Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ekspor pestisida berbahaya meningkat

  1. Beranda
  2. Bisnis

makhluk:

ke: Catherine Hartmann

Seorang pekerja di negara bagian Kerala, India, menyemprot tanaman teh dengan pestisida. © dpa

Banyak pestisida dan bahan aktif yang dilarang di negara ini karena risikonya. Namun, perusahaan Jerman menjualnya ke luar negeri, terutama di negara-negara miskin.

Tidak dapat diterima bahwa kami terus memproduksi dan mengekspor pestisida yang seharusnya kami larang di sini dengan tujuan menjaga kesehatan manusia. Pemerintah lampu lalu lintas telah lama mengumumkan langkah seperti itu dalam kesepakatan koalisinya.

Tetapi peraturan yang direncanakan, yang akan mulai berlaku pada musim semi 2023, tidak akan cukup untuk melindungi manusia dan alam di Global South dari efek berbahaya racun tumbuhan yang dilarang di Uni Eropa. Masih terdapat celah besar dalam perlindungan dan hanya berdampak pada ekspor produk jadi pestisida. Dan hanya yang tidak diizinkan di Uni Eropa karena efeknya yang berbahaya bagi kesehatan, tetapi bukan yang tidak diizinkan di sini karena efeknya yang berbahaya bagi lingkungan. Namun yang terpenting, ekspor bahan aktif murni berbahaya tetap tidak berubah dengan cara ini. Namun, diolah menjadi produk perlindungan tanaman di negara ketiga dan terus digunakan.

Untuk mengatur ekspor dengan lancar, UU Perlindungan Tumbuhan harus diubah. Pada bulan September, Yayasan Rosa Luxemburg (RLS), bersama dengan Pusat Konstitusional dan Hak Asasi Manusia Eropa (ECCHR), Yayasan Heinrich Böll (HBS), INKOTA dan Jaringan Aksi Pestisida (PAN), menerbitkan sebuah pendapat hukum yang menyatakan bahwa itu berisi usulan legislatif yang sesuai. Namun, belum ada rencana seperti itu yang direncanakan. Kini RLS, HBS, PAN dan INKOTA telah menghadirkan analisis baru. Menurut penelitian LSM, sebanyak 48 bahan aktif pestisida berbeda yang dilarang di Uni Eropa diekspor dari Jerman dalam bentuk produk formulasi dengan total sekitar 8.260 ton. Pada tahun 2021 terdapat 36 macam zat terlarang dalam produk jadi sebesar 8.499 ton. Sedangkan pestisida terlarang diekspor sebanyak 20.298 ton bahan aktif murni pada tahun 2020 dan meningkat menjadi 37.525 ton pada tahun 2021.

READ  Dalam Fokus: Reset Portofolio - Mengapa Saham Perawatan Kesehatan Terus Meningkat

Analisis kami menunjukkan bahwa volume ekspor bahan aktif murni yang dilarang telah melebihi volume ekspor bahan aktif pestisida yang diproduksi dari Jerman sekitar 2,5 dan 4,5 kali lipat selama dua tahun terakhir. “Ini luar biasa, bahkan melebihi ekspektasi kami,” kata Lina Luig, petugas kebijakan pertanian internasional di Heinrich Böll Foundation. Pada saat pers, Kementerian Pertanian dan Pangan Federal belum meminta pernyataan tentang analisis LSM.

Volume ekspor pestisida terlarang dalam produk dan sebagai bahan aktif murni dari Jerman meningkat dari 28.558 ton pada tahun 2020 menjadi 46.024 ton pada tahun 2021. Herbisida sianamida (masing-masing 3.449 dan 4.013 ton) diekspor dalam bentuk produk jadi, yang diklasifikasikan sebagai karsinogenik dan berbahaya bagi kesuburan, serta hormon probenib dan fungisida yang berbahaya bagi kesuburan (masing-masing 1233 dan 1550 t). Selain itu, 4126 dan 4754 t sianamida diekspor sebagai bahan aktif murni. Ekspor propenib sebagai zat aktif murni meledak dari 404 ton pada 2020 menjadi 6387 ton pada 2021. Ekspor imidacloprid bee-toxin meningkat dari 767 menjadi 3496 ton.

Peracunan

Setiap tahun itu datang ke seluruh dunia Dari sekitar 385 juta kasus keracunan pestisida, diperkirakan sedikitnya 11.000 orang meninggal karenanya. Ada juga banyak penyakit yang terkait dengan pestisida dan 150.000 kasus bunuh diri. Jerman, dengan nilai 4,3 miliar dolar AS, adalah pengekspor pestisida terpenting kedua di dunia setelah China. kucing

Pemimpin di antara bahan aktif yang diekspor ke luar Eropa adalah glufosinate dengan 6.780 ton pada tahun 2020 dan 10.942 ton pada tahun 2021. Karena efeknya yang merusak kesuburan, persetujuan bahan aktif di Uni Eropa berakhir pada tahun 2018. Menurut dokumentasi dari Layanan Ilmiah Pemerintah Federal, glufosinate Ini, bersama dengan glifosat dan paraquat, racun tanaman yang coba dibunuh oleh petani di negara-negara selatan.

READ  Hutan Hujan Terancam: Konsekuensi Deforestasi

kata Peter Clausing, MD, ahli toksikologi di Harman.

Memang benar bahwa negara target teratas untuk ekspor bahan aktif terbesar termasuk Swiss, Amerika Serikat, dan Inggris Raya. Namun, negara-negara yang mengimpor bahan beracun dalam jumlah besar termasuk Brasil, Indonesia, Kolombia, dan Afrika Selatan. Tetapi bahan aktif dari Jerman juga dipasok ke banyak negara Asia dan Amerika Latin.

Oleh karena itu, penulis analisis menyerukan reformasi undang-undang perlindungan tanaman, yang hanya mengizinkan ekspor bahan aktif pestisida yang telah melalui proses persetujuan di seluruh UE. Undang-undang yang diubah ini juga harus mencakup persyaratan pelaporan dan dokumentasi untuk ekspor bahan aktif murni. Selama ini transparansi di sini masih minim, karena undang-undang perlindungan tanaman hanya mewajibkan perusahaan untuk mempublikasikan ekspor produk perlindungan tanaman siap pakai, bukan bahan aktifnya.