalam hal bulu tangkis. Seperti tahun 2017, saat ia menjadi juara tunggal dan ganda (bersama Vivienne Schlaepfer) kategori U-13 di usia 11 tahun. Rasio yang ditetapkan untuk pertandingan mereka akhir pekan ini adalah 14:0.

READ  Dari Iran ke Austria: Saya ingin menjadi guru