Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Durian: Lobus beraroma dengan bubur surgawi

Phuket – Dengan pisau tajam dan potongan tepat sasaran, seorang Thailand memotong durian besar di sebuah kios di jalan. Binatang berduri yang dipilih oleh Jupiter di selatan Phuket memiliki berat dua kilogram. Daging buahnya tampak berwarna krem, yang mencakup inti kecil.

Potongannya, yang menyerupai siung bawang putih besar, dengan cepat dibungkus dengan bungkus plastik. Kemudian datang bungkus plastik keras di sekitar. Ini pada gilirannya disimpan dalam tas yang dipegang pedagang buah tiga kali. Lebih baik aman daripada menyesal.

Namun, sebagai tindakan pencegahan, pembeli membiarkan jendela mobil turun – karena mengangkut durian selalu membawa risiko mencemari udara di dalam ruangan untuk waktu yang lama. Durian adalah bom bau di antara buah-buahan. Di banyak hotel, transportasi umum, lift, dan bandara dari Singapura ke Indonesia hingga Thailand, tanda peringatan – seperti barang berbahaya yang mudah terbakar atau rokok – dilarang.

Namun, tak terhitung orang Asia Tenggara yang terpesona dengan buah yang tumbuh di pohon durian atau luwak yang tingginya bisa mencapai 30 meter ini. “Manis, berminyak, dan sangat lezat!” Wat Thongde bersemangat. “Saya lebih suka dingin, lalu rasanya seperti jus atau es krim,” kata pria berusia 38 tahun dari Pattaya ini. Tapi seperti diketahui, orang bisa berdebat dengan selera. Turis sering kali dibuat bingung oleh puisi itu sehingga sengatan kecil saja sudah menyakitkan. Di Asia, di sisi lain, ada kondom kelas durian.

Disebut juga buah busuk atau buah durian muntah.

Beberapa tahun yang lalu, para peneliti di University of Singapore menemukan bahwa gen tertentu yang mengontrol produksi volatil yang mengandung belerang bertanggung jawab atas bau.

Kucing mati, telur busuk, dan keju Limburg tua digunakan untuk menggambarkan baunya. Penulis makanan terkenal dari seluruh dunia juga mencoba menggambarkan buket menjijikkan melalui perbandingan. “Baunya paling tepat digambarkan sebagai campuran jeroan babi, terpentin dan bawang bombay, yang dibalut kaus kaki olahraga,” kata Richard Stirling, seorang jurnalis yang berspesialisasi dalam masalah lambung dan perjalanan.

Jerry Hopkins, penulis “Strange Foods,” mengatakan makan durian seperti “makan es krim di kakus.” Setelah perjalanannya melalui Siam, Kamboja, dan Laos kuno, penjelajah Prancis Henri Mohut (1826-1961) mengingat bahwa rasa gigitan pertama seperti “daging hewan dalam keadaan membusuk”.

Tapi seperti banyak orang, Mohot jatuh di bawah rasa buah berduri yang eksotis. “Setelah empat atau lima kali mencoba, saya menemukan aroma yang luar biasa,” akunya. Penulis New York Times Thomas Fuller mengalami nasib yang sama pada tahun 2013: “Ya, buahnya sulit untuk ditangani dan menyerupai senjata abad pertengahan,” tulisnya di surat kabar terkenal. “Tapi ketika Anda sampai ke bubur kuning pucat yang creamy, Anda akan merasakan nuansa hazelnut, aprikot, pisang karamel, dan puding telur.”

Durian juga menyehatkan.

Telah terbukti tidak hanya meningkatkan produksi serotonin “hormon bahagia”, tetapi juga tinggi nutrisi dan vitamin, termasuk vitamin B1, B2 dan C.

Durian juga mengandung antioksidan untuk melawan radikal bebas dan tinggi potasium yang baik untuk jantung. “Dorian juga tidak mengandung kolesterol,” jelas Rizal Al-Aidaros, presenter program kesehatan ternama di televisi Indonesia. Pada saat yang sama, makanan durian menggemukkan. Dalam satu kilo, 1350 kalori. “Inilah mengapa saya tidak makan buah setiap hari, kalau tidak saya akan gemuk,” kata Wat Thongdi.

Ada lusinan varietas untuk dipilih, ada yang pahit, ada yang lebih manis, ada yang lebih murah, ada yang lebih mahal, ada yang kulitnya sangat tebal, dan ada yang kulitnya lebih halus. Mereka disebut “Chanee”, “Kanyao” atau “Krathum”. Tapi yang paling terkenal dan populer adalah ‘Monthong’, yang rasanya menggambarkan banyak vanilla, sangat ringan dan manis.

Tapi vanila, bau manis atau tidak – bau tajam buah yang benar-benar bau telah menyebabkan segala macam kecelakaan dan misi aneh. Pada tahun 2012, durian berbau sangat busuk di penerbangan Indonesia sehingga penumpang memberontak sampai mereka dilepaskan kembali ke tempat terbuka. Mesin harus berventilasi dan hanya bisa mulai terlambat satu jam.

Beberapa tahun yang lalu di Brisbane, Australia, para porter melihat bau menyengat di genggaman mesin yang siap digunakan. Peringatan teroris telah dikeluarkan. Setelah pesawat dievakuasi dan semua tas diturunkan, diidentifikasi sumbernya – paket buah durian.

Ada alarm gas di sebuah hotel di Zurich karena bau durian yang misterius. Pemadam kebakaran datang dengan mobil pemadam kebakaran, polisi dan paramedis. “Saya pikir semuanya akan meledak,” kata seorang petugas keamanan. Juga di Jerman, buahnya sudah banyak digunakan: di Schweinfurt, gedung Deutsche Post untuk sementara dikosongkan tahun lalu. Staf mengeluhkan masalah kesehatan, dan beberapa harus dirawat di rumah sakit. Pemicunya adalah barang surat yang bau – dengan banyak durian.

Durian berbau busuk ini dijual di sebuah kios di South Phuket Street.

Carola Frenzen / D

Durian dianggap ratu buah.  Tapi baunya seperti kombinasi lemari pakaian outdoor dan kaus kaki gym.
Durian dianggap ratu buah. Tapi baunya seperti kombinasi lemari pakaian outdoor dan kaus kaki gym.

Carola Frenzen / D

READ  Berita Fonds - aktuelle Nachrichten zu Fonds Partner