Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dugaan kebocoran klub: Apakah 3,8 miliar nomor telepon berakhir di web gelap? | hidup dan pengetahuan

Apakah 3,8 miliar nomor telepon dicuri dari pengguna klub dan dijual di Darknet?

Pakar keamanan TI Marc Ruef menemukan acara tersebut di forum darknet dan membagikan tangkapan layarnya di Twitter. Di sana pengguna “God” menawarkan paket datanya yang besar untuk dijual – termasuk nomor ponsel, telepon rumah, dan telepon bisnis.

Dalam paket tidak hanya data pengguna itu sendiri, tetapi juga nomor telepon dari buku kontak mereka. Karena: siapa pun yang mengunduh Clubhouse memberikan akses aplikasi ke nomor telepon teman dan keluarga mereka.

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Clubhouse menyangkal pencurian data, dan menyatakan atas permintaan BILD: “Tidak ada serangan terhadap Clubhouse.” Perusahaan memastikan bahwa siapa pun yang mencoba mengakses aplikasi tidak akan menerima informasi apa pun yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi pengguna.

Fakta bahwa nomor telepon pengguna klub berakhir di dark web (area terlindung internet yang hanya dapat diakses melalui browser tertentu) adalah “kebetulan matematis”. Operator berasumsi bahwa bot secara otomatis menghasilkan nomor ponsel menggunakan kombinasi nomor acak.

Clubhouse diluncurkan pada Maret 2020 dan baru-baru ini memiliki sekitar 2 juta pengguna. Aplikasi ini bertindak sebagai semacam diskusi digital. Ada beberapa ruangan di mana pendengar dapat mendengarkan percakapan yang dimoderasi dan berbicara menggunakan sinyal tangan digital.

READ  Windows 10X di ambang kehancuran: sistem operasi masa depan tidak memiliki masa depan