Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Erosi Alami: Formasi batuan Busur Darwin di lepas pantai Kepulauan Galapagos telah runtuh

Diperbarui pada 19 Mei 2021, 09:26

  • Formasi batuan “Darwin Arch” yang terkenal di dunia di lepas pantai Kepulauan Galapagos telah runtuh.
  • Pihak berwenang di Ekuador mengatakan keruntuhan itu “karena erosi alami”.

Anda dapat menemukan lebih banyak topik lingkungan di sini

Darwin Arch yang terkenal telah runtuh di lepas pantai Kepulauan Galapagos. Kementerian Lingkungan Ekuador mengatakan, keruntuhan itu “akibat erosi alami” pada Senin (waktu setempat). Dalam foto yang dirilis oleh pihak berwenang, hanya lengkungan vertikal batu vertikal yang bisa dilihat.

Lengkungan berbatu ini dinamai naturalis Charles Darwin

Batuan tersebut terletak di bagian utara nusantara dan sekitarnya Penjelajah Inggris terkenal Charles Darwin. Tumbuhan dan hewan unik di pulau-pulau itu menginspirasi Darwin untuk mengembangkan teori evolusinya. Daerah ini juga merupakan tempat menyelam utama.

Kepulauan Galapagos adalah Situs Warisan Dunia UNESCO. Kepulauan yang dilindungi terletak sekitar seribu kilometer dari pantai Ekuador. Namanya kembali ke penyu raksasa Galapagos. (afp / mgb)

READ  Bangladesh: Pemilik pabrik ditangkap setelah kebakaran hebat menewaskan lebih dari 50 orang