Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dugaan korupsi: SAP membayar Walldorf 220 juta

Dugaan korupsi: SAP membayar Walldorf 220 juta

Karyawan SAP disebut-sebut telah menyuap pejabat pemerintah di Indonesia, Afrika Selatan, dan tempat lainnya. Perusahaan kini telah mencapai kesepakatan dengan pihak berwenang di Amerika Serikat.

Grup perangkat lunak SAP yang berbasis di Walldorf telah setuju untuk membayar lebih dari $220 juta – setara dengan sekitar 200 juta euro – sehubungan dengan tuduhan suap di beberapa negara. Perusahaan mengkonfirmasi laporan perjanjian di Amerika Serikat pada hari Kamis.
















SAP mengatakan pihaknya bekerja secara ekstensif dengan pihak berwenang. Perusahaan berpisah dengan pejabat lebih dari lima tahun yang lalu. Para karyawan tersebut dikatakan telah membayar pejabat pemerintah di Afrika Selatan dan Indonesia, antara lain, untuk mendapatkan pesanan.

Otoritas peradilan AS berbicara tentang “praktik korupsi”

“SAP telah menerima tanggung jawab atas praktik korupsi yang merugikan perusahaan jujur ​​dalam perdagangan global,” kata Jaksa AS Jessica Aber pada hari Rabu. Mereka menuduh karyawan SAP dan kaki tangannya membayar suap kepada pejabat Afrika Selatan antara tahun 2013 dan 2017 untuk mendapatkan kontrak dengan Kota Johannesburg dan Wilayah Ibu Kota Tshwane, serta Otoritas Air dan Sanitasi Nasional dan perusahaan energi Eskom. Antara tahun 2015 dan 2018, SAP juga mengatur pembayaran suap kepada pejabat di Indonesia untuk mendapatkan kontrak pemerintah – termasuk dengan Kementerian Perikanan dan perusahaan telepon negara.

SAP: Perilaku individu tidak mencerminkan nilai-nilai perusahaan

Pernyataan SAP mengatakan perilaku mantan kolega dan mitranya di masa lalu tidak mencerminkan nilai-nilai SAP atau komitmen perusahaan terhadap perilaku etis. SAP telah melakukan perbaikan signifikan terhadap program kepatuhan dan pengendalian internalnya dalam beberapa tahun terakhir. Faktanya, pihak berwenang di Amerika Serikat dan Afrika Selatan telah menekankan langkah-langkah perbaikan SAP yang komprehensif, kontrol yang kuat, dan peningkatan kepatuhan.

READ  Analisis Produk Pasar Transduser Kinerja Dasar Global Estimasi, Pendapatan, dan Prakiraan Aktual Hingga 2029 | Siemens, Transformer Roadrunner, OAKTrust

Kasus lain yang diduga termasuk Kenya dan Azerbaijan

SAP juga terlibat dalam kasus suap di Malawi, Kenya, Tanzania, Ghana dan Azerbaijan, kata SEC. Menurut undang-undang yang disebut Undang-Undang Praktik Korupsi Asing (FCPA) tahun 1977, peradilan Amerika dapat menuntut dugaan korupsi di sebuah perusahaan di luar batas negaranya setelah transaksinya menyentuh sistem keuangan Amerika atau diselesaikan dalam dolar.