Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Emas – Film ini mulai ditinjau di FILMSTARTS.de

Emas – Film ini mulai ditinjau di FILMSTARTS.de

Dalam debut penyutradaraannya, “Syriana,” pemenang Academy Award Stephen Gaghan (untuk skenario “Traffic”) menjalin jaringan narasi yang padat tentang aspek politik, ekonomi, militer, dan intelijen dari perebutan kekuasaan dan pengaruh (dan minyak). Di dalam dunia. Timur Tengah Pada awalnya tidak mudah untuk memahami hubungan yang kompleks ini. Namun seperti drama narkoba episodik “Traffic”, berbagai rangkaian narasi akhirnya bersatu untuk membentuk gambaran keseluruhan yang sangat kohesif. Setelah kursus geopolitik yang intens di bioskop, film kedua Jagan sebagai sutradara kini tampaknya memiliki ambisi global: Dalam “emasBagaimanapun, ini adalah bisnis besar yang melibatkan logam mulia, di mana keuntungan selalu diutamakan sebelum etika. Namun meskipun manuver-manuver yang patut dipertanyakan dan persaingan yang kejam terjadi di berbagai benua, gambaran besar kisah kejahatan bisnis menempati urutan kedua di sini — karena “Emas” ternyata adalah pertunjukan kehidupan nyata untuk satu orang: Matthew McConaughey yang tidak dapat dikenali (“Interstellar,” “ Magic Mike”).) mengambil drama petualangan, yang kurang analitis dan lebih sentimental, dan melukiskan gambaran indah tentang pemimpi yang berlebihan, bahkan lebih mempesona daripada emas yang melekat pada kerinduannya. Namun, hal ini mempersempit perspektif film secara signifikan: konteks politik dan ekonomi, serta hubungan pribadi protagonis, tidak sepenuhnya dihargai.

Pada tahun 1981, bisnis Washoe Mining Company di Nevada berjalan baik. Tapi kemudian presiden perusahaan meninggal dan putranya, Kenny Wells (Matthew McConaughey), mengambil alih perusahaan. Tujuh tahun kemudian, perusahaan menghadapi kehancuran dan Kenny menghilangkan ketakutannya dengan alkohol. Dalam keadaan mabuk, dia akhirnya mendapat pencerahan: dia bermimpi tentang Indonesia, di mana bertahun-tahun sebelumnya dia bertemu dengan ahli geologi Mike Acosta (Edgar Ramírez), yang mengemukakan teori kontroversial tentang pencarian sumber daya mineral. Kenny mengerahkan segalanya dalam idenya dan meyakinkan Acosta untuk ikut bersamanya mencari emas di Indonesia. Setelah keberhasilan awal yang kecil, Kenny tetap terinfeksi malaria selama berminggu-minggu. Saat ini berita datang dari dalam hutan: Mike telah membuat penemuan besar. Berita menyebar dengan cepat, semua orang menginginkan sepotong kue, dan Washoe Company go public. Tapi Kenny punya idenya sendiri tentang bagaimana segala sesuatunya harus dilanjutkan…

READ  'Brothers': Hollywood mengeksplorasi kehidupan cinta gay

Seperti dalam panorama politik multi-suara “Suriah”, ada juga banyak karakter pendukung terkenal dalam “Emas” (termasuk Corey Stoll, Stacy Keach, Bruce Greenwood, Toby Kebbell, dan Bryce Dallas Howard yang sangat menganggur). Namun kecuali Edgar Ramirez (“Carlos”) yang setia dan penuh teka-teki, mereka semua hanya memainkan peran kecil, dengan Matthew McConaughey yang mengatur nadanya. Kenny Wells-nya bukanlah yang terpintar dan juga bukan yang paling menarik (I Pria terseksi yang masih hidup Dia dengan bangga memegang perut kecil di depannya dan luka yang terlihat jelas di kepalanya tidak membantu sama sekali) dan untuk sesaat menjadi orang terkaya dalam bisnis pencarian emas. Namun ia memiliki hubungan paling intim dengan logam mulia; Dia juga setia hanya pada kenyamanan seteguk botol. Pada satu titik, dia membuang jutaan dolar dan menyatakan bahwa dia tidak tertarik pada uang, tapi pada emas. Perbedaan itu penting baginya dan disitulah letak seluruh drama cerita ini, yang terinspirasi dari kejadian nyata.

Ketika Kenny Wells dianugerahi Kapak Emas oleh serikat profesionalnya, dia melukiskan gambaran romantis tentang kehidupan petualangan dan persahabatan di antara para prajurit keberuntungan, yang sangat kontras dengan sikap apatis terhadap malaria yang pernah dideritanya sendiri. Perjalanannya ke hutan Indonesia menderita. Seolah-olah sang pemimpi Wells bersaing dengan sang realis Stephen Gaghan, yang dengan sengaja melawan penampilan protagonisnya yang arogan, namun sering kali seimbang, di ambang absurditas. Daya tarik sensual dari emas berkilau dan efek memabukkan dari berbagai cairan berwarna emas bersaing secara signifikan dengan abstraksi harga saham dan transaksi pembayaran non-tunai. Kehormatan petualang Kenny yang agak kuno ternyata sangat naif dalam menghadapi keserakahan perusahaan terhadap pakaian di ruang konferensi ber-AC mereka.

READ  9 Romantis Indonesia Terbaru untuk Habiskan Akhir Tahun Bersama Si Dia

Sepanjang jalan, Jagan memberi kita gambaran kasar tentang struktur kapitalis yang bahkan seorang penyangkal realitas seperti Kenny pun tidak dapat melarikan diri (walaupun setidaknya dia membuat seekor harimau bertekuk lutut). Mantan Presiden AS dan diktator Indonesia saat itu, Suharto, sibuk terlibat di belakang layar, namun pada akhirnya terjadilah hiruk-pikuk warna-warni seputar sumber daya mineral Kalimantan, yang tidak hanya menginspirasi khayalan dan harga pasar saham namun juga memicu energi kriminal. Transformasi inilah yang terungkap dalam semua situasi ini. Di sepertiga akhir, kejadian-kejadian mengambil petualangan yang tak terduga namun tetap dapat dipercaya – sang sutradara menyajikan hal ini kepada kita dengan cara yang sangat realistis, seolah-olah dia ingin menghindari sifat sinis dari situasi tersebut dengan cara apa pun. Pada satu titik, agen FBI yang menyelidiki film tersebut mengangkat bahunya, dan aktor utama perlahan kehabisan napas — hingga kalimat terakhir.

Intinya: Sebuah drama yang brilian, namun dalam beberapa hal juga agak dangkal, tentang seorang penggali emas modern yang menyulap romansa petualangan dan persaingan kapitalis yang ketat, terutama berkat akting liar Matthew McConaughey.