Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Festival seni dan musik di distrik kreatif Munich – Munich

Buaya itu rakus dan berbahaya. Setidaknya begitulah gambaran mereka dalam film horor. Mereka harus sangat tertarik pada anak-anak mereka dan hampir romantis ketika mereka kawin. Bukankah mereka terlihat seperti sedang tersenyum manis dari samping? Buaya Gozaimasu jelas merupakan hewan lucu yang bisa Anda dekati tanpa rasa takut. Selain itu, dia berbakat secara musik dan artistik, dan dia tidak muncul sendiri, tetapi hanya dalam satu paket. Oh, dan itu tidak datang dari Amerika atau Cina seperti kebanyakan buaya, tetapi dari Munich, Zurich, Arnhem, Istanbul, Sapporo, Tokyo dan beberapa kota lainnya. Kedengarannya gila? Oh baiklah, Buaya Josemasu Itu juga grup gila. Grup seniman internasional yang dimulai di Munich dan sekarang berada di Creative Quarter Buaya: Pergi! -festival Untuk musik dan seni eksperimental.

Ini akan berlangsung di sana dari 13-15 Agustus, dengan pameran di Mucca dan konser sebelum Ekspor Impor. Selain itu, dua film bisu dan jalan audio direncanakan untuk situs tersebut. Berbagai seniman dan kelompok bekerja sama, dan lokakarya serta pertunjukan individu ingin melibatkan penonton. Secara umum, lebih baik berbicara tentang acara sosial budaya yang terbuka untuk semua pihak, sesuatu yang direncanakan pertemuan internasional di sini. “Semuanya mentah, bervariasi, terkadang lurus, terkadang miring.” Beginilah cara seniman suara dan pertunjukan yang berbasis di Munich Stephanie Müller merangkum proyek di baliknya sebagian besar dengan artis rekannya Klaus Erika Dittel dan penyelenggara Mirka Lutz Inside: the festival.

Pengunjung juga harus aktif dan dapat membangun objek suara sendiri.

(Foto: Stephanie Mueller)

Crocodile Alligator Gozaimasu – Permainan kata yang indah dengan “Arigato Gozaimasu” Jepang untuk “Thank You So Much” – didirikan bersama oleh Muller dan Dietl setelah mereka bertemu musisi Laura Theis (teman satu band Muller) Beisspony) di Sapporo, Jepang di pulau Hokkaido. Mereka sangat menyukai subkultur lokal, dan tetap berhubungan dengan para seniman di sana. Dari sini dikembangkan jaringan internasional, film diproduksi, dan grup dirilis pertama kali pada 2016. Dalam bulan Corona terakhir ada delapan album dengan judul “Selama paket warna bekerja”, baik yang diproduksi secara online dan juga Diterbitkan secara digital telah menjadi.

Seni berasal dari Jepang melalui surat atau online, Disco Bee menyediakan suara demo

Festival ini didahului dengan pertukaran digital, di mana musisi dari Turki, Ukraina dan Belanda bernyanyi dengan evket Akinci, Ruslan Boiaryn atau Gemma Meulendijks. Namun ada juga kontribusi yang datang dari Jepang atau Indonesia melalui internet atau melalui surat. Dengan kata lain, para seniman mempresentasikan ide-idenya, dan kemudian menjahit, “kartografi” dan pencetakan berlangsung di Munich. Selain itu, seniman yang belum berasal dari koleksi Munich Tam Tam menciptakan struktur kinematik spasial yang terbuat dari bahan daur ulang yang menampilkan video dan animasi dari Sapporo dan Tokyo.

Musisi dan peternak lebah Mucho Pitchu dari Hausham telah merancang “lebah disko” yang berputar, sebuah instalasi yang membuat suara lebah terdengar dan terlihat. Adam Langer menampilkan dirinya Museum Polifonik, arsip online musik buatan sendiri. Jika mau, Anda dapat membuat objek suara Anda sendiri di bengkel pada hari Minggu pukul 14.30. Lalu ada parade dan konser di mana instrumen seperti gitar, dulcimer, mesin jahit, atau sup herbal digunakan. Ada juga melalui orange-ear.de Program streaming yang dengannya Anda dapat menikmati semua konser secara online. Di sini juga, semua perbatasan dan saluran terbuka. Pameran dimulai hari Jumat pukul 6 sore dan berakhir pada hari Minggu pukul 19:30 dengan pertunjukan audio.

Buaya: Pergi! -Festival, 13-15 Agustus, Ekspor-Impor dan Mocha, Schwere-Reiter-Straße 2, www.alligator-go.space

READ  Locarno mensponsori 17 film kreatif di Asia Tenggara