Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Federal Reserve AS membawa Anda minggu ini

Federal Reserve AS membawa Anda minggu ini

Pertemuan awal musim gugur The Fed minggu ini mendominasi pasar global dan pemikiran politik, bersama dengan perjuangan raksasa real estat China Evergrande untuk bertahan dari utangnya yang tercekik senilai $304 miliar.

Sementara pertemuan Fed adalah kabar baik, bank sentral bertemu di tempat lain di Inggris (di mana peringatan kenaikan suku bunga mungkin muncul), Norwegia (di mana kenaikan suku bunga akan muncul), Swedia dan Swiss.

Pertemuan kebijakan moneter bank sentral Jepang, Indonesia dan Filipina juga akan diadakan minggu depan, sementara Reserve Bank of Australia akan merilis risalah rapat dewan pada bulan September.

Selain survei awal tentang aktivitas manufaktur dan sektor jasa global – China bukan salah satunya, jadi data saya tentang ekonomi AS sedikit lebih baik daripada seminggu yang lalu.

Adapun The Fed, para ekonom tidak mengharapkan langkah apa pun untuk mengurangi pembelian obligasi pelonggaran kuantitatif — yang menurut Moody’s akan dirilis pada pertemuan November.

“Kami tidak mengharapkan The Fed untuk mengumumkan rencana penurunan peringkat pada pertemuan ini. Anda kemungkinan akan menunggu hingga November untuk melakukannya. Namun, The Fed dapat mendukung perkiraan masa depan untuk pembelian obligasi bulanan ini dengan menunjukkan bahwa penurunan peringkat akan segera terjadi. .”

“Ini akan membuka jalan bagi pengumuman resmi pada November dan melambat dari Desember,” tulis para ekonom Moody selama akhir pekan.

Pertemuan Fed juga akan merilis perkiraan terbaru, yang dipimpin oleh apa yang disebut plot titik, yang memberikan indikasi di mana anggota Fed mengharapkan suku bunga dalam jangka pendek hingga menengah.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell juga mengadakan konferensi media di mana ia kemungkinan akan diwawancarai oleh setidaknya dua cabang bank sentral regional di Boston dan Dallas tentang aktivitas pembelian saham.

READ  Indonesia: Surplus perdagangan melebar di bulan Agustus

“Mungkin risiko utama (dari pertemuan itu) adalah bahwa ekspektasi suku bunga Fed bisa bergeser ke kenaikan suku bunga pada pertengahan 2022,” kata Shane Oliver.

Di depan data, perumahan dimulai (Selasa) dan penjualan rumah baru dimulai (Jumat). Kondisi Bisnis PMI September (Kamis) mungkin naik sedikit karena kekhawatiran delta agak mereda.

Ada dua rilis pendapatan kuartalan – yang utama berasal dari raksasa horor Fed Ex, Adobe, Homebuilder, Lennar dan pengecer anggaran Costco dan raksasa pakaian olahraga dan alas kaki Nike.

Ketua Fed Powell akan berbicara pada hari Jumat.

Ada pertemuan bank sentral di Eropa. Moody’s tidak mengharapkan kejutan dari dewan pemerintah bank sentral Swedia, Norwegia, Swiss, atau Inggris.

“Di Swiss, Swedia dan Inggris, suku bunga utama akan tetap tidak berubah, sementara kami memperkirakan suku bunga akan naik moderat dari 0% menjadi 0,25% di Norwegia, karena pemulihan di sana lebih maju daripada ekonomi lain di kawasan ini,” kata Moody’s.

Menurut dr. Oliver, survei awal kondisi bisnis zona euro untuk September akan tetap kuat pada hari Kamis.

Di Asia, Bank of Japan diperkirakan akan membiarkan kebijakan moneter tidak berubah pada hari Rabu dan tetap berhati-hati. Data inflasi Jepang (dirilis pada hari Jumat) diperkirakan akan tetap lemah.

Harga saham Jepang berada pada atau mendekati level tertinggi 30 tahun dengan perubahan tata kelola yang akan segera terjadi.

kata Dr. Oliver, sulit untuk melihat risalah rapat RBA terakhir besok, yang menambahkan sesuatu yang baru setelah pidato Gubernur RBA Luz yang menjelaskan pandangan RBA.

Kondisi bisnis pada awal September di PMI September diperkirakan sedikit membaik Kamis, mencerminkan optimisme tentang pembukaan kembali, dan Biro Statistik Australia akan merilis data upah dan kekayaan untuk kuartal Juni (juga Kamis).

READ  Yield Guild Games (YGG): Investmentgigant di NFT-Gaming-Sektor