Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Es di sekitar ekuator (4) |  Apakah |  25/05/2023 |  8:55

Es di sekitar ekuator (4) | Apakah | 25/05/2023 | 8:55

Saat memikirkan daerah tropis, Anda biasanya memikirkan pantai berpasir, hutan purba, dan suhu yang nyaman—jarang dingin atau bahkan sedingin es. Ada daerah es bahkan di sepanjang ekuator: jauh di pegunungan tinggi tropis, di gunung berapi dan dataran tinggi pegunungan. Lebih dari 99% gletser tropis ditemukan di Pegunungan Andes di Amerika Selatan. Selebihnya berada di Pegunungan Sudirman di Indonesia dan Afrika Timur, dimana hanya tiga gunung yang membeku di daerah puncaknya: Gunung Kilimanjaro, Gunung Kenya, dan Gunung Rwenzori.

Seluruh area gletser di daerah tropis kira-kira berukuran sama dengan Pegunungan Alpen Eropa. Tetapi mereka sangat berbeda dari raksasa es asli: mereka beradaptasi dengan rezim iklim khusus, mereka terlihat berbeda dan diatur oleh mekanisme lain. Namun, gletser tropis juga menyusut dengan kecepatan yang luar biasa. Beberapa di antaranya akan hilang dalam beberapa dekade, dengan berbagai konsekuensi terhadap ekosistem, pariwisata, dan suplai air. Bersamaan dengan ini, hilangnya ilmu pengetahuan: gletser tropis menyimpan informasi tentang dinamika atmosfer dan lautan skala besar dan merupakan indikator perubahan iklim yang berharga.

Ahli glasiologi Rainer Prinz dari University of Innsbruck berbicara tentang es di sepanjang ekuator dan membuka visi dunia es yang jauh – dengan sinyal iklim bagi dunia.

melayani

Podcast gratis:
dari kehidupan alam – XML
dari kehidupan alam – Itunes

Mitra percakapan:
Rainer Prinz, Ph.D
Universitas Innsbruck
Institut Ilmu Atmosfer dan Cryospheric

seri

Perencanaan

READ  Panas Sehat: Cabai sebagai Makanan Super