Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ekonomi Vietnam diuntungkan dari kebijakan epidemi China |  Asia |  DW

Ekonomi Vietnam diuntungkan dari kebijakan epidemi China | Asia | DW

Vietnam adalah salah satu dari sedikit negara di dunia yang ekonominya tumbuh di tahun wabah 2020. Langkah-langkah dini dan tegas yang diambil pemerintah serta strategi pemberantasan virus corona yang baru muncul, yang telah lama berhasil dilakukan, sangat menentukan dalam hal ini. Pada musim panas 2021 – sebelum varian Omicron mengubah aturan epidemi – situasinya secara signifikan berputar di luar kendali. Jumlah infeksi melonjak, dan pabrik perusahaan elektronik seperti Samsung dan Apple atau pabrik tekstil Nike dan Zara terpaksa tutup selama berminggu-minggu. Para pekerja kembali ke desa asal mereka dalam kondisi kacau balau. Menurut Bank Dunia, pertumbuhan ekonomi turun menjadi 2,58 persen.

Vietnam akhirnya mengubah strateginya dan bergerak maju dengan kampanye vaksinasi yang sebelumnya diabaikan. Hanoi mengambil pendekatan pragmatis dan, tidak seperti Cina, juga menggunakan vaksinasi Barat. “Vietnam berada di kurva relatif cepat, dan ini menunjukkan kapasitas sistem Vietnam untuk beradaptasi,” Daniel Muller dari Asosiasi Asia Timur (OAV) di Hamburg, Jaringan Ekonomi Asia Jerman, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan DW.

Pada Oktober 2021, puluhan ribu pekerja Kota Ho Chi Mih kembali ke desa dan kota mereka

Hampir semua tindakan corona kini telah dicabut. Risiko penguncian lebih lanjut rendah, Dang Duc Anh, direktur Institut Kesehatan dan Epidemiologi Nasional di Vietnam, mengatakan kepada Reuters. Bank Pembangunan Asia memproyeksikan pertumbuhan 6,5% untuk 2022 dan 6,7% untuk 2023.

Lebih banyak investasi dari China juga

Ada tanda-tanda jelas bahwa Vietnam mendapat manfaat dari koreksi arah dalam kebijakan anti-epideminya. Banyak perusahaan, terutama di industri elektronik, menghabiskan banyak uang. Samsung Korea Selatan mengumumkan pada Februari tahun ini bahwa mereka akan menginvestasikan 920 juta dolar AS lagi di Vietnam.

Tren perpindahan produksi dari China ke Vietnam juga terus berlanjut. Perusahaan elektronik China seperti Luxshare Precision Industry, Goertek dan Pegatron sedang menuju ke Vietnam, menurut majalah spesialis “Elektronik Praxis”. “Vietnam akan menjadi salah satu penerima manfaat utama dari transformasi rantai pasokan,” Raphael Mok dari konsultan manajemen Fitch Solutions mengatakan kepada Reuters. Muller dari OAV menambahkan pandangan tentang Jerman: “Vietnam selalu menjadi fokus perusahaan Jerman. Langkah sebenarnya belum dimulai, tetapi itu mungkin berubah sekarang karena ketidakpuasan perusahaan di China sekarang berada pada tingkat yang belum pernah ada sebelumnya. .” Dengan kebijakan bebas COVID dan penguncian selama seminggu dengan insiden rendah, China menarik kritik, terutama di ibu kota ekonomi Shanghai.

Tantangannya: rantai pasokan yang tangguh

Terlepas dari prospek yang baik, ada juga tantangan bagi perekonomian Vietnam. Pertama, ada integrasi mendalam Vietnam ke dalam rantai pasokan global, yang merupakan berkah sekaligus kutukan. Sebuah berkah, karena kebijakan ekonomi terbuka Vietnam dalam beberapa tahun terakhir telah memungkinkan pertumbuhan di tempat pertama. Sial, karena Vietnam bergantung pada pasokan bahan baku dan produk penting yang hilang atau tertunda akibat epidemi. Vietnam juga rentan terhadap meningkatnya ketegangan geopolitik antara Amerika Serikat dan China.

Kata kunci untuk solusinya adalah: rantai pasokan yang tangguh. Menurut Muller, posisi Vietnam di sini belum baik. Misalnya, topik rantai pasokan digital belum cukup terfokus di Vietnam. Rantai pasokan digital berarti jaringan digital dari semua proses dan langkah dalam rantai pasokan untuk memantaunya secara real time dan membuatnya lebih efisien.

READ  SynchronossPersonal Cloud dipilih oleh Telkomsigma untuk digunakan di universitas di Indonesia | Pesan

ekonomi yang kuat

Tetapi tidak hanya rantai pasokan, tetapi ekonomi Vietnam secara keseluruhan harus menjadi lebih tangguh. Fleksibilitas hanya dapat ditingkatkan jika nilai tambah produksi ditingkatkan dan ditempatkan pada basis yang lebih luas. “Ini membutuhkan lebih banyak profesionalisme di semua tingkatan,” kata Muller. Sistem pendidikan dan pelatihan di Vietnam, misalnya, perlu diperbaiki. Saat ini belum bisa memenuhi permintaan yang terus meningkat.

Vietnam |  Pekerjaan pabrik di Hanoi

Vietnam mengalami pertumbuhan yang kuat, terutama di industri elektronik

Fleksibilitas juga berarti mendorong permintaan domestik. Ketika COVID-19 pecah pada akhir musim panas 2021, itu memukul ekonomi, yang bergantung pada perdagangan luar negeri, dengan sangat buruk. Menurut Bank Dunia, rasio perdagangan luar negeri Vietnam adalah 209 persen pada 2020. Nilai yang tinggi menunjukkan ketergantungan ekonomi yang tinggi. Tentu saja Vietnam yang berpenduduk 100 juta tidak bisa berjuang untuk pembangunan lokal seperti China. “Pada awalnya itu hanya bisa menjadi tindakan penyeimbang,” kata Mueller.

Meskipun Vietnam telah menyadari masalahnya, Vietnam sedang berjuang untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapai keseimbangan. Sebagian besar populasi harus mendapat manfaat dari pertumbuhan ekonomi untuk meningkatkan permintaan domestik, tetapi ketidaksetaraan meningkat, seperti halnya kesenjangan antara daerah perkotaan dan pedesaan, menurut sebuah studi pada Maret 2021 di jurnal perdagangan Economics.

Tantangannya: Hak Asasi Manusia dan Ketenagakerjaan

Tantangan lain, terutama terkait investasi dari Jerman dan Uni Eropa, adalah politik otoriter negara tersebut. Pemerintah federal saat ini menyatakan dalam perjanjian koalisi bahwa mereka akan mengejar “kebijakan luar negeri berbasis nilai” di mana situasi hak asasi manusia harus diberikan pertimbangan yang lebih besar. Undang-Undang Uji Tuntas (juga dikenal sebagai Undang-Undang Rantai Pasokan), yang telah berlaku sejak tahun 2021 tetapi hanya boleh diterapkan secara bertahap setelah tahun 2023 dan tergantung pada ukuran perusahaan, memberikan tuntutan yang lebih tinggi kepada perusahaan mengenai perlindungan lingkungan dan hak asasi manusia.

Infografis Indikator Ekonomi di Negara-Negara Terpilih di Asia Tenggara DE

Vietnam bukanlah mitra pilihan pertama di sini, yang juga tercermin dalam Perjanjian Perdagangan Bebas UE-Vietnam (EVFTA). Yang terakhir telah ada sejak Agustus 2020, tetapi masih ada masalah dalam hal implementasi. Menurut perjanjian itu, Vietnam berkomitmen untuk mengizinkan serikat pekerja independen. Tapi prosesnya berjalan lambat. Sampai saat ini, tidak ada undang-undang yang mengatur bagaimana dan dalam kondisi apa serikat pekerja independen dapat didaftarkan.

READ  Analisis Pasar Minyak Ylang Global 2022 Oleh Produsen, Lanskap Kompetitif, Pertumbuhan Masa Depan, Strategi Dan Prakiraan hingga 2029 - GBS News

ekonomi terbuka

Untuk Mueller OAV, jelas bahwa Vietnam tidak dapat dihitung dalam lingkaran sempit dari mitra yang berpikiran sama dalam konteks kebijakan luar negeri dan perdagangan berbasis nilai. Tetapi untuk lingkaran mitra dagang yang berkembang yang – tidak seperti Republik Rakyat Tiongkok atau Amerika Serikat di bawah Trump – menganut ekonomi terbuka, “Vietnam sebenarnya sangat diperlukan dari sudut pandang Jerman dan juga dari sudut pandang Eropa. ” Artinya, sebagai tempat produksi padat karya.

Menurut Muller, Vietnam memiliki tempat khusus di Asia Tenggara dalam hal ini. Pesaing potensial Vietnam, Thailand dan Indonesia, tidak akan cepat menjadi ancaman bagi Vietnam karena berbagai alasan. Ekonomi Thailand sudah selangkah lebih maju dalam hal pengembangan dan produksi barang-barang bernilai lebih tinggi. Di sisi lain, Indonesia baru sekarang mulai secara bertahap menjauh dari orientasi domestik tradisionalnya dan berintegrasi lebih erat dengan ekonomi global.

Larangan 14/02/22 Rantai pasokan grafis: Impor barang dan sumber daya teknologi penting dari UE