Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dunia sepak bola berada dalam “keadaan terguncang.” Setidaknya 125 orang tewas: bencana stadion mengguncang Indonesia

Dunia sepak bola berada dalam “keadaan terguncang.” Setidaknya 125 orang tewas: bencana stadion mengguncang Indonesia

Salah satu bencana stadion terburuk dalam sejarah mengguncang Indonesia. Jumlah kematian harus direvisi naik beberapa kali.

Ribuan orang dilanda kepanikan, dikelilingi oleh agresi, kehancuran dan kematian, terutama karena gas air mata. Pemandangan mengerikan di stadion sepak bola di Malang, Indonesia, mengingatkan kita pada perang saudara – dan menyebabkan salah satu bencana stadion terburuk dalam sejarah. Sedikitnya 125 orang tewas dalam tragedi yang terjadi Sabtu malam (waktu setempat) di Provinsi Jawa Timur, termasuk anak-anak. 180 orang terluka.

“Saya sangat menyesali cobaan ini dan berharap tragedi sepak bola ini menjadi yang terakhir dalam hidup kita,” kata Presiden Indonesia Joko Widodo dalam pidatonya yang disiarkan televisi, Minggu. Perdana Menteri berjanji untuk melakukan “penyelidikan penuh” atas kejadian tersebut. Widodo menyerukan peningkatan tindakan pengamanan dari Persatuan Sepak Bola PSSI. Sampai hal ini diterapkan, semua pertandingan harus ditangguhkan.

Setelah itu, Al-Ittihad menangguhkan pertandingan di liga pertama selama seminggu. Klub tuan rumah Arema FC dilarang memainkan pertandingan kandang selama sisa musim ini. Asosiasi juga membentuk komite investigasi untuk membantu polisi menyelidiki bencana tersebut. “Kami meminta maaf kepada keluarga para korban dan semua pihak terkait,” kata presiden federasi, Mohamed Eryawan.

Polisi menggambarkan apa yang terjadi sebelumnya di Stadion Kanjurohan yang berkapasitas 42.000 kursi sebagai “kerusuhan”. Menyusul kekalahan 3-2 Aremas dari Persebaya, kekalahan pertama tim tuan rumah melawan rival beratnya dalam lebih dari 20 tahun, 3.000 penggemar Arima menyerbu stadion dengan marah. Dua petugas polisi tewas. Sebagai tanggapan, polisi menggunakan gas air mata. Hal ini menimbulkan kepanikan dan banyak orang terinjak hingga tewas.

‘Tragedi yang tak terbayangkan’

Gambar televisi dari stadion menunjukkan pertempuran nyata antara petugas polisi dan massa yang marah, dengan stadion dan kendaraan polisi dibongkar. Di tengah, terlihat orang-orang berusaha menyelamatkan diri dan membawa korban luka. Bentrokan sengit pun terjadi di depan stadion. Hal itu dibuktikan dengan terbakarnya 13 kendaraan, termasuk satu truk polisi.

Menanggapi tragedi ini, Amnesty International menyerukan penyelidikan atas penggunaan gas air mata. Mereka yang bertanggung jawab harus diadili jika terjadi pelanggaran hukum.

Pejabat kedua klub menyampaikan belasungkawa mereka kepada keluarga korban dan menjanjikan kompensasi finansial. Pimpinan Konfederasi Sepak Bola Asia pun angkat bicara. Syekh Salman bin Ibrahim Al Khalifa berkata: “Saya sangat terkejut dan sedih mendengar berita tragis seperti ini dari Indonesia – negara di mana Anda mencintai sepak bola.”

Namun, kecintaan terhadap sepak bola sering kali berubah menjadi kekerasan di Indonesia. Di masa lalu telah terjadi beberapa bentrokan mematikan antar kubu penggemar yang berbeda. Para profesional juga sering menjadi sasaran serangan dan terkadang berada di bawah perlindungan polisi.

Sangat diragukan apakah Piala Dunia U-20 di Indonesia tahun depan bisa digelar dalam kondisi seperti ini. Rencana penyelenggaraan Olimpiade saat ini juga bukan hal yang baik. Sekretaris Jenderal FIFA Yunus Yussi sudah menghubungi FIFA untuk menghindari sanksi.

Gianni Infantino berbicara pada hari Minggu tentang dunia sepak bola yang berada dalam “keadaan terkejut”. Presiden FIFA berkata: “Ini adalah hari kelam bagi semua orang yang bekerja di sepak bola dan sebuah tragedi yang tak terbayangkan. Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada keluarga dan teman-teman para korban yang kehilangan nyawa setelah insiden tragis ini.”

Bencana stadion telah berulang kali menimbulkan teror di masa lalu. Bencana Stadion British Hillsborough pada tahun 1989 dianggap sebagai salah satu bencana paling dahsyat di dunia ketika tribun penonton runtuh dan menewaskan 97 penggemar Liverpool.

Pada tahun 2012, 74 orang tewas dalam kerusuhan usai pertandingan sepak bola di Port Said, Mesir. Pada tahun 1964, 320 orang tewas dan lebih dari 1.000 orang terluka akibat terinjak-injak selama pertandingan kualifikasi Olimpiade antara Peru dan Argentina di Stadion Nasional di Lima.

READ  Indonesia terus menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20