Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Erdogan menunjuk seorang direktur keuangan konservatif AS untuk bank sentral

Erdogan menunjuk seorang direktur keuangan konservatif AS untuk bank sentral

Istanbul Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menunjuk seorang eksekutif urusan keuangan dari Amerika Serikat untuk mengepalai Bank Sentral Turki. Pencalonan Hafiz Gay Erkan dimuat dalam Berita Resmi pada hari Jumat. Erkan menjabat kurang dari seminggu setelah presiden memberi isyarat untuk menjauh dari kebijakan fiskal yang tidak konvensional dengan membentuk pemerintahan baru.

Mantan co-CEO First Republic Bank dan Direktur Pelaksana Goldman Sachs sekarang harus merestrukturisasi kebijakan fiskal setelah bertahun-tahun pemotongan suku bunga dan krisis ekonomi yang sedang berlangsung. Sebagai kepala bank sentral kelima dalam empat tahun, dia menggantikan Sahap Kavcioglu, yang menerapkan kebijakan Erdogan untuk menurunkan suku bunga dan sekarang ditunjuk sebagai kepala pengawas perbankan negara BDDK.

First Republic Bank baru-baru ini menghadapi krisis eksistensial dan JPMorgan Chase mengambil alih kendali bailout. Kini, pria berusia 41 tahun itu harus bertanggung jawab dalam operasi penyelamatan. Lira Turki saat ini melaju dari rekor terendah ke rekor terendah dan telah kehilangan lebih dari 11 persen terhadap dolar AS minggu ini saja. Jumat pagi (waktu setempat), harga satu dolar adalah 23,48 pound. Sebagai perbandingan: setahun lalu bagus 17 lira, lima tahun lalu 4,8 lira.

Analis melihat penunjukan Erkan sebagai tanda kemungkinan normalisasi kebijakan moneter Turki setelah bertahun-tahun biaya pinjaman yang sangat rendah. Nick Stadmiller dari rumah analisis Medley Global Advisors mengonfirmasi dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg News bahwa keberhasilannya juga akan bergantung pada seberapa besar otonomi politik yang akan dinikmati di bawah pemerintahan Erdoğan.

“Pertanyaannya adalah apakah Erdogan akan mengizinkan bank sentral menaikkan suku bunga cukup untuk menurunkan inflasi.”

Hafiza Gay Erkan: Ph.D. dalam setahun

Türkiye sejauh ini mengikuti jalur ekonomi yang relatif tidak biasa. Bank sentral menurunkan daripada menaikkan suku bunga dalam perang melawan inflasi yang sangat tinggi. Baru-baru ini, inflasi masih di bawah 40 persen meskipun terjadi penurunan. Di atas, itu ditandai setinggi 85 persen tahun lalu.

READ  Unilever menjual divisi tehnya kepada investor keuangan

Namun, Erdogan menggambarkan dirinya sebagai “musuh kepentingan”. Dia ingin meningkatkan ekonomi dengan uang murah. Akibatnya, nilai lira turun drastis. Pada saat yang sama, Erdogan mendukung mata uang nasional dengan menjual cadangan negara dalam dolar dan menggunakannya untuk membeli lira.

Karena upah dan gaji naik pada saat yang sama, daya beli orang Turki di luar negeri meningkat. Hasilnya: semakin banyak orang dan perusahaan yang membeli barang impor. Akibatnya, defisit perdagangan negara meroket. Para ahli telah memperingatkan bahwa ekonomi sedang menuju gejolak jika kebijakan saat ini dilanjutkan karena cadangan devisanya akan segera habis.

Menteri Keuangan yang baru, Mohamed Simsak, mengumumkan akan kembali ke kebijakan moneter yang rasional. Menurut Tatha Ghose dari Commerzbank, gubernur bank sentral baru dan “sedikit kenaikan suku bunga dan menjauh dari kontrol modal (lunak) tidaklah cukup”. “Tindakan seperti ini hanya akan menghentikan kerusakan yang terjadi setiap hari selama beberapa tahun terakhir,” kata Joss.

Kepala Bank Sentral yang baru menghadapi tugas yang sulit. Namun, Erkan memiliki resume yang tak tertandingi. Di kampung halamannya di Istanbul, putri seorang insinyur dan seorang guru matematika lulus dari sekolah menengah terkenal Istanbul Erkek Lisesi sebagai sekolah terbaik kedua di tahunnya. Dia menyelesaikan studinya di bidang Teknik Industri di Universitas elit Boğaziçi Başal Turki.

Recep Tayyip Erdoğan

Presiden Turki baru-baru ini menyukai kebijakan moneter yang agak tidak biasa.

(Foto: Reuters)

Dia menyelesaikan PhD-nya di Universitas Princeton di AS, yang biasanya memakan waktu dua tahun, dalam waktu satu tahun — menjadikannya yang pertama dalam sejarah universitas selama 276 tahun. Dia kemudian dinobatkan sebagai profesor wanita termuda di Amerika Serikat.

Erkan hanya mengomentari ekonomi global

Setelah menjalani penelitian di Stanford dan Harvard, dia bekerja di Goldman Sachs selama sembilan tahun sebelum pindah ke First Republic Bank pada tahun 2014 sebagai Head of Investments. Di sana, nilai uang yang dikelola bank meningkat sepuluh kali lipat dan dia adalah satu-satunya wanita di bawah usia 40 tahun yang mengepalai salah satu dari 100 bank besar AS. Pada bulan Mei tahun ini, bank diakuisisi oleh US Deposit Insurance Fund dan dijual ke JP Morgan dalam kegagalan bank terbesar ketiga tahun ini.

Türkiye

Para ahli memperingatkan bahwa ekonomi Turki sedang menuju gejolak jika kebijakan saat ini dilanjutkan.

(foto: AP)

Hebatnya: Erkan secara teratur menulis artikel tamu untuk surat kabar bisnis Turki, Dunya. Di dalamnya, dia tidak pernah mengomentari ekonomi Turki, tetapi mengungkapkan pandangannya tentang ekonomi global. Dalam posting terbarunya dari 31 Mei, ia menyalahkan suku bunga riil negatif, yaitu perbedaan antara inflasi dan suku bunga utama, untuk “tantangan ekonomi makro global.”

Dikombinasikan dengan perkembangan geopolitik seperti Perang Ukraina dan kenaikan harga energi, hal ini menyebabkan “pergeseran keseimbangan kekuatan dari pengguna ke investor”. Erkan melihat “percepatan de-dolarisasi” mengingat strategi beberapa negara berkembang, seperti Rusia dan baru-baru ini Indonesia, untuk sebagian besar membuang dolar dalam impor dan ekspor mereka.

dengan agen material.

lagi: Türkiye hampir meratifikasi tawaran Swedia untuk NATO