Berita Utama

Berita tentang Indonesia

European Space Probe ESA di luar angkasa – penerbangan pertama Merkurius yang dikuasai – Frankfurt

Darmstadt – Penyelidikan “BepiColombo”, yang dikendalikan oleh Esa di Darmstadt, melakukan penerbangan pertamanya di sekitar tujuan masa depan Merkurius pada Sabtu pagi.

“Itu sukses besar karena ini adalah pertemuan pertama kami dengan target planet Merkurius,” kata Elsa Montagnion, kepala misi di Pusat Kontrol ESA. Pada 1:34 pagi 42 detik CEST, wahana yang paling dekat dengan planet terdalam di tata surya berada pada jarak sekitar 199 kilometer.

Pada saat yang sama, mereka memiliki jarak sekitar 56 juta kilometer dari matahari – yaitu sekitar 40 persen dari jarak antara Bumi dan matahari, kata Montagnion. Menurut Badan Antariksa Eropa (ESA), ini adalah yang pertama dari enam penerbangan pesawat setelah Merkurius.


Misi tersebut diluncurkan pada 20 Oktober 2018 dari pelabuhan antariksa di Kourou (Guyana Prancis). Probe diluncurkan ke luar angkasa dengan roket Ariane 5Foto: aliansi gambar / Foto AP

BepiColombo harus terbang di atas planet-planet beberapa kali selama ratusan juta kilometer dan perjalanan bertahun-tahun untuk memperlambat hingga akhirnya mencapai orbit terakhirnya di sekitar Merkurius.

Menurut informasinya sendiri, Esa saat ini mengendalikan 25 satelit, 22 dari Pusat Kontrol Darmstadt. Wahana antariksa BepiColombo diluncurkan pada Oktober 2018 dalam perjalanan tujuh tahun ke planet Merkurius, yang paling dekat dengan Matahari.

Dengan dua satelit di dek, dijadwalkan untuk menyelidiki permukaan dan medan magnet Merkurius mulai Desember 2025. Proyek bersama Eropa-Jepang ini menargetkan biaya total sekitar 2 miliar euro untuk membantu memahami asal-usul tata surya.

READ  Fitur yang hilang menyebabkan kesalahan dengan Apple Music