Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Festival Film Gay di Indonesia Memprovokasi Umat Islam – DW – 29 September 2010

Festival Film Gay di Indonesia Memprovokasi Umat Islam – DW – 29 September 2010

Dalam filmnya Toto Forever, sutradara Spanyol Roberto F. Canuto menceritakan kisah hubungan homoseksual seorang tukang pos muda. Dalam adegan pembuka, dua pemuda tenggelam dalam ciuman panjang. Ini adalah gambaran yang hampir tidak menarik banyak perhatian di beberapa negara. Di ibu kota Indonesia, Jakarta, di jantung negara berpenduduk Islam terbesar di dunia, masalah ini jelas merupakan provokasi bagi banyak orang.

Front Pembela Islam yang konservatif menyerukan demonstrasi di depan lembaga kebudayaan Eropa seperti Erasmus House Belanda dan Goethe-Institut Jerman sebagai protes terhadap proyek budaya komunitas, Festival Film Gay. “Kami melihat penyelenggara di sini bermaksud merusak generasi muda di Indonesia – khususnya generasi muda Muslim – dan membuat mereka menjalani kehidupan bebas dan homoseksual,” kata seorang pengunjuk rasa.

Ini bukan lagi hal yang tabu di Hollywood

Meskipun topik homoseksualitas tidak lagi tabu di Hollywood, seperti yang ditampilkan dalam film-film seperti Brokeback Mountain, festival semacam itu unik di dunia Muslim, dan juga yang terbesar di Asia. Diselenggarakan untuk ketujuh kalinya, festival ini merupakan festival film internasional terbesar kedua di Indonesia. Acara ini diselenggarakan oleh kelompok LGBT Indonesia dan didukung oleh beberapa lembaga kebudayaan Eropa dan Asia, seperti Goethe-Institut Jerman.

Lucky Koswani, direktur Madame X, mengatakan: Festival ini menunjukkan keberagaman di negara yang majemukFoto: Kalyana Shera Film

Seperti halnya sutradara festival John Badallo, para pembuat film sendiri menolak tuduhan organisasi Islam konservatif. Lucky Kosande, direktur Madam X, menegaskan bahwa festival ini bertujuan untuk menunjukkan keberagaman di negara yang majemuk. “Ini adalah bentuk apresiasi terhadap kelompok minoritas yang dulunya hidup marginal. Festival ini tidak mempromosikan pornografi. Ini tuduhan yang sangat subyektif.”

Hal ini tidak dilarang, namun tabu

Walaupun homoseksualitas tidak dilarang oleh undang-undang di Indonesia, namun homoseksualitas masih menjadi topik yang tabu di masyarakat. Ada persetujuan resmi dari Kementerian Penerangan RI. Banyak lembaga kebudayaan, termasuk Goethe-Institut Jerman, telah menyediakan ruangannya bagi penyelenggara. Para demonstran menggunakan hal ini untuk mengkritik keras negara-negara Barat dan menuntut lembaga kebudayaan membatalkan festival tersebut. Mereka berteriak dengan marah di depan Goethe Institute: “Rumah ini milik pemerintah Jerman. Artinya Jerman ikut serta dalam penghancuran generasi muda. Jika film terus diputar di sini, umat Islam bisa marah dan membakar rumah tersebut .”

READ  Mengubah sejarah manusia: kerangka seorang gadis remaja menawarkan jawabannya kepada para arkeolog

Goethe Institute mengancam

Namun, Goethe-Institut sebelumnya telah menegaskan bahwa ancaman semacam itu tidak akan diterima. “Kami tidak siap membiarkan diri kami diintimidasi,” Sulochana Geisler, wakil direktur lembaga tersebut, mengatakan kepada kantor berita Jerman, sependapat dengan para peserta dari Indonesia. Sutradara Lucky Kusuwandi mengatakan festival internasional ini baik untuk Indonesia. Keberagaman dan kreativitas menunjukkan bahwa Indonesia adalah negara demokrasi.

Pengarang: Angatira Gulmer

Editor: Anna Lehmann