Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Festival: Pembuat film Jerman termasuk pemenang di Locarno

Festival: Pembuat film Jerman termasuk pemenang di Locarno

Locarno (dpa) – Film drama sejarah “Revenge is Mine, Everyone Pays Cash” karya sutradara Indonesia Edwin, meraih Grand Prize “Golden Leopard” di Festival Film Locarno.

Dibiayai bersama oleh produser Jerman, film layar lebar ini memiliki orisinalitas artistik dan mencerminkan sejarah Indonesia dengan cermat, sekaligus mengajukan pertanyaan provokatif tentang kesetaraan gender.

Seperti halnya hadiah utama, juri Festival Film Internasional ke-74 di kota Danau Maggiore di Swiss terutama mengakui karya individu dan pencapaian yang menarik dan menuntut penonton. Audience Award diberikan kepada film thriller anti-perang dari Austria: “Hinterlands” oleh sutradara Stefan Rosowiecki. Matthias Schweigöfer membintangi film tersebut. Rosovitsky memenangkan Academy Award 2008 untuk Film Berbahasa Non-Inggris Terbaik untuk karyanya The Counterfeiters.

Hadiah dalam Kompetisi Bakat Muda

Dalam kompetisi bakat muda “Cinesti delpresente” (Pembuat Film Masa Kini), Saskia Rosendahl, yang saat ini dapat dilihat dalam adaptasi Kästner dari “Fabian or the Go to the Dogs” oleh sutradara Dominique Graf, memenangkan penghargaan Aktris Terbaik. . Dalam film yang diadaptasi dari novel “Nobody with the Calves” karya sutradara Jerman-Iran Sabrina Sarabi, ia memerankan karakter seorang wanita yang berjuang dengan kehidupan di pedesaan. “Saya ingin membagi penghargaan ini kepada seluruh tim karena kami tahu bahwa fotografi adalah kerja sama tim,” kata Rosendal.

Produser asal Jerman kembali mampu mencatatkan kesuksesan melalui produksi bersama global “Zeros and Ones”. Legenda Hollywood Abel Ferrara (“Bad Letnan”) membawa pulang penghargaan sebagai sutradara terbaik, meskipun film thriller politik yang dibintangi Ethan Hawke ini secara kontroversial diterima oleh penonton dan kritikus karena gaya narasinya yang picik.

Hadiah Juri Khusus

Pemberian Hadiah Khusus oleh juri dalam kompetisi utama lukisan sejarah “A New Old Play” karya sutradara Tiongkok Qiu Jiongjiong mendapat persetujuan yang lebih bulat. Cheo Jeong-jeong, yang sebelumnya dikenal sebagai seniman visual dan pembuat film dokumenter, memulai debutnya sebagai sutradara film layar lebar. Ia mengejutkan dengan puisi yang nyaris magis dengan tidak menampilkan gambaran realistis, melainkan hanya adegan di teater.

READ  Acara TV Hari Ini - Acara TV Hari Ini

Pendatang baru Anastasia Krasovskaya membawa pulang penghargaan Aktris Terbaik dalam kompetisi utama 17 film dalam studi lingkungan “Gerda” oleh sutradara Natalia Kudryashova (Rusia). Penghormatan kepada Mohamed Malali dan Valero Escolar dalam komedi buruh yang kuat “Sis dies corrents” (“The Odd-Job Men”) oleh sutradara Spanyol Neus Palos juga diterima dengan baik.

Para pemenang, yang diumumkan pada sore hari, dipresentasikan pada Sabtu malam di alun-alun resor liburan di Ticino.

Baru kemudian diumumkan kepada ribuan pengunjung upacara luar ruangan film mana yang memenangkan Penghargaan Pemirsa, yang diberikan melalui suara penonton. Dalam film Rosovitsky yang secara formal canggih, “Hinterland”, ia mengejutkan bintang film Jerman Matthias Schweigöfer (“Keinohrhasen”, “Schlussmacher”, “100 Dinge”) sebagai penerjemah karakter tersebut. Penghargaan Penonton dimenangkan oleh film yang diputar di luar semua kompetisi di arena.

pada akhirnya

Pada akhir festival, sutradara film Italia Daria Argento (80), yang terkenal dengan film horor yang tak terhitung jumlahnya seperti “Suspiria” (1977), menerima Penghargaan Leopard kehormatan atas karya hidupnya. Itu diperkenalkan kepadanya oleh legenda sutradara Hollywood John Landis (“Blues Brothers”). Landis, 71, telah menerima penghargaan kehormatan dari festival tersebut pada Jumat malam.

Pada tahun 2021, Festival Locarno, dengan Direktur Artistik barunya Giona A. Nazzaro, tidak hanya memuaskan penonton bioskop tetapi juga selera masyarakat luas, meskipun kondisinya semakin sulit karena pandemi ini. Dalam sebuah wawancara dengan “Teblat,” kritikus dan direktur festival mengatakan: “Saya selalu menganggap pertentangan antara sinema karya penulis dan dunia hiburan agak dipaksakan.” Sebagai tambahan, Nazzaro menjelaskan: Tidak peduli seberapa bagus pemutaran digital, mereka tidak dapat menggantikan pengalaman bioskop yang sebenarnya.

Menurut laporan festival pada hari Minggu, 78.600 penonton menghadiri pertunjukan selama sebelas hari. Terdapat 29.700 penonton di Grand Arena dan 48.900 penonton di bioskop (turun sekitar 50 persen dibandingkan tahun 2019, juga karena berkurangnya kapasitas bioskop karena tindakan pencegahan). Festival Film Locarno ke-75 rencananya akan digelar pada 3 hingga 13 Agustus 2022.

READ  Buaya membunuh dua anak berusia 8 tahun di Indonesia

© dpa-infocom, dpa:210814-99-840732/7

Festival Film Locarno