Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Festival Film Hak Asasi Manusia Berlin: Sekolah Film Moria

Kondisi yang sangat buruk di kamp Moria sangat terkenal. Sebagian besar, seperti yang dikatakan Katja Reimann tentang karya pertamanya, terlihat dari kejauhan: barisan tenda yang tak berujung, fasilitas yang penuh sesak, dan antrean orang. Bagaimanapun, kamp asli dirancang hanya untuk 3.000 orang, tetapi segera dihuni oleh lebih dari 20.000 orang – termasuk hingga 7.000 anak-anak.

Moriah Itu menjadi simbol kondisi menyedihkan yang juga berlaku di banyak kamp lain, terutama di pulau-pulau Yunani. Perumahan dan perawatan yang tidak memadai, serta kebebasan bergerak yang sangat terbatas disebut “sangat mengganggu” Hal ini dikategorikan memiliki konsekuensi serius bagi kesehatan fisik dan mental para pengungsi, yang seringkali sudah mengalami trauma berat.

Sedikit yang diketahui tentang upaya untuk membuat kehidupan banyak anak muda di Moria lebih tertahankan. Katja Reimann ingin mengubahnya dengan film dokumenter pertamanya “…And Here We Are”, yaituMemfokuskan Ulang Lab Media” Difilmkan di Lesbos dan pendirinya. Douglas Hermann dari Amerika dan Sonia Nandczyk dari Polandia meluncurkan proyek sekolah film untuk pengungsi pada 2018.

Tempat yang sempurna untuknya sudah ada,Pusat Komunitas Satu Keluarga Bahagia(OHF), sebuah lembaga sosial untuk kaum muda dan keluarga, di mana pelajaran film dapat dilakukan “Pada tahun pertama kami hanya memiliki satu wanita,” kata Sonia Nandczyk. Tapi segera film ini dengan kamera dan antusiasmenya membangkitkan begitu banyak minat dan rasa ingin tahu bahwa sekolah film tidak Dia bisa menyelamatkan dirinya dari pertanyaan. Tahun berikutnya sudah seimbang gender. “Gender tidak menjadi masalah di sini,” kata Douglas Hermann, “juga perbedaan budaya–dan kami memiliki siswa dari selusin negara!”

Salah satu proyek terbaik di Moria

Bagi peserta yang banyak berasal dari Afganistan, belajar dalam kelompok campuran tidak selalu datang begitu saja. Namun rasa takut akan kontak segera hilang karena antusiasme bersama untuk fotografi. Kepercayaan diri mereka berkembang pesat. Siswa film muda menulis naskah, belajar menggunakan film dan suara, dan menerapkan ide-ide mereka sendiri. Sama seperti di sekolah film “nyata”.

READ  Sutradara pemenang Academy Award Meise pasti jatuh cinta dengan materi sinematik

Beberapa guru juga telah melarikan diri. sebagai Ahmad IbrahimiYang membuat film dokumenter dengan Hassan Fazli tentang Taliban di Afghanistan dan menerima ancaman pembunuhan dari mereka sesudahnya. Dia berutang banyak pada proyek film. “Saya pikir Refocus Media Lab adalah salah satu proyek terbaik di pulau itu. Douglas dan Sonya telah membawa pengetahuan, tetapi di atas semua itu, gangguan dan harapan, ke dalam kehidupan monoton orang-orang di sana,” kata Ahmed. Dia tahu apa yang dia bicarakan. Waktunya sendiri di Moria dalam film yang mengesankan.”penduduk asli moria“Diproses, yang juga mencakup Douglas Hermann dan sekolahnya. Banyak jaringan sekolah film sekarang tersebar di Eropa sebagai fotografer, pembuat film atau jurnalis.

Anak muda di sini sudah memiliki pengalaman yang sangat berbeda dengan mahasiswa film yang dibesarkan di Eropa. Mereka memiliki pengalaman hidup yang ingin mereka selamatkan. Peserta Yasser Taheri mengatakan, “Misalnya, saya tertarik pada bagaimana orang bereaksi dalam situasi ekstrem. Bagaimana Anda bertindak selanjutnya? Apakah mereka mengkhianati sesama manusia? “Lalu dia berkata, “Saya melihatnya. Di atas kapal.”

Faktanya, kaum muda harus belajar menemukan sarana artistik sehingga mereka dapat menangani topik yang sama sekali berbeda. “Kami ingin menciptakan tempat penyembuhan bagi para siswa di sini,” kata Douglas Herman. Peserta Yasser setuju: “Kami menginginkan seni yang tidak ada hubungannya dengan itu. Migrasi.”

Serangkaian peristiwa dramatis

Tetapi mengingat peristiwa dramatis di Moria, segalanya menjadi berbeda. Pertama luka bakar Pusat Komunitas Satu Keluarga Bahagia secara penuh pada Maret 2020. Saat protes sayap kanan dan serangan fisik terhadap pekerja bantuan meningkat di Moria, diduga ada pembakaran. Hanya sisa-sisa hangus tempat belajar dan tumbuh yang diciptakan dengan bantuan Palang Merah untuk ribuan anak dan peralatannya yang tersisa. Sebuah pertanda lebih banyak teror.

READ  Chloe Chow berbicara tentang pembuatan film kompleks Marvel's Eternals selama pandemi

Sehari setelah kebakaran, siswa Douglas Hermann dan Sonia Nandzic meminta untuk melanjutkan proyek film yang sebelumnya dilakukan di luar kamp lain, di tengah kamp Moria. Di sana mereka melanjutkan sesi di semacam garasi. Lalu Corona datang, gudang akan segera MenutupPengungsi lebih dibatasi dalam kebebasan bergerak mereka daripada yang sudah ada.

Bahkan jika mereka benar-benar ingin melarikan diri dari kehidupan sehari-hari di kamp – dengan pengetahuan mereka, mahasiswa film sekarang menjadi saksi penting dan menyediakan media internasional dengan suara dan gambar. Karena dalam keadaan tertutup, gudang masih tertutup seluruhnya. Bahkan jika tidak mungkin lagi berurusan dengan topik lain – setidaknya, menurut Douglas Hermann, pembuat media muda sekarang dapat bertindak sendiri dan tidak hanya menjadi korban keadaan.

Ketika datang ke bencana pamungkas, Kebakaran besar di MoriaYang menghancurkan seluruh kamp, ​​pembuat film terus-menerus bekerja. Pernyataan Anda dipublikasikan dengan jelas, dan jurnalis internasional tidak lagi berada di situs tersebut. Nazanin Foroughi, Yasser Taheri dan rekan-rekan mereka mempublikasikan ulasan mereka di Al-JazeeraDan BBC Dan media lainnya.

Pada 17 September 2020 – setelah delapan hari tanpa atap – Kamp Transisi Moria 2 akan dibuka di bekas lokasi militer. Hingga hari ini, pembangunan kamp baru dengan fasilitas yang lebih mungkin seperti wabah alkitabiah belum selesai, seperti yang dicatat Katja Riemann – hingga banjir kamp karena hujan deras.

Semua ini sangat membuat frustrasi penyelenggara. “2020 hanyalah serangkaian rintangan: kebakaran di pusat keluarga, Lockdown, Covid di kamp, ​​dan penutupan yang lebih keras,” kata Hermann. Dalam wawancara, dia hampir menangis. Tapi itu menjadi lebih buruk: Herman terputus oleh sebuah laporan yang mengkritiknya, polisi Yunani menangkapnya dan dia terpaksa meninggalkan pulau itu, dan sejak itu dia tinggal bersama Sonya di Warsawa, seperti yang dia sendiri katakan, “di pengasingan.”

READ  Status dan Prakiraan Pasar Busa Hidrokarbon Global 2022, Tingkat Pertumbuhan Industri, Peluang dan Tantangan hingga 2031

Beberapa lulusan masih terjebak di pulau itu, tetapi banyak yang bekerja untuk LSM dan terus mewujudkan impian mereka. Proyek ini belum selesai, dan 30 siswa masih diajar dalam sesi online setiap hari. Ada rencana untuk memperluas kegiatan ke kamp-kamp pengungsi lainnya.

Penghormatan anak muda terhadap penyelenggara sekolah film tidak ada batasnya, mereka adalah pengganti keluarga dan sekaligus guru. Katja Riemann adalah monumen keberaniannya serta kreativitas, antusiasme yang tak tertahankan untuk hidup, dan keingintahuan mahasiswa film. Film Anda tidak hanya penuh empati; Itu juga telah dirancang dengan cinta, dengan musik yang bagus dan gambar-gambar yang diilustrasikan dengan indah dari kamp-kamp, ​​yang, meskipun mengalami kehancuran dan penderitaan, kadang-kadang memungkinkan keindahan sejati dari tempat-tempat ini bersinar. Kurang dari itu tidak pantas untuk film dokumenter tentang sekolah film.

Renee Wildangel

© Qantara 2021

Film “…Here We Are” oleh Katia Reimann dapat dilihat sebagai bagian dari Festival Film Hak Asasi Manusia Ini akan disiarkan hingga 3 Oktober Di Sini Itu bisa dilihat di perpustakaan media Arte.