Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Festival Locarno: keseimbangan yang baik saat turun minum | kebebasan media

Locarno adalah salah satu festival film terpenting. Setelah rilis online kecil untuk para ahli tahun sebelumnya karena pandemi, saat ini sekali lagi menyenangkan audiens yang besar. Ada juga cerita bagus dari Jerman.

film.

Tepuk tangan untuk sinema Jerman di Festival Film Internasional Locarno ke-74 di Swiss: Dalam kompetisi untuk talenta muda “Cinesti del Presente” (“Pembuat film masa kini”), film fitur “Nobody with Calves” oleh penulis Jerman-Iran Sabrina Behar Sarabi . Film, berdasarkan buku dengan nama yang sama oleh Alina Herbing, menyoroti kehidupan sehari-hari suram seorang Kristen berusia 24 tahun (Saskia Rosendal) di sebuah peternakan di Mecklenburg. Kristen hanya menginginkan satu hal: pergi. tapi bagaimana caranya? Drama ini sangat menawan karena permainan sensitif oleh aktris utama Rosendal.

Dalam kompetisi internasional untuk hadiah utama, Macan Tutul Emas, di sisi lain, sindiran “Nepisa” (Jerman: Surga) oleh penulis dan sutradara Serbia Sordan Dragojevic, diproduksi bersama oleh donor Jerman dalam produksi bersama di beberapa negara , telah membuat kesan abadi bahkan sekarang. Film, dengan humor gelapnya, menggunakan kisah keluarga pengungsi dari Serbia di suatu tempat di Eropa Timur untuk menyelidiki pertanyaan apakah nilai-nilai tradisional Kristen masih ada sampai sekarang. Film tersebut, yang berlangsung dari tahun 1990-an hingga waktu dekat, akan diputar di bioskop-bioskop Jerman pada musim gugur dengan judul “Look is Deceptive.” “Balas dendam adalah milikku, semua yang lain membayar tunai” adalah salah satu film favorit penonton sebelumnya di kompetisi internasional. Sutradara Indonesia Edwin, dalam kisah tentang kehidupan segelintir orang, yang diproduksi bersama oleh para pemodal Jerman, dengan cara yang sangat orisinal mencerminkan sejarah modern negaranya, yang dibentuk oleh kekerasan.

READ  "ORF III Kulturdienstag": "Warisan Austria" antara lain epilog "Habsburg Travels: Franz Ferdinand"

Drama remaja “Spirit of the Beast”, yang dibiayai bersama oleh produser Jerman, juga diterima dengan baik. Penulis dan sutradara Swiss Lorenz Merz secara mengesankan menceritakan dalam gambar-gambar yang jelas pencarian putus asa beberapa remaja akan makna hidup. Aktris Swiss Luna Weidler, yang telah mencapai sukses besar di beberapa film Jerman, membintangi salah satu peran utama.

Aktor sinema Jerman memiliki pengaruh penting pada banyak film festival. Pada program luar ruang yang tidak bersaing, Julia Jensh dan Hannah Herzspring, misalnya, memukau dengan citra wanita yang kuat dalam drama sejarah sutradara Swiss Stefan Jäger “Mont Verita.” Bintang film Jerman Matthias Schweigover, lebih dikenal sebagai komedian, telah membuat takjub salah satu festival malam terbuka, yang masing-masing menampung hingga 5.000 penonton. Banyak pengunjung bereaksi dengan keterkejutan yang terdengar atas penampilannya dalam film thriller anti-perang “The Outback” oleh Stefan Rozovitsky dari Austria. Di sini, Schweigover bersinar dalam peran tamu penting sebagai aktor dengan kepribadian yang matang. Pemutaran film di festival ini sebagian besar dibentuk oleh gambar-gambar yang penuh dengan konflik. Banyak cerita berlatar belakang perang, pelarian, dan kemiskinan. Bencana iklim juga telah dibalik.

Pilihan yang dibuat oleh Giona A. Nazzaro, direktur artistik baru festival, adalah bijaksana: karena hal-hal ringan sering memberikan variasi. Hampir tidak ada film yang sangat tidak biasa, dengan kode teknis yang akan membingungkan penonton massal. Nazaro mengandalkan hiburan yang luar biasa. Ini membuktikan dirinya dengan baik di paruh pertama festival. Hadiah akan dikirimkan pada 14 Agustus. dpa