Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Festival Film Locarno ke-74: Pahlawan Tak Berdaya dan Hadiah untuk Jerman – Budaya

Akankah sutradara baru Festival Locarno, kritikus dan kurator film Italia Giona A. Nazaru, di jalur yang benar ketika dia pergi ke bioskop? Atau apakah dia mengkhianati bioskop jika dia lebih suka novel populer? Apakah genre sinematik adalah sinema masa depan? Apakah yang satu tidak mengecualikan yang lain?

Diskusi setelah Festival Film Locarno ke-74 berkisar pada pertanyaan-pertanyaan ini. Mereka didorong dengan penuh semangat dan kekerasan sehingga seorang rekan kerja lupa untuk terus memakan es krimnya. Kemeja putih berubah menjadi hijau pistachio abstrak dengan taburan kunyit oranye.

Ya, film pemenang Golden Leopard, yang diambil oleh sutradara Indonesia berusia 43 tahun Edwin, sama gilanya dengan judulnya: “Balas dendam adalah milikku, yang lain membayar tunai” (diterjemahkan dalam bahasa Jerman: “Balas dendam adalah milikku, semua.” Yang lain membayar tunai”).

Film ini berlatar tahun 1980-an dan mengutip sinema pada saat sutradara masih sosial — seni bela diri dan film Kung Fu dari Hong Kong, barang-barang celaka dari Hollywood, film balas dendam — semuanya sambil mendekonstruksinya. Pahlawannya Ajo adalah seorang pembunuh berantai yang kejam, seorang pembunuh macho. Dia tidak berdaya.

Kekerasan dan melihat hubungan kelas

Dalam adegan perkelahian yang dirancang dengan indah di sebuah tambang, ia mendekati Iteung, seorang wanita muda pemarah yang bertindak sebagai pengawal untuk korban berikutnya. Dua makhluk bermasalah datang untuk mengenal dan jatuh cinta satu sama lain – sementara sinema memikirkan dirinya sendiri dan jenis pahlawan yang terus dihasilkannya.

Ini tentang seorang protagonis yang meningkatkan ketidakberdayaannya dalam pertempuran dan semakin merasa bahwa dia tidak lagi melakukan keadilan citranya. Pukulan yang lebih keras. Budaya macho sol karet dan kemeja warna-warni menganggap dirinya konyol.

READ  Festival Film Locarno: kegembiraan sebelum upacara penghargaan - budaya dan hiburan

Penggunaan pola dan motif genre yang sudah dikenal menjadi benang merah dalam film kompetisi tahun ini. Penonton harus dihibur – juga dalam arti dialog yang paling indah. Pada saat yang sama, pendapat pribadi dan pandangan dunia dari film-film ini berbicara, dan isu-isu politik dinegosiasikan secara diam-diam.

Gerakan ini telah terlihat selama beberapa waktu, misalnya dalam film thriller Korea Selatan pemenang Academy Award “Parasite” oleh sutradara Bong Joon-ho, yang menjelaskan hubungan kelas di tanah airnya dengan tampilan yang tak kenal ampun.

Secara informal, Edwin juga melakukan penelitian penyebab ekses brutal pahlawannya. Ajo dan Eaitung menghadapi lingkungan kekerasan dan korupsi. Siapapun yang berangkat dari sistem ini akan terpinggirkan. Dan bahkan jika keadaan tidak memungkinkan, film ini setidaknya memungkinkan dirinya untuk merefleksikan kerinduan pasangan impian mereka.

Roma dibom

Edwin mungkin pernah melihat kisah balas dendam berdarah sesama warga Amerika Abel Ferrara, seperti film “Killer Driller” (1979) atau “The Woman with the 45 Magnum” (1981). Di Locarno, Ferrara menerima penghargaan Sutradara Terbaik untuk film thrillernya “Zeros and Ones”. Filmnya menunjukkan kesengsaraan prajurit di zaman kita yang membingungkan, tetapi dia hampir putus asa berpegang teguh pada gambaran tradisional tentang laki-laki.

Sebuah unit teroris tak dikenal ingin meledakkan Vatikan, tentara Amerika yang diperankan oleh Ethan Hawke ingin mencegahnya, sementara pada saat yang sama ia harus membebaskan saudara kembarnya, seorang revolusioner yang memproklamirkan diri, dari penjara naas.

Film Ferrara memiliki sesuatu untuk dibisikkan dan terjadi dalam kegelapan yang menyilaukan, karena karakter Hawk selalu menemukan jalannya melalui jalan-jalan dan alun-alun Roma ke bus yang mengejutkan. Cahaya kecil jatuh di wajah sudut dari tekad aktor yang semakin besar. Tentu saja, dengan direktur Katolik ini, tontonan wajib di gereja tidak boleh dilewatkan. Interogasi diri agama tampaknya memperkuat pahlawan dalam misinya: dia adalah prajurit terpilih yang dapat membebaskan dunia dari kejahatan.

READ  Film berikutnya dengan Jackie Chan dan Arnold Schwarzenegger? Poster game China mengungkapkan kru gila!

Seorang veteran perfilman Amerika selama tujuh puluh tahun, Ferrara akan melakukannya dengan baik untuk sikap refleksif sinis dari sesama Edwin Indonesia, yang hampir tiga puluh tahun lebih muda darinya.

Dan apa yang dilakukan peran wanita?

Timbul pertanyaan seperti apa peran perempuan, citra perempuan, dan potret diri yang dibandingkan dengan tokoh laki-laki tersebut. Para pahlawan wanita edisi Locarno ke-74 ini dalam keadaan waspada, mereka tidak ingin terikat, mereka menerima masa depan yang tidak pasti. Ketika Saskia Rosendahl melihat luasnya ladang di Mecklenburg-Western Pomerania di Nobody Stays with the Calves, Anda bisa merasa seperti dia tidak melihat perspektif tentang dirinya sendiri.

[Wenn Sie die wichtigsten Nachrichten aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere runderneuerte App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Adaptasi layar Sabrina Sarabi dari novel Alina Herbig dengan judul yang sama ditampilkan dalam kompetisi “Cinesti del presente” untuk talenta muda. Fokusnya adalah pada Kristen (Saskia Rosendal), seorang wanita berusia pertengahan dua puluhan yang memberi makan sapi dengan sepatu bot karet dan pakaian ketat yang modis. Siapa yang suka menyesap dari botol di siang hari dan menipu pacarnya dengan seorang insinyur energi angin dari Hamburg.

Kamera mengikuti setiap langkah Kristen, tetapi dia menjaga jarak untuk menangkap kesunyian antara dia dan sekelilingnya – pertanian temannya, desa dengan dua jalan, jalan pedesaan yang terpencil. Wanita muda ini terkejut dengan dirinya sendiri dan tindakannya.

Kami tidak benar-benar mengenalinya, tetapi kami semakin dekat dengannya dan kerinduannya dengan setiap adegan. Saskia Roosendaal memberikan kehadiran fisik kepada orang Kristen ini yang tidak memerlukan kata-kata. Untuk ini dia dihormati sebagai aktris terbaik di departemen pemuda Locarno.

READ  Documenta 2022 akan menjadi lebih global dan digital dari sebelumnya - Südtirol News

Program dan penghargaan keragaman untuk Jerman

Bentuk program tahun ini yang beragam dan liar juga tercermin dalam keputusan juri yang diketuai oleh Direktur AS Elisa Hettman. Penghargaan terpenting kedua, penghargaan khusus juri, diberikan kepada epik “New Old Play” oleh QIU Jiongjiong.

Latar belakang artistik menceritakan kisah aktor yang memainkan badut dalam opera Cina selama lebih dari 50 tahun, dan dengan itu perkembangan sebuah negara dari sebuah kerajaan ke republik ke kediktatoran komunis. Bodhisattva, mantan santo pelindung rombongan teater, telah digantikan oleh kostum Mao yang mewah dengan seragam abu-abu.

Untuk bertahan hidup, seni mencoba beradaptasi dengan kondisi politik sambil tetap menjaga wajah. Di Locarno, Anda dapat mengalami wajah seni ketujuh dengan cara yang berbeda dan menarik, sebagai mug, sebagai wajah, sebagai topeng realistis dalam gaya genre. Itu berubah namun tidak tumbuh.