Berita Utama

Berita tentang Indonesia

EOS R7 dan EOS R10 ditambah dua lensa baru untuk koleksi

Canon memperkenalkan dua kamera mirrorless APS-C, EOS R7 dan EOS R10. Ada juga lensa yang dirancang khusus untuk mobil. Bagi Canon, ini adalah jajaran kamera mirrorless pertama yang menggunakan APS-C dengan crop factor 1,6x hingga full frame. Pesaing terkuat di segmen ini adalah Sony. Lensa dimulai dengan RF-S 18-45mm F4.5-6.3 IS STM dan RF-S 18-150mm F3.5-6.3 IS STM. Lebih untuk mengikuti. Selain itu, lensa seri EF dan EF-S dapat digunakan pada kamera R – terkadang dengan batasan dan adaptor; Di EF-M, pertanyaan tentang masa depan muncul.

Kamera EOS R7 dan R10

EOS R7 dan EOS R10 pada dasarnya sangat mirip dan ada beberapa perbedaan di bodinya. Pertama-tama lihat sensornya: EOS R7 memiliki sensor 32.5MP, sedangkan EOS R10 seharusnya memiliki sensor 24.2MP. Perbedaan ini juga menetapkan dasar-dasar untuk kedua model: EOS R7 menghasilkan 30 bingkai per detik menggunakan rana elektronik dan EOS R10 menghasilkan 23 bingkai per detik. Dengan rana mekanis, kedua model memotret 15 bingkai per detik. R7 ditutup pada 1/8000; R10 dengan 1/16000. Berbagi Dual Pixel CMOS AF II, EOS R7 menghadirkan Multi AF Controller dan Field Control Wheel untuk pengoperasian yang lebih mudah dan akurat. Anda juga harus mendapatkan pelanggan dari lingkungan DSLR, terutama EOS 7D.

Jika Anda ingin membuat video dengan kamera Anda dan memiliki beberapa persyaratan, Anda akan mendapatkan paket yang paling lengkap dengan EOS R7. Keduanya dapat melakukan 4K UHD pada 60 frame per detik dengan panjang klip yang secara teoritis tidak terbatas; R7 memiliki mode krop, canon log 3, rantai sinematik dan jack headphone, serta penstabil gambar yang lebih canggih dengan IBIS hingga IS. Ini juga memiliki dua slot kartu UHS-II. Untungnya, kedua kamera memiliki hot shoe yang berfungsi penuh, yang dapat digunakan mikrofon untuk berkomunikasi tanpa jalinan kabel.

READ  Neverwinter: Sharandar Episode 3: The Abominable Court sekarang tersedia di Xbox One dan PlayStation 4

Kameranya serupa, tetapi mereka menjaga jarak yang diperlukan satu sama lain di dalam tas, yang juga dicatat dalam berat: pada 612 gram, R7 adalah saudara perempuan yang sedikit lebih berat daripada R10 pada 429 gram. Keduanya cukup ringan dibandingkan. Cermin yang hilang tidak hanya menghemat berat, tetapi juga blitz internal yang hilang.

2 lensa RF-S

Dengan dua kamera tersebut, Canon juga memperkenalkan dua lensa RF-S baru yang melengkapi jajaran RF-S yang ada. Seperti yang disebutkan di awal, kamera dapat menggunakan 26 lensa RF format penuh saja serta lensa EF (-S) untuk kamera DLSR. Namun hal itu tidak berlaku sebaliknya: lensa RF-S tidak kompatibel dengan DSLR dan EOS-M dan menghasilkan crop 1,6x pada DSLM full-frame. Kedua lensa baru diumumkan oleh Canon sebagai lensa kit, jadi lensa ini juga tersedia (dan mungkin sebagian besar) dengan bodi.

Ada RF-S 18-45mm F4.5-6.3 IS STM (29-72mm), yang diklasifikasikan Canon sebagai kamera serbaguna untuk pemotretan sehari-hari dan yang, berkat dimensinya yang ringkas, tidak akan mengganggu saat bepergian. Sementara itu, RF-S 18-150mm F3.5-6.3 IS STM (29-240mm) mencakup jangkauan yang jauh lebih besar dan akan jarang diubah, tetapi juga tetap kompak mengingat jangkauannya.

Seperti pada model EF-S, gambar didominasi oleh plastik, termasuk pada bayonet. Plastik membantu menentukan harga dan berat; 18-45 beratnya hanya 124 gram; 18-150-305 gram Ada filter holder 49 mm atau 55 mm, tapi tidak ada sealant dan sun visor. Keduanya memiliki cincin pembesaran dan cincin fokus.

Harga tetap sama: R7 berharga 1499 euro dan dalam kisaran 18-150 mm harganya 1889 euro. R10 berharga 979 euro, dalam kombinasi dengan 18-55 1099 euro, dengan 18-150 1369 euro. 18-45mm masing-masing berharga 349 euro dan 18-150mm masing-masing berharga 569 euro. Paket termasuk baterai, pengisi daya, dan tali, serta lensa untuk tampilan kit.

READ  Pembaruan Game 2022: Semua orang menunggu video game ini