Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Stockholm - Ericsson steigert operatives Ergebnis

Ericsson menemukan bukti korupsi dalam kesepakatan Irak

Investigasi ke penyedia jaringan Ericsson menunjukkan jumlah suap di Irak. Namun, belum ditentukan siapa yang menerimanya.

Dasar-dasar secara singkat

  • Rupanya, pemasok jaringan Ericsson menggunakan suap di Irak.
  • Ini menunjukkan penyelidikan terhadap kelompok Swedia.
  • Belum diketahui kepada siapa pembayaran tersebut dilakukan.

Pemasok jaringan Ericsson telah mengakui membayar kemungkinan suap di Irak. Perusahaan Swedia mengatakan, pada Selasa malam, bahwa penyelidikan internal terhadap pembayaran yang tidak biasa sejak 2018 menimbulkan kekhawatiran tentang melakukan bisnis di Irak.

Investigasi, yang mencakup tahun 2011 hingga 2019, menemukan indikasi kemungkinan korupsi, seperti pesanan pos tanpa penerima yang diketahui dan pembayaran ke pemasok tanpa rentang layanan tertentu.

Pembayaran ke pialang karena penghindaran bea cukai

Pembayaran juga dilakukan kepada perantara dan moda transportasi alternatif dipilih, misalnya untuk menghindari bea cukai Irak. Di bursa saham, surat kabar Ericsson turun 8,50 persen pada hari Rabu.

Kelompok itu mengatakan bahwa beberapa jalan dikatakan dikendalikan oleh organisasi teroris seperti Negara Islam (ISIS) pada saat itu. Namun, auditor belum dapat memberi tahu siapa yang akhirnya menerima pembayaran. Transaksi dan pembayaran yang berpotensi menimbulkan risiko pencucian uang juga telah diungkapkan.

Menanggapi penyelidikan, beberapa karyawan dipecat dan tindakan disipliner diperintahkan. Hubungan bisnis dengan mantan mitra juga dibubarkan. Menurut perusahaan, penyelidikan tidak mengungkapkan bukti pendanaan langsung jaringan teroris oleh karyawan Ericsson.

Ericsson menghadapi masalah di Amerika Serikat

Penerimaan dapat membawa masalah baru ke grup, termasuk di Amerika Serikat. Ericsson telah membayar $ 1 miliar di sana pada tahun 2019 setelah penyelidikan korupsi. Pada saat itu, fokusnya adalah pada bisnis di Cina, Indonesia, Vietnam, dan Kuwait, antara lain. Pada saat itu, Ericsson juga harus setuju untuk memberikan dokumen dan informasi tertentu – dan Oktober lalu, Departemen Kehakiman AS menyimpulkan bahwa perusahaan tersebut telah melanggar persyaratan itu.

Selain Nokia, Ericsson adalah salah satu pemasok peralatan jaringan terbesar yang diandalkan oleh operator seluler di dunia barat, terutama setelah kehilangan saingannya dari China, Huawei, di tengah masalah politik.

Lebih lanjut tentang topik ini:

Huawei Dollar Ponsel Nokia Negara


READ  Mencari dunia baru