Berita Utama

Berita tentang Indonesia

EU dengan perahu kayuh ke Beijing - Jumat

EU dengan perahu kayuh ke Beijing – Jumat

Pada bulan April, para menteri luar negeri Uni Eropa menyetujui strategi baru untuk kawasan Indo-Pasifik, dan sekarang Komisi menindaklanjuti dengan makalah strategi terperinci dan ingin menampilkan dirinya sebagai pemain global di Timur Jauh. Ini ada hubungannya dengan hubungan China dengan kekuatan global yang meningkat. Bahkan jika orang-orang di Brussel membingkainya dengan hati-hati dan menghindari kesan bahwa AS mendorong UE untuk mengambil langkah lebih keras, pertanyaannya tetap: Bagaimana Anda ingin mengimbangi China di masa depan?

Secara ekonomi, Uni Eropa ada di mana-mana di kawasan Indo-Pasifik, dan sangat berpengaruh, sebagai investor, sebagai mitra dagang, sebagai pemberi pinjaman dalam kerjasama pembangunan. Bagi China, di sisi lain, Uni Eropa sejauh ini merupakan mitra dagang terpenting. Bahkan jika kedua belah pihak sekarang fokus untuk mengurangi ketergantungan timbal balik. Sejak krisis Corona paling lambat, tidak dapat disangkal di Eropa bahwa seseorang tidak boleh terlalu bergantung pada impor dari China dan negara-negara Asia berupah rendah. Hal ini terutama berlaku untuk semikonduktor, di mana Taiwan merupakan alternatif, serta untuk obat-obatan, vaksin, dan peralatan medis. China juga ingin mengurangi ketergantungannya pada ekspor dan mendorong ke semua sektor teknologi tinggi di pasar global.

Perang Dingin Amerika

Kerjasama bukan konfrontasi seperti yang biasa disebut gaya Eropa. Tidak ada kritik langsung terhadap penahanan dan pengembalian, seperti yang telah dipraktikkan di Amerika Serikat sejak era Donald Trump, dan sekarang hampir tidak sebaliknya dengan Joe Biden dalam gaya Perang Dingin. Ada peringatan samar-samar terhadap persenjataan kembali dan “meningkatnya ketegangan di kawasan”. Di sisi lain, UE juga ingin melakukan intervensi militer, misalnya dengan “meningkatkan operasi angkatan laut” untuk mengibarkan bendera di perairan Laut China Selatan. Hanya untuk apa? Dan siapa yang seharusnya mengesankan? China, seperti Uni Eropa, ingin melindungi rute laut dan memastikan kebebasan navigasi internasional.

READ  Aliansi keamanan baru AS "Okos": "kejutan bagi Eropa"

Satu hal yang pasti: perjanjian perlindungan investasi dengan China yang dinegosiasikan sejak akhir 2020 tidak akan diratifikasi oleh UE untuk saat ini, meskipun menjanjikan akses pasar yang aman bagi perusahaan di kedua belah pihak, serta persyaratan kompetitif yang setara. . Sebaliknya, Brussel mengandalkan perluasan hubungan ekonomi dengan negara-negara lain di kawasan itu dan baru-baru ini menandatangani perjanjian perdagangan dengan Jepang, Singapura, dan Vietnam. Sekarang tentang lebih banyak perjanjian kerjasama dengan Malaysia dan Thailand, dan pada saat yang sama tentang perjanjian perdagangan bebas dengan Australia, Indonesia dan Selandia Baru. Ini diperkenalkan dalam makalah strategi sebagai alternatif dari jalur pembatasan AS dan diberi judul “Diplomasi Perdagangan Internasional”, juga karena perjanjian yang disertakan dimaksudkan untuk memotong pergerakan barang.

Adapun kekuatan ekonomi global Uni Eropa untuk mengandalkan kontak perdagangan yang semakin luas, itu tidak dapat mengesankan China atau Amerika Serikat secara berlebihan. Selama bertahun-tahun, Beijing – sejalan dengan agenda “Jalan Sutra Baru” – bergantung pada peningkatan kerja sama dengan negara-negara tetangga termasuk negara-negara Kepulauan Pasifik. Dengan semua keterbukaan mereka terhadap UE, tidak ada yang akan membiarkan klien ini mengambil garis depan melawan China. Jepang yang masih menjadi salah satu negara industri dan perdagangan terbesar dunia, tidak akan memprioritaskan pasar Eropa karena adanya Economic Partnership Agreement (JEFTA) dengan Uni Eropa. China sejauh ini tetap menjadi pasar penjualan terpenting bagi industri teknik mesin. Dan untuk pembuat mobil Jepang, musik diputar setidaknya sama kerasnya di China seperti halnya di Eropa dan Amerika Serikat.

Tidak ada keraguan bahwa UE memiliki kebijakannya sendiri terhadap China sebagai hal yang vital, dan sungguh luar biasa bahwa ini dilakukan atas desakan pemerintah Jerman, Prancis, dan Belanda – sayangnya dikelilingi oleh simbolisme militer yang berlebihan. Mengapa markas besar Uni Eropa tergoda untuk melangkah penuh dengan kebijakan China di bawah panji nilai-nilai Barat? Sebuah konsesi untuk Amerika? Perlunya solidaritas dalam kebijakan iklim selalu ditekankan dengan benar. Apalagi orang Cina, yang sering ditegur secara tidak adil, adalah pemimpin di bidang ini dalam banyak hal, terlepas dari pembangkit listrik tenaga batu bara mereka.

READ  Pengarahan Pagi - AS/Asia -2-

China kini telah menanggapi pembentukan aliansi militer AUKUS (Australia/Inggris/AS) yang baru. Dengan cara yang mirip dengan rencana Komisi Uni Eropa. Alih-alih gemuruh pedang, integrasi ekonomi di kawasan Indo-Pasifik harus dipercepat. Seminggu yang lalu, Republik Rakyat secara resmi mendaftar untuk bergabung dengan Perjanjian Perdagangan Trans-Pasifik (CPTPP), yang ditarik Amerika Serikat pada tahun 2017, sebagai anggota ke-12. Permintaan ini harus diperlakukan dengan baik. Bagaimanapun, Beijing merayakan keberhasilan terbesarnya dalam kebijakan perdagangan sejauh ini pada November 2020 ketika Perjanjian RCEP untuk Asia dan Pasifik ditandatangani, di mana 14 tetangga Pasifik selain China berpartisipasi. Apa yang diinginkan Uni Eropa di kawasan Indo-Pasifik dan telah dicapai dalam beberapa kasus, China telah mampu melakukannya sejak lama. Ini berarti bahwa di tahun-tahun mendatang, Brussel tidak punya pilihan selain mempertimbangkan fakta keras dari kebijakan perdagangan.

Dilema Australia

Contoh Australia kemungkinan akan mengecewakan semua teman aliansi anti-Cina. Sebagai pengekspor batu bara terbesar di dunia, negara ini lebih bergantung pada China ketimbang Amerika Serikat atau Inggris Raya. Bagi industri pertambangan batu bara di Australia, menjadi tidak nyaman ketika pelanggan China meningkatkan upaya mereka untuk menyingkirkan batu bara secepat mungkin. Presiden Xi juga baru saja meyakinkan Majelis Umum PBB bahwa negaranya tidak lagi ingin membangun pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri. Sejauh ini, Australia juga telah diuntungkan oleh puluhan ribu mahasiswa dari China, tetapi universitas-universitas topnya sekarang dapat bersaing dengan kompetisi di seluruh dunia dan sedang dalam proses untuk mendapatkan pijakan di Eropa.