Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Festival Film Locarno ke-74 – Kulit Penyayang Macan Tutul Emas – Budaya

Isi

Film aksi “Vengeance Is Mine, All Others Pay with Cash” memenangkan hadiah utama di Festival Film Locarno ke-74. Ini memperkuat jalur promosi direktur teknis baru.

‚ÄúPembalasan adalah milikku. Semua yang lain membayar tunai! “ Judul film Indonesia tidak hanya mengingatkan kita pada komedi hit dengan Bud Spencer dan Terrence Hill dari tahun 1970-an.

Pembuat film Indonesia berusia 43 tahun, yang menyebut dirinya hanya Edwin, bercerita tentang seorang wanita dan seorang pria yang bertemu satu sama lain sebagai pembunuh berantai dan pembunuh berantai. Pertarungan hebat antara keduanya, membungkuk di sebuah tambang, mengarah ke cinta yang besar.

legenda:

Awal dari kisah cinta: karakter utama dari film Indonesia pemenang saling mengenal selama pertarungan.

Festival Film Locarno

Bermain dengan stereotip

Edwin menggambarkan adegan aksi dengan sepeda motor, tawuran kelompok, gangster jahat, dan bahkan hantu bergejolak dari masa lalu pria itu. Film yang berjudul “Seperti Dendam, Rindu Harus Dibayar Tuntas” dalam bahasa Indonesia ini menggunakan stereotip sinematik dengan cara yang menghibur sekaligus mengajukan pertanyaan.

Kedua karakter utama berjuang melawan trauma pelecehan anak, pria itu tidak berdaya, dan wanita itu adalah mesin pertempuran mematikan yang memimpikan pernikahan yang normal.

legenda:

Sutradara Indonesia Edwin memenangkan penghargaan utama untuk film aksinya di Locarno.

Festival Film Locarno / Ti-Press / Samuel Golay

Edwin menggunakan hiburan sinematik untuk menumbangkan citra tradisional seksualitas dan, pada saat yang sama, secara tidak mencolok menyampaikan panorama etnografis dan folklorik negara asalnya.

Versi festival hiburan

Dengan demikian, Golden Tiger karya Edwin juga berdiri sebagai pengakuan atas pilihan film oleh Giona A. Nazaro, Direktur Teknis Locarno yang baru. Di acaranya, ia berulang kali kembali ke hari-hari besar perfilman di tahun 80-an.

Dengan film-film seperti “The Terminator” atau “Heat” yang dicetak ulang di Piazza Grande dan dengan pilihan film ramah penonton yang mengejutkan dalam kompetisi, Nazzaro mencoba melepaskan diri dari reputasi festival sebagai sarang tanpa henti dari film seni hardcore.

Penghargaan Sutradara untuk Film yang Tidak Dapat Dimakan

Pada saat yang sama, juri memutuskan untuk memberikan penghargaan sutradara kepada veteran tujuh puluh tahun Abel Ferrara, untuk film horornya Never Eaten. Nol dan satu.

legenda:

Abel Ferrara merasa terhormat dengan Jury Prize di Locarno.

KEYSTONE / URS FLUEELER

Adegan gelap film ini, yang diambil di Roma dalam kondisi epidemi, dengan suara yang penuh makna, mewakili – mungkin – hilangnya kepercayaan. Aktor Amerika Ethan Hawke memainkan peran ganda seorang tentara dan saudara revolusionernya di penjara. Ini tentang upaya sia-sia untuk mencegah teroris menghancurkan Vatikan.

Karena Ferrara juga bekerja dengan klise sinema dan konvensi genre di sini, orang dapat menafsirkan film ini sebagai cermin putus asa dan gelap dari film Indonesia pemenang.

Kembali ke normal

Secara umum, kembalinya hati-hati ke kehidupan normal di festival di bawah kondisi nyaman epidemi cukup berhasil: karena kondisi pencegahan, Locarno berhasil menyediakan sekitar setengah dari jumlah kursi bioskop seperti pada tahun-tahun normal, dan kebanyakan dari mereka baik-baik saja. sibuk.

Pilihan berikutnya akan menunjukkan apakah program ramah penonton Giona A. Nazzaro adalah hadiah pembuka, awal dari strategi baru yang sedikit dimodifikasi, atau hanya karena pandangan dunia film yang secara bersamaan tertahan dan terbatas. Ini akan menjadi edisi ke-75 dari Festival Film Locarno yang terhormat.

SRF Radio 2 Budaya, Konteks, 13 Agustus 2021, 09:02

READ  Memerangi sampah plastik: kesepakatan global semakin dekat