Berita Utama

Berita tentang Indonesia

EMA beri lampu hijau untuk vaksin corona Novavax

EMA beri lampu hijau untuk vaksin corona Novavax

European Medicines Agency (EMA) telah memberikan lampu hijau untuk menyetujui vaksin Corona dari perusahaan farmasi Amerika Novavax di Uni Eropa. EMA telah merekomendasikan otorisasi pemasaran bersyarat dari vaksin Nuvaxovid berbasis protein untuk orang-orang yang berusia di atas 18 tahun, badan tersebut mengumumkan. Keputusan akhir tentang persetujuan dibuat oleh Komisi UE, tetapi ini murni masalah bentuk.

Hingga saat ini, vaksin mRNA dari Biontech/Pfizer dan Moderna serta vaksin vektor dari Astrazeneca, Johnson & Johnson mengakui. Dengan Novavax, vaksin berbasis protein sekarang tersedia di Uni Eropa – sebuah metode yang dikenal dan digunakan untuk waktu yang lama. Ini mungkin menarik bagi orang-orang yang memiliki keraguan tentang teknologi mRNA dan vaksin vektor baru yang disetujui sebelumnya.

CEO Novavax, Stanley Erk, baru-baru ini mengumumkan bahwa perusahaannya ingin menawarkan opsi vaksin tambahan di Eropa berdasarkan teknologi yang “terbukti”. Vaksin Novavax dengan demikian dapat membantu mengatasi “rintangan terbesar” dalam kampanye vaksinasi global. Secara spesifik, ia menyebut masalah distribusi global vaksin corona dan “keragu-raguan” banyak orang.

Imunisasi dengan Novavax dilakukan dalam dua dosis, terpisah tiga minggu. Pada bulan Juni, Novavax mengumumkan bahwa vaksin virus coronanya 90% efektif. Ini juga melindungi terhadap varian virus dan 100 persen dari program penyakit “sedang hingga parah”. Namun, tidak jelas sejauh mana tepatnya melindungi agen dari varian coronavirus Omikron, yang baru ditemukan pada akhir November.

Indonesia dan Filipina telah menyetujui vaksin Novavax. Menurut informasinya sendiri, perusahaan juga telah mengajukan aplikasi untuk persetujuan di Inggris Raya, India, Australia, Selandia Baru, Kanada, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Komisi Uni Eropa telah menandatangani perjanjian pembelian dengan Novavax hingga 100 juta dosis vaksin tahun ini dan selanjutnya atas nama negara-negara anggota. Kontrak tersebut juga mencakup opsi untuk mendapatkan tambahan 100 juta dosis vaksin pada tahun 2021, 2022, dan 2023. Kementerian Kesehatan Federal telah merencanakan vaksin untuk tahun depan.

READ  Penyebaran virus corona melambat di seluruh dunia +++ BAG melaporkan 1.211 kasus baru

Tanggal publikasi: 20/12/2021 – Sumber: Agence France-Presse