Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Epic Games Store: Perselisihan dengan Apple menunjukkan seberapa banyak bisnis yang merugi

Bild: Epic Games

Bukan rahasia lagi bahwa Epic mendukung play store-nya. Dokumen dari perselisihan hukum dengan Apple menunjukkan betapa mahalnya mencoba memaksa toko baru ke pasar. Di masa mendatang, toko adalah bisnis kolosal yang akan kehilangan Epic Games.

Dalam perselisihan hukum antara kedua perusahaan, dokumen yang dimaksudkan untuk mendeskripsikan dasar faktual perselisihan tersebut kini telah diserahkan. Dalam akting Dari Apple Ini menjelaskan model bisnis untuk Epic Games Store di beberapa halaman. “Epic Games Store tidak menguntungkan, dan jika berhasil, setidaknya tidak akan berlangsung selama beberapa tahunDirekam di halaman 81.

Kerugian di kisaran tiga juta digit

Pada 2019, EGS mengalami kerugian $ 181 juta, dan tahun berikutnya Epic menghitung kerugian $ 273 juta, dengan perusahaan itu sendiri di “Pertumbuhan yang luar biasaApple berkata, “Penjualan diproyeksikan hanya sebesar $ 401 juta. Epic juga memproyeksikan kerugian sebesar $ 139 juta pada tahun 2021. Tidak ada yang akan berubah tentang hal itu dalam waktu dekat.”

Alasannya adalah upaya untuk mendorong Epic Games Store ke pasar. Insentif untuk pemain dan pengembang menghabiskan banyak uang bagi perusahaan. Bagian dari strategi godaan ini adalah permainan gratis mingguan, tetapi juga pembelian permainan eksklusif yang terkait dengan jaminan pendapatan. Epic menjamin pengembang tingkat turnover minimum; Jika penjualan game lebih buruk dari yang diharapkan, penyedia membayar selisihnya. Sejauh ini, Epic telah menelan biaya $ 330 juta yang mengesankan – dengan pengumuman tersebut. Karena proyeksi penjualan pada tahun 2020 sebesar $ 401 juta kurang dari jaminan penjualan untuk tahun yang sama sebesar $ 440 juta, menurut Apple.

Menurut Apple, situasi ini akan berlangsung selama bertahun-tahun:Bahkan dalam kondisi terbaiknya, Epic tidak mengharapkan keuntungan total dari EGS hingga 2027“. di Balasan Epic Games secara eksplisit bertentangan dengan satu poin: Toko tersebut diharapkan dapat beroperasi secara menguntungkan pada awal tahun 2023 (lihat halaman 141), dan hingga saat itu akan ada biaya pemasaran dan akuisisi pelanggan. “Lebih disukaiUntuk mengkonsolidasikan posisinya di pasar. Jadi PTPB harus didanai oleh bidang usaha lain yang sudah adaSangat menguntungkanItu artinya Fortnite, sumber pendapatan terbesar untuk Epic Games.

READ  Game taktik waktu nyata "War of the Mongols" akan dirilis pada September 2021 untuk PC

Sengketa dengan Apple demi Fortnite

Apple menjelaskan dari halaman 83 dan seterusnya mengapa dalam sengketa hukum, yang sebenarnya terkait dengan klaim monopoli dan penyalahgunaan wewenang, Epic Games Store dirujuk. Mengingat kondisi keuangan toko, reksa dana masih penting untuk waktu yang lama, kata Fortnite, dapat dibaca dan karena itu penting untuk kelangsungan hidup. Apple menuduh gugatan itu hanya akan menjadi cara untuk menghidupkan kembali minat pada Fortnite, yang angka penjualan pemain dan pemainnya telah turun sejak 2018 – sebuah tanda bagi Apple bahwa game tersebut berada di tahap akhir dari siklus hidupnya. Angka-angka itu dikaburkan di dalam dokumen.

Proses pengadilan digambarkan sebagai hasil dari strategi media jangka panjang dan bertarget yang dikenal sebagai Proyek Liberty. Bagian dari strateginya adalah memprovokasi pengusiran Fortnite dari toko aplikasi dan memberi Apple citra negatif di mata pengguna. Seperti yang ditulis perusahaan, pemotongan biaya platform, yang ditulis Epic tentang sains, pada akhirnya adalah cara untuk menjaga Fortnite tetap hidup. Di sana, pengembang harus membuat konten baru, yang akan mengubah game menjadi platform. Model bisnis ini hanya akan menguntungkan jika komisi operator platform dikurangi sehingga bisa didistribusikan ke developer. Epic membantah tuduhan tersebut. Pengadilan diharapkan mendengar kasus ini pada Mei.