Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Epidemi akan menghancurkan kemajuan dalam pembangunan.”

  • DariRumah melawan Pipenburg

    Menutup

Mantan pemimpin Partai Sosial Demokrat Torsten Schaeffer Gumble sekarang menjadi direktur tenaga kerja Asosiasi Kerjasama Internasional. Dia mengamati dampak virus Corona di negara-negara miskin dengan sangat prihatin.

Thorsten Schäfer-Gümbel menjalin kontak dengan Asia atas nama SPD sambil tetap memegang jabatan politik, dan akhirnya posisi Penjabat Presiden Federal SPD. Ia juga mendapat kesan kebutuhan dan kemiskinan dunia di kamp pengungsian di Irak utara. Satu setengah tahun yang lalu, Hesse beralih ke kerja sama pembangunan – sebagai Direktur Perburuhan dari Masyarakat Jerman untuk Kerja Sama Internasional (GIZ).

Tn. Schaeffer Gumbel, Bagaimana bantuan pembangunan bekerja di masa Corona?

Pekerjaan kami hilang dan berlanjut bahkan selama pandemi. Tetapi ada banyak pekerjaan digital yang sedang berlangsung – mulai dari berbagi ide dan mengerjakan konsep hingga bekerja dengan mitra kami di seluruh dunia. Tapi kami juga melihat batasannya dengan sangat jelas. Karena kerja sama pembangunan di atas segalanya adalah kerja sama antar manusia. Artinya, pekerjaan kami pada proyek dan di negara mitra tetap sangat mirip.

Thorsten Schäfer-Gümbel, mantan kepala SPD Hessian, sekarang bekerja untuk GIZ.

© Thomas Emo / photothek.net

Seberapa berbahayanya bekerja dalam bantuan pembangunan di masa Corona?

Agar kami dapat menilai ini secara berkelanjutan, kami membentuk Tim Krisis pada Februari 2020. Perkembangan terkini dibahas dan keputusan dibuat di sana. Kami telah berhati-hati dan, misalnya, telah mengatur agar individu-individu yang terpencar-pencar yang termasuk dalam kelompok berisiko untuk meninggalkan negara itu atas permintaan. Hal ini terutama terjadi di negara-negara dengan situasi keamanan khusus seperti Afghanistan, di mana rekan-rekannya tinggal sangat dekat di perumahan gabungan. Medicare juga merupakan masalah besar di banyak negara. Kita harus menghadapi bahaya ini setiap saat. Ada juga evakuasi medis.

READ  Inilah mengapa minyak sawit menjadi bahan peledak dalam FTA

Adakah negara di mana Anda harus memindahkan karyawan Anda karena mereka menimbulkan risiko besar bagi kesehatan Anda?

Tidak. Kami tidak pernah memiliki kurang dari 60 persen kolega yang bekerja di luar negeri, yang merupakan kehadiran yang signifikan dalam perbandingan internasional. Ini juga dipandang sangat positif oleh mitra kami.

Untuk seseorang

Thorsten Schäfer-Gümbel beralih dari politik ke pekerjaan pembangunan pada Oktober 2019. Mantan Presiden Federal Negara Bagian Hesse dan Ketua Federal Sementara Partai Sosial Demokrat menjabat sebagai Direktur Buruh dari Asosiasi Jerman untuk Kerja Sama Internasional (GIZ), yang berbasis di Eschborn dan Bonn .

Schäfer-Gümbel, Ingrid-Gabriela Hoven dan mantan politisi CDU Tanja Gönner dari Baden-Württemberg membentuk dewan direksi yang terdiri dari tiga orang untuk Perusahaan Federal. Politisi dari Lesch di Hesse bertanggung jawab atas sekitar 23.500 karyawan GIZ serta investasi, real estat, dan kepatuhan. Terkait konten, ia bertanggung jawab atas kerja sama dengan Asia, Amerika Latin, dan Karibia. lubang

Seberapa umum infeksi dan kematian di kalangan Anda?

Ada banyak staf yang sakit di seluruh dunia, dan sayangnya ada beberapa kematian di antara staf nasional. Ini banyak bergerak. Epidemi terlihat jelas. Namun, cara kerjanya juga sangat berbeda bergantung pada negaranya. Ada ketidaksinkronan yang sangat besar dalam perkembangan: situasinya telah memburuk lagi di Brasil, dan juga di India. Di negara lain, situasinya kini lebih santai, misalnya di Vietnam.

Dengan latar belakang ini, bagaimana Anda memandang kontroversi Jerman?

Dalam perbandingan internasional, kami memiliki situasi yang lebih protektif dengan semua masalah dan tantangan yang tidak ingin saya remehkan. Kami memiliki sistem kesehatan yang efektif. Kami memiliki anggaran nasional di mana kami dapat memulai tindakan-tindakan besar. Kami memiliki komunitas yang efektif, terlepas dari semua kritik secara mendetail. Sebaliknya, di negara lain, kemajuan sosial, politik, dan ekonomi selama beberapa tahun dan dekade terakhir sedang dihancurkan. Tantangan internasional dalam beberapa tahun mendatang akan sangat besar. Itu selalu membuat saya merasa rendah hati ketika saya melihat bahwa masalahnya jauh lebih besar di tempat lain.

READ  Indonesia: Sedikitnya 14 orang terluka dalam dugaan serangan bom di gereja tersebut

Anda mulai menjabat pada musim gugur 2019, enam bulan sebelum dimulainya pandemi Corona. Apakah Anda dapat mengunjungi proyek di situs?

Segera setelah menjabat, saya pergi ke Afghanistan, ke Kabul dan Mazar-i-Sharif. Ini jelas merupakan salah satu situs terberat yang pernah ada. Pada kuartal pertama tahun 2020, saya pertama di Myanmar dan Indonesia lalu di Guatemala dan Kolombia. Bagi saya itu adalah momen yang menyentuh untuk berdiri di jembatan antara Venezuela dan Kolombia di C كوك cuta, penyeberangan perbatasan yang terkenal ini. Jika Anda berdiri dalam arus orang ini – Anda tidak dapat membedakannya dengan 30.000 orang setiap hari – wawasan dan peringkat diletakkan dalam perspektif. Sayangnya, rencana perjalanan saya ke Mesir dan Kenya tidak memungkinkan lagi karena pandemi.

Akankah epidemi mengubah fokus kerja sama pembangunan?

sebagian. Perawatan kesehatan sekarang memainkan peran penting lagi. Pada saat yang sama, konsekuensi sosial, ekonomi dan budaya menjadi serius. Kami melihat hubungan langsung antara keanekaragaman hayati dan peristiwa epidemiologi. Kami membutuhkan kurikulum yang lebih terintegrasi dan interdisipliner. Kami sedang mengerjakannya.

Apakah distribusi vaksin sangat tidak adil?

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, pemerintah federal, dan banyak lainnya telah menyerukan distribusi vaksin yang lebih adil. Dan untuk alasan yang bagus. Pandemi tidak berakhir sampai diatasi secara global.

Pertanyaan penting lainnya: Bagaimana Anda menghindari penggunaan dana kerjasama pembangunan untuk mendukung rezim diktator dan otoriter? Bagaimana kerjasama pembangunan dapat berlanjut di Myanmar, yang menuju kediktatoran militer sekali lagi?

Pemerintah federal telah memberikan arahan yang jelas tentang masalah ini, dan saya pikir itu benar. Kami menangguhkan tindakan yang terkait langsung dengan pemerintah. Namun demikian, kami melanjutkan langkah-langkah yang diarahkan pada masyarakat sipil. Di Myanmar misalnya, pengungsi Rohingya.

READ  Olimpiade: Indonesia berencana melaju ke olimpiade pada tahun 2032

Mereka adalah politisi dengan semangat. Apakah Anda kurang mampu mempengaruhi politik?

Prinsip saya adalah: Saya memberi nasihat ketika diminta. Saya telah melakukan kontak dengan sejumlah kolega dari politik, tetapi tidak secara terbuka. Jika tidak, saya adalah pengamat yang tajam. Saya membaca tiga surat kabar harian. Biasanya, saya membaca bagian politik dulu, dengan urutan sebagai berikut: pertama bagian pencahar, lalu bagian mantel, lalu bagian kolektif. Olahraga diutamakan hanya pada hari Senin.

Wawancara: Pete Von Bebenborg