Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dua warga Regensburg sukses membuat tim DFB lolos ke Piala Dunia di Indonesia

Dua warga Regensburg sukses membuat tim DFB lolos ke Piala Dunia di Indonesia

Sebuah tim, wanita atau U21: Tim sepak bola nasional Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB) saat ini tidak menghasilkan banyak kegembiraan. Namun ada juga tim DFB yang sukses: tim U17 akan menghadapi Argentina di semifinal Piala Dunia di Surakarta, Indonesia, pada pukul 09.30 pagi ini (dapat ditonton di siaran langsung FIFA, namun tidak di TV free-to-air).

Dua orang dari Regensburg berada di belakang, namun masih di tengah: tim dokter Dr. Marco Hartl (47) dan fisioterapis Michael Schwarz (40) menjaga kebugaran tim, setelah menjadi juara Eropa pada awal Juni. Pada laga final, Prancis yang pernah bermain di babak semifinal Piala Dunia kalah adu penalti saat menghadapi Mali di sana hari ini. Tim asuhan Pelatih Christian Wouk sukses bertukar pikiran dengan Polandia (5:3).

Tim yang sedang berkembang

Meski begitu, Hartl, seorang ahli bedah trauma dan ortopedi yang bekerja di OTC Regensburg dan berasal dari Chamerau, memberikan alasan kesuksesan tersebut: “Saya memberi tahu semua orang yang bertanya tentang Kejuaraan Eropa bahwa kami telah menjadi keluarga besar. Kami telah tumbuh bersama selama ini tiga tahun terakhir,” katanya, sejak awal kelas 2006. “Kami memiliki mentalitas yang kuat: para pemain percaya pada diri mereka sendiri dan bersatu sebagai sebuah tim. Mereka membawa nilai-nilai Jerman ke lapangan. Hal ini juga terlihat di Piala Dunia: kalah 1-0 di perempat final, Spanyol berteriak saat tim Jerman datang dengan semangat juang yang tinggi. Penalti menang pada akhirnya.

Marco Hartl dan Michael Schwarz punya tanggung jawab lebih di tim muda DFB dibandingkan sekadar urusan medis dan kebugaran. “Kami selalu berusaha memastikan suasana yang baik dan selalu membuka telinga. Mereka adalah anak-anak muda: mereka terkadang bernostalgia dan ingin membicarakan hal-hal lain,” jelas Hartl. “Kami mencoba mendukung anak-anak serta orang tua. Ini telah bekerja dengan baik sejauh ini.”

READ  Indonesia meninggalkan penyelamatan awak kapal selam - Panorama

Dua kunci kesuksesan

Prinsip Hartle jelas: “Penting untuk bersikap proaktif, bukan bereaksi sampai sesuatu terjadi. Pencegahan dan pencegahan adalah kunci keberhasilan. ”Tips nutrisi untuk mencegah penyakit saluran cerna yang banyak terjadi di Indonesia juga sudah ada sejak dini. “Anak laki-laki terus-menerus disarankan untuk makan makanan berkualitas tinggi dan menjaga piring mereka tetap berwarna – hal ini tidak mudah bagi anak di bawah 17 tahun.”

Menangani suhu tinggi juga merupakan bagian penting. “Suhu di sini 30, 35 derajat dan kelembapannya lebih dari 90 persen. Kami menggunakan strategi pendinginan khusus selama latihan dan permainan dan memiliki sistem pengelolaan air minum khusus di mana kami mengukur kehilangan cairan melalui air liur dan berat badan, sehingga kami membuat program individual – bahkan di antara permainan untuk mengkompensasi hilangnya nutrisi,” jelas Hartl. “ Tiga kali perjalanan bus antar lokasi, stres karena akhirnya terbang ke Surakarta” ditambah lagi.

Skuad Jerman mencakup pemain menarik seperti kapten Noah Darwich, yang menandatangani kontrak dengan FC Barcelona pada musim panas hingga 2026 – dengan klausul keluar lebih dari satu miliar euro! Darwich menuliskan klausul pelepasan Piala Dunia U-17 dalam kontraknya. Ini juga merupakan ekspresi semangat kelompok yang luar biasa.