Berita Utama

Berita tentang Indonesia

€90,6 miliar: Rekor Jerman melampaui rekor NATO sebesar 2%

€90,6 miliar: Rekor Jerman melampaui rekor NATO sebesar 2%

Jerman Pengeluaran militer

€90,6 miliar – Jerman melampaui angka 2% yang ditetapkan NATO

Persenjataan

Tank tempur utama Bundeswehr Leopard 2A6 dan pengangkut personel lapis baja Puma

Sumber: Kantor Berita Jerman/Philip Schulz

Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Pengeluaran pertahanan Sekutu meningkat secara dramatis. Hal ini muncul dari gambaran baru dari NATO. Jumlahnya juga mengesankan. Hal ini bertujuan untuk menyampaikan pesan yang jelas – kepada Rusia dan Amerika Serikat.

DrJerman punya itu NATO Pengeluaran pertahanan diperkirakan sekitar 90,6 miliar euro pada tahun ini dan oleh karena itu jelas akan mencapai target aliansi sebesar 2%. Seperti dari satu Tinjauan baru tentang NATO Ternyata, jumlah tersebut setara dengan perkiraan PDB Jerman sebesar 2,12 persen. Oleh karena itu, angkanya akan lebih tinggi dari perkiraan pada awal tahun.

READ  '30 ribu, terserah': Mantan bintang Klopp harus membayar anjing curian

Dengan latar belakang perang agresif Rusia terhadap Ukraina, Jerman telah menetapkan tujuan untuk mencapai target belanja pertahanan NATO yang disepakati pada tahun 2014 untuk pertama kalinya pada tahun ini. Perjanjian ini menetapkan bahwa negara-negara anggota mengalokasikan tidak kurang dari dua persen produk domestik bruto mereka untuk tujuan ini setiap tahunnya.

Berdasarkan angka baru tersebut, 23 negara koalisi diperkirakan akan mencapai atau bahkan melampaui target tersebut pada tahun ini. Polandia menduduki peringkat pertama dalam hal ini, dengan belanja pertahanan sebesar 4,12 persen PDB dan Estonia 3,43 persen. Kedua negara tersebut masih mengungguli Amerika Serikat yang menurut perkiraan terkini diperkirakan akan mencapai 3,38% pada tahun 2024.

Baca juga

Sistem rudal dengan latar belakang langit matahari terbenam

Lebih banyak senjata siap digunakan

Di peringkat terbawah adalah negara-negara seperti Spanyol, Slovenia, dan Luksemburg yang saat ini berada di bawah 1,3 persen. Belgia (1,30 persen), Kanada (1,37 persen), Italia (1,49 persen), dan Portugal (1,55 persen) juga akan gagal memenuhi target NATO secara signifikan.

Baca juga

Menurut perkiraan terbaru, 32 negara NATO saat ini akan menghabiskan sekitar 1,5 triliun dolar AS (sekitar 1,4 triliun euro) untuk pertahanan pada tahun 2024. Tidak termasuk inflasi dan fluktuasi nilai tukar, ini berarti peningkatan sebesar 10,9% dibandingkan tahun sebelumnya. Menurut informasi, sekutu Eropa dan Kanada sendiri akan mencapai peningkatan sebesar 17,9 persen.

Di sini Anda akan menemukan konten dari pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, yang saat ini berada di Washington untuk mempersiapkan KTT NATO, memuji perkembangan tersebut sebagai “peningkatan terbesar dalam beberapa dekade” dalam pertemuan dengan Presiden AS Joe Biden pada hari Senin. Angka-angka tersebut menunjukkan bahwa sekutu Eropa dan Kanada mempunyai tanggung jawab yang sama untuk melindungi seluruh anggota NATO. Biden berbicara tentang “jumlah rekor” sekutu yang kini telah mencapai target belanja pertahanan mereka.

READ  Bangkok menjadi sangat mahal: harga perjalanan udara internasional meroket

Amerika Serikat menginvestasikan $968 miliar

Dengan peningkatan besar-besaran dalam belanja pertahanan, negara-negara sekutu khususnya bereaksi terhadap invasi Rusia ke Ukraina. Dengan memperkuat pencegahan dan pertahanan secara signifikan, tujuannya adalah untuk menjelaskan kepada Presiden Kremlin Vladimir Putin bahwa serangan terhadap negara NATO di Eropa tidak akan memiliki peluang untuk berhasil.

Angka-angka tersebut juga dapat berguna mengingat kemungkinan Donald Trump terpilih kembali dalam pemilihan presiden AS pada bulan November. Politisi Partai Republik ini menjelaskan selama kampanye pemilu bahwa ia tidak akan memberikan dukungan Amerika kepada sekutunya yang memiliki belanja pertahanan rendah jika terjadi serangan Rusia.

Stoltenberg mengatakan kepada WELT dan media AS pada hari Senin bahwa Trump tidak mengkritik NATO sejak awal. Dia menambahkan, “Kritiknya ditujukan kepada anggota NATO yang tidak berinvestasi cukup banyak di NATO.”

Baca juga

Jens Stoltenberg telah menjadi Sekretaris Jenderal NATO sejak tahun 2014. Masa jabatannya yang telah diperpanjang akan berakhir pada akhir September

Meskipun ada peningkatan signifikan yang dilakukan oleh negara-negara Eropa, menurut angka-angka tersebut, Amerika Serikat masih akan menginvestasikan sekitar $968 miliar dalam bidang pertahanan, lebih dari dua kali lipat uang yang diinvestasikan oleh seluruh 31 mitra NATO, dan dengan demikian akan tetap menjadi negara nomor satu secara internasional.

Sebagai perbandingan: Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS) memperkirakan pengeluaran militer Rusia pada tahun 2023 hanya sekitar $109 miliar, yang setara dengan sekitar $295 miliar, dengan mempertimbangkan perbedaan daya beli di negara-negara Barat. Nilai Tiongkok mencapai $220 miliar, atau $408 miliar, setelah disesuaikan dengan daya beli.